Pejabat Senior Donald Trump Tulis Buku Kesaksian Para Pejabat

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • CNN secara eksklusif memperoleh sampul buku, yang telah menjadi rahasia yang dijaga ketat hingga sekarang dan akan dirilis 19 November oleh Twelve, sebuah divisi dari Hachette Book Group.[CNN]

    CNN secara eksklusif memperoleh sampul buku, yang telah menjadi rahasia yang dijaga ketat hingga sekarang dan akan dirilis 19 November oleh Twelve, sebuah divisi dari Hachette Book Group.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pejabat senior pemerintahan Donald Trump anonim, yang pernah menulis op-ed New York Times 2018, telah menulis sebuah buku baru tentang Donald Trump berjudul "A Warning" yang akan diterbitkan bulan depan.

    CNN memperoleh sampul buku secara eksklusif, yang telah menjadi rahasia yang dijaga ketat hingga sekarang dan akan dirilis 19 November oleh Twelve, sebuah divisi dari Hachette Book Group. Penulis akan tetap anonim, dan sumber-sumber yang akrab dengan buku mengatakan bahwa tindakan pencegahan yang rumit telah diambil untuk melindungi identitas penulis, menurut laporan CNN, 23 Oktober 2019.

    Sumber mengatakan bahwa penerbit dan agen penerbitan penulis di Javelin diberikan verifikasi bahwa penulis adalah orang yang sama yang menulis op-ed New York Times, berjudul "Saya Bagian dari Perlawanan di dalam Pemerintahan Trump," pada tanggal 5 September 2018.

    Draf siaran pers dari penerbit yang diperoleh menggambarkan buku itu sebagai kata-kata peringatan pertama dengan menawarkan kisah mengejutkan pertama tentang Presiden Trump dan catatannya.

    "Merupakan kehormatan dan hak istimewa untuk menerbitkan buku ini. Ini adalah hal yang serius dan ini merupakan peringatan serius tentang Presiden kita," Sean Desmond dari penerbit Twelve.

    Ketika dimintai komentar, Matt Latimer, salah seorang pendiri Javelin, mengatakan bahwa penulis tidak melakukannya demi uang.

    "Penulis A WARNING menolak royalti dan bermaksud untuk menyumbangkan sejumlah besar royalti kepada Asosiasi Koresponden Gedung Putih dan organisasi lain yang berjuang untuk pers bebas yang mencari kebenaran," kata Latimer, menambahkan bahwa buku itu tidak ditulis oleh penulis dengan ringan, atau untuk tujuan keuangan. "Buku itu ditulis sebagai tindakan hati nurani dan tugas."

    Sekretaris pers Gedung Putih Stephanie Grisham mengatakan, "Dibutuhkan banyak keyakinan dan keberanian untuk menulis seluruh buku secara anonim."

    Ditanya apakah penulis tetap menjadi bagian dari pemerintahan Trump, Latimer menolak berkomentar lebih lanjut, dan juru bicara penerbit tidak menanggapi permintaan komentar.

    Niat penulis yang jelas adalah meyakinkan negara untuk tidak memilih kembali Trump pada tahun 2020. Salah satu sumber yang akrab dengan buku itu mengatakan bahwa buku itu ditujukan untuk dua audiens, "negara secara umum tentu saja dan pemilih Trump, setidaknya yang mudah dibujuk. Harapannya adalah buku itu akan sampai ke tangan mereka yang dapat dibujuk."

    Op-ed New York Times pada September 2018 menggambarkan seorang presiden yang dilihatnya amoral, menentang banyak nilai konservatif seperti kebebasan, dan "terburu nafsu, permusuhan, picik, dan tidak efektif." Penulis menulis bahwa "banyak pejabat senior dalam pemerintahannya bekerja dengan rajin dari dalam untuk menggagalkan bagian dari agendanya dan kecenderungan terburuknya."

    Jauh lebih penting daripada media dan dunia politik yang mencoba menebak identitas penulis op-ed adalah permintaan Trump yang kemudian, di mana Jaksa Agung Jeff Sessions memerintahkan penyelidikan untuk mengetahuinya.

    "Jeff harus menyelidiki siapa penulis artikel itu karena saya benar-benar percaya itu keamanan nasional," kata Trump dalam perjalanan Air Force One ke North Dakota pada 7 November 2018. "Kita akan melihat apa yang dia telah lakukan, apa yang dia berikan, apa yang dia bicarakan, juga di mana dia sekarang. Misalkan saya memiliki pertemuan keamanan tingkat tinggi nasional, dan dia telah mendapat izin...dan dia pergi ke pertemuan tingkat tinggi tentang Cina atau Rusia atau Korea Utara atau sesuatu, dan orang ini masuk. Saya tidak ingin dia hadir di pertemuan itu."

    Apakah buku atau penulisnya akan memainkan peran dalam penyelidikan pemakzulan Trump tidak jelas. Sumber yang dekat dengan buku itu mengatakan bahwa penerbitannya adalah tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama masa jabatan presiden.

    Sumber itu juga mengatakan bahwa pandangan-pandangan yang tercermin dalam buku itu adalah pandangan banyak pejabat senior dalam pemerintahan Donald Trump, termasuk mereka yang takut untuk mengatakan sesuatu secara terbuka.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.