Lockdown Berakhir, Warga Wuhan Bersiap Jalani Kehidupan Normal

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menggunakan masker saat membeli sayuran di Wuhan, China, 5 April 2020. REUTERS/Aly Song

    Warga menggunakan masker saat membeli sayuran di Wuhan, China, 5 April 2020. REUTERS/Aly Song

    TEMPO.CO, Jakarta - Puluhan ribu warga Wuhan akan meninggalkan kota untuk bekerja di luar setelah lockdown virus Corona dicabut pada Rabu.

    Pembatasan perjalanan dicabut dua minggu setelah kelonggaran lockdown serupa di seluruh provinsi Hubei, yang memiliki populasi 60 juta, atau kira-kira seukuran Italia.

    Penduduk sekarang dapat meninggalkan kota jika mereka telah mendapat sertifikat kesehatan bebas virus dan banyak layanan transportasi kota, termasuk feri dan taksi, akan diizinkan untuk melanjutkan operasi.

    Namun, dilaporkan South China Morning Post, 8 April 2020, orang-orang masih perlu membawa kode QR atau dokumen yang menunjukkan bahwa mereka dalam keadaan sehat sebelum diizinkan meninggalkan kompleks perumahan dan menggunakan transportasi umum atau memasuki toko.

    Salah satu warga Wuhan, Tang Zhiyonhg, yang merupakan wakil presiden perusahaan furnitur Red Star Macalline, mengatakan dia berencana ke Shanghai di mana kantornya berada.

    "Sebagai manajer bisnis, saya biasanya perlu lebih banyak istirahat, tetapi saya merasa perlu bekerja sekarang," kata Tang. "Saya sudah terjebak di Wuhan selama lebih dari dua bulan."

    Tang mengatakan dia terus dibayar ketika dia terjebak di kota, dan pemerintah juga telah mengumumkan langkah-langkah untuk membantu perusahaan menjaga staf dalam penggajian mereka selama lockdown.

    Petugas keamanan menggunakan masker saat membongkar barikade usai meredanya virus corona atau Covid-19 di Wuhan, China, 5 April 2020. Aktivitas di Wuhan mulai kembali normal kembali pasca lockdown. REUTERS/Aly Song

    Otoritas Cina menutup Wuhan, pusat industri dengan 11 juta penduduk, pada akhir Januari, dalam upaya membatasi penyebaran wabah. Pada saat itu, banyak orang luar melihatnya sebagai langkah ekstrem, langkah yang hanya bisa dicoba dalam sistem otoriter seperti Cina. Tetapi seiring dengan memburuknya epidemi, pemerintah di seluruh dunia telah memberlakukan berbagai pembatasan ketat pada gerakan warganya.

    Dikutip dari New York Times, sekitar 1,4 juta infeksi dan 80.000 kematian telah dilaporkan di seluruh dunia, angka-angka yang meningkat dengan cepat, dan bahwa para pejabat mengatakan sangat meremehkan tingkat sebenarnya dari pandemi tersebut. Penularannya telah melambat di negara-negara yang dilanda bencana seperti Italia dan Spanyol, tetapi terus menyebar dengan cepat di tempat lain di seluruh dunia, termasuk di Amerika Serikat, yang mendekati 400.000 infeksi yang diketahui.

    Sebagian besar Eropa, India, sebagian besar Amerika Serikat dan banyak tempat lain memerintahkan bisnis tutup dan kebanyakan orang tinggal di rumah. Langkah ini melumpuhkan ekonomi dan membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

    Pengorbanan yang diperlukan oleh kebijakan semacam itu pertama kali dirasakan orang-orang Wuhan.

    Tetapi setelah berjuang dalam lockdown, Wuhan kini bebas.

    Polisi kota mengatakan pada Selasa bahwa tingkat lalu lintas di kota Wuhan telah mencapai sekitar setengah dari tingkat pada bulan Desember, sebelum wabah itu diidentifikasi.

    Semua 75 pos pemeriksaan jalan yang didirikan di pinggiran kota akan dibongkar, lapor surat kabar milik pemerintah Changjiang Daily.

    Kota itu terkunci sebelum Tahun Baru Imlek, saat puluhan juta orang di seluruh Cina mudik untuk mengunjungi kerabat.

    Seorang pria yang hanya memberikan nama keluarganya Zhang mengatakan dia akan kembali ke Beijing untuk melanjutkan pekerjaannya di sebuah perusahaan IT.

    "Komunitas tempat tinggal saya telah melakukan estimasi kasar tentang berapa banyak orang yang akan pergi ke Beijing, dan mengatur tes COVID-19 untuk kami. Tes saya negatif," katanya.

    Bagi yang lain, lockdown belum berakhir. Xiao Fei, seorang mahasiswa PhD yang tinggal di dalam Universitas Sains dan Teknologi Huazhong, masih tidak diizinkan meninggalkan kampus.

    "Saya kira akan ada waktu yang sangat lama sebelum kehidupan dapat kembali normal," kata Xiao. "Orang-orang di Wuhan bisa meninggalkan provinsi besok, tapi saya kira orang-orang di provinsi lain akan takut pada mereka, dan saya berharap akan melihat diskriminasi yang berkepanjangan."

    Pos pemeriksaan terlihat di area perumahan yang diblokir oleh hambatan jalan di Wuhan, provinsi Hubei, pusat penyebaran penyakit virus Corona (COVID-19), 3 April 2020. [REUTERS / Aly Song]

    Banyak orang di Wuhan tidak perlu diberitahu untuk terus mengasingkan diri. Pengalaman pilu dengan banyaknya kematian telah meninggalkan luka psikis. Dari lebih dari 80.000 kasus yang dilaporkan di Cina daratan, hampir dua pertiganya berada di Wuhan.

    "Orang-orang Wuhan mengalaminya secara langsung," kata Yan Hui, seorang penduduk Wuhan berusia 50-an yang semubuh dari virus Corona kepada New York Times. "Teman-teman mereka sakit. Teman dan kerabat teman mereka meninggal. Tepat di depan mata mereka, satu per satu, mereka meninggalkan kami."

    "Pemahaman mereka tentang bencana ini lebih dalam dibandingkan dengan orang-orang di kota-kota lain," katanya.

    Menurut JD.com, peritel online dan perusahaan pengiriman di Provinsi Hubei, di mana Wuhan adalah ibu kotanya, meningkat tiga kali lipat pada Maret dibandingkan dengan Februari.

    JD.com mengatakan konsumen yang dulunya membeli kebutuhan sehari-hari atau membeli peralatan kebugaran di rumah, beralih membeli pakaian, kosmetik dan aksesoris perjalanan.

    Perusahaan-perusahaan di Wuhan telah dengan hati-hati memanggil karyawan mereka untuk kembali bekerja, berkontribusi pada kebangkitan kembali kehidupan kota.

    Kota itu masih menghadapi tugas yang sulit dan rumit untuk mengidentifikasi pasien asimptomatik dan melacak pasien yang pulih yang mungkin dites positif lagi, kata Tao Cunxin, seorang pejabat dalam tim ad hoc COVID-19 di kota Wuhan. Wuhan melaporkan tambahan 34 kasus tanpa gejala pada hari Senin.

    Kasus-kasus baru telah dicatat di sekitar 70 kompleks perumahan di kota selama tiga hari terakhir. Namun, lebih dari 97 persen area Wuhan sekarang diklasifikasikan sebagai "bebas virus Corona", menurut otoritas kesehatan provinsi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?