Tembok Perbatasan Trump Jebol Digergaji Geng Penyelundup Meksiko

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang agen Patroli Perbatasan di luar AS, berpatroli di dekar tembok pembatas antara Amerika Serikat dengan Meksiko di Tijuana, Meksiko, 11 Februari 2017. Usai menjabat sebagai Presiden AS, Donald Trump memutuskan untuk membangun tembok pembatas Meksiko dengan AS guna menghidarkan masuknya imigran Meksiko ke AS. REUTERS

    Seorang agen Patroli Perbatasan di luar AS, berpatroli di dekar tembok pembatas antara Amerika Serikat dengan Meksiko di Tijuana, Meksiko, 11 Februari 2017. Usai menjabat sebagai Presiden AS, Donald Trump memutuskan untuk membangun tembok pembatas Meksiko dengan AS guna menghidarkan masuknya imigran Meksiko ke AS. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Geng penyelundup Meksiko dilaporkan menggergaji tembok perbatasan AS-Meksiko yang dibangun Donald Trump untuk mencegah imigran ilegal masuk.

    Pertama kali dilaporkan The Washington Post, 3 November 2019, sumber agen perbatasan dan pejabat AS mengatakan geng tersebut menggunakan gergaji mesin nirkabel yang dijual di toko-toko perkakas dengan harga US$ 100 atau Rp 1,4 juta.

    Ketika dilengkapi dengan bilah khusus, gergaji dapat memotong salah satu dari trotoar baja dan beton penghalang dalam hitungan menit, menurut agen, yang enggan diungkap identitasnya.

    Setelah memotong bilah pancang, penyelundup membuat celah ukuran dewasa. Karena pancang sangat tinggi dan hanya terpasang pada panel di bagian atas, panjangnya membuatnya lebih mudah disingkirkan setelah dipotong dan dibiarkan menggantung, menurut insinyur.

    Para geng penyelundup telah menggunakan teknik lain, seperti membangun tangga darurat untuk melewati pagar, terutama di daerah penyelundupan di daerah San Diego, menurut belasan pejabat dan mantan pejabat AS.

    Pemerintah AS belum mengungkapkan insiden pemotongan dan pelanggaran, dan tidak jelas berapa kali kasus ini terjadi. Agen Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS menolak untuk memberikan informasi tentang jumlah pelanggaran, lokasi insiden, dan proses untuk memperbaikinya.

    Bagian atas dari lima prototipe tembok perbatasan Presiden AS Donald Trump diperlihatkan hampir selesai di sepanjang perbatasan AS-Meksiko di dekat San Diego, California, AS, 23 Oktober 2017. [REUTERS / Mike Blake]

    Pejabat dan mantan pejabat US Customs and Border Protection mengkonfirmasi bahwa telah terjadi pemotongan tiang, tetapi mereka mengatakan sistem pancang baru tetap jauh lebih unggul dan lebih tangguh daripada desain sebelumnya.

    Beberapa kerusakan telah terjadi di daerah-daerah di mana pekerja konstruksi belum menyelesaikan pemasangan sensor elektronik, yang jika beroperasi, akan lebih cepat mendeteksi getaran gergaji, kata para pejabat. Mereka juga mengatakan salah satu keuntungan utama dari sistem tiang baja yang tingginya 10 meter, adalah bahwa panel yang rusak dapat diperbaiki atau diganti dengan mudah.

    Dikutip dari CNN, Donald Trump mengatakan dia belum mendengar laporan tentang pemotongan pagar perbatasan, tetapi dia menambahkan, "Anda dapat memotong apapun."

    "Kita memiliki tembok yang sangat kuat, tetapi tidak peduli seberapa kuat, Anda dapat menembus apapun, dengan adil," kata Presiden kepada di Gedung Putih.

    "Tapi kita punya banyak orang yang menyaksikan," lanjutnya. "Memotong adalah satu hal, tapi itu mudah diperbaiki. Salah satu alasan kami melakukannya dengan cara yang kami lakukan, itu sangat mudah diperbaiki. Anda memasukkan potongan itu kembali. Tapi kami memiliki dinding yang sangat kuat. Tetapi Anda dapat memotong dinding."

    Matthew Leas, juru bicara Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS, mengatakan "Setiap karakteristik bahwa dinding tidak berfungsi adalah konyol. Dinding itu berfungsi."

    Sejauh ini, para pembayar pajak AS telah membuat undang-undang untuk upaya membangun hambatan fisik baru di perbatasan selatan.

    Pagar perbatasan yang didanai pembayar pajak dengan harga US$ 10 miliar (Rp 140 triliun) sejauh ini, adalah realisasi janji kampanye Trump 2016, dan ia telah menjadikan proyek itu simbol fisik kepresidenannya, menggembar-gemborkan kemajuan konstruksinya dalam pidato, iklan, dan tweet. Trump semakin membual kepada orang banyak dalam beberapa pekan terakhir tentang fungsi tembok perbatasan Meksiko-AS, menyebutnya hampir tidak bisa ditembus.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.