Trump Klaim Kehilangan Rp 70 Triliun Saat Menjabat Presiden

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Donald Trump.[REUTERS]

    Donald Trump.[REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden AS Donald Trump mengklaim dirinya kehilangan antara US$ 2 miliar dan US$ 5 miliar (Rp 28-70 triliun) ketika dia menjadi presiden, meski klaimnya tidak didukung oleh bukti.

    Tetapi, dia mengatakan kepada wartawan, "Jika saya harus melakukannya lagi saya akan melakukannya dalam sekejap, karena siapa yang peduli, jika Anda mampu membelinya, apa bedanya?" seperti dikutip dari Reuters, 22 Oktober 2019.

    Tidak ada bukti bahwa Trump kehilangan miliaran sejak ia menjadi presiden. Kekayaannya sebesar US$ 3,1 miliar (Rp 43,5 triliun) tidak berubah dari tahun lalu, menurut artikel Majalah Forbes mengatakan pada Maret.

    Setelah Trump membuat klaim serupa pada Agustus, Forbes menulis, "Trump tidak kehilangan US$ 3 miliar hingga US$ 5 miliar. Penghasilannya tidak mendekati US$ 3 miliar (Rp 42 triliun)."

    Sementara kekayaan pribadi Trump bertahan stabil selama setahun terakhir, ia melompat lebih tinggi dalam daftar orang terkaya di dunia versi Forbes ketika puluhan rekan pengusahanya menderita kemunduran keuangan sementara kepemilikan real estatnya memiliki nilai lebih baik.

    Tidak seperti presiden AS lainnya baru-baru ini, Trump telah menolak untuk melepaskan pengembalian pajak penghasilannya dan telah berjuang melawan Kongres dan pengadilan untuk menjaga keuangannya tetap tersembunyi.

    Pada Senin, Trump menyatakan kekesalannya karena harus membalikkan keputusannya untuk menggelar KTT G7 di bulan Juni di resor golf Trump National Doral di daerah Miami.

    Rencananya untuk mengadakan acara di Doral menuai kritik tajam baik dari Partai Republik dan Demokrat yang mengatakan itu memberi kesan bahwa ia mendapat untung dari menjadi presiden.

    Trump menolak Klausul Emolumen dan menyebutnya klausul palsu. Klausul Emolumen adalah sebuah klausul dalam Konstitusi AS yang mengatakan presiden dan anggota parlemen tidak boleh mendapat untung dari jabatan mereka. Para kritikus sering menuduh Trump melanggar klausul emolumen.

    Presiden menjalankan serangkaian resor di seluruh dunia sebelum terpilih sebagai presiden. Anak-anaknya sebagian besar telah mengambil alih menjalankan bisnis keluarga, tetapi ia belum melepaskan kepemilikan.

    "Apakah saya kehilangan US$ 2 miliar, US$ 5 miliar atau kurang, itu tidak ada bedanya. Saya tidak peduli," kata Trump. "Saya melakukan ini untuk negara. Saya melakukannya untuk orang-orang."

    Trump mengatakan dia akan mengadakan KTT G7 di Doral tanpa biaya dari pembayar pajak AS, tetapi sekarang dia akan mencari lokasi lain.

    "Saya pikir itu tidak akan semenarik atau sebagus ini," katanya.

    Presiden Partai Republik menghadapi kritik dan sejumlah penyelidikan kongres atas keuangannya dan potensi konflik kepentingan yang berasal dari bisnis real estat. Saat ini, Donald Trump sedang menghadapi penyelidikan pemakzulan atas tuduhan menahan bantuan militer untuk Ukraina demi kepentingan pribadi pilpres 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.