Pertama Kali Istana Kekaisaran Ethiopia Dibuka untuk Umum

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Di dalam Istana Kekaisaran Ethiopia dibangun oleh Menelik II.[CNN]

    Di dalam Istana Kekaisaran Ethiopia dibangun oleh Menelik II.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Untuk pertama kalinya Istana Kekaisaran Ethiopia yang rahasia dan misterius dibuka untuk umum.

    Selama lebih dari satu abad, kompleks istana kekaisaran rahasia telah berdiri di atas ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, ditutup untuk semua orang kecuali para pemimpin negara dan pasukan yang melindungi mereka.

    Kompleks terlarang seluas 40 acre itu bahkan tidak diketahui oleh sebagian dari mereka yang hidup di bawahnya. Dulu, di balik tembok-temboknya, plot-plot politik, penaklukan, dan eksekusi rahasia direncanakan.

    Tentara elit dengan baret merah bersenjata AK-47 tersebar di sekeliling. Pejalan kaki harus berjalan di sisi jauh jalan yang mengelilingi kompleks.

    Saat ini, para prajurit masih ada di sana, tetapi istana akhirnya dibuka setelah renovasi bagian kompleks yang telah menampung para penguasa Ethiopia sejak zaman Kaisar Menelik II.

    Dikutip dari CNN, 20 Oktober 2019, warga lokal dan wisatawan kini diundang untuk menjelajahi Taman Persatuan seluas 15 hektar yang dibuat dari kompleks istana. Meskipun tetap menjadi kediaman perdana menteri, tanah telah secara resmi diberikan kembali ke kota Addis Ababa.

    Di dalam Istana Kekaisaran Ethiopia dibangun oleh Menelik II.[CNN]

    Pekerjaan renovasi ini atas perintah perdana menteri karismatik, Abiy Ahmed, dengan anggaran US$ 170 juta.

    "Sangat menarik untuk masuk ke sini, karena saya orang Etiopia dan saya tidak pernah tahu apa yang ada di sini sebelumnya," kata Akilu Fikreselassie, yang bekerja dengan PBB. "Ini menunjukkan kepada orang-orang bahwa mereka memiliki akses ke pemimpin mereka dan akan membantu membangun kepercayaan. Memiliki taman juga akan membantu mengubah dinamika perkotaan kota."

    "Ini cukup spektakuler," Michael Raynor, duta besar Amerika untuk Ethiopia, berkomentar saat berkeliling taman selama acara pelantikan awal Oktober. "Ini adalah aset baru bagi masyarakat. Addis telah berupaya untuk memiliki ruang terbuka semacam ini yang dibutuhkan oleh modal dunia."

    Taman ini terdiri dari campuran area terbuka yang indah, bangunan istana yang telah direnovasi dan kandang binatang.

    Di belakang Rumah Singgasana yang berisi hiasan kepala emas Menelik dan mahkota emas lainnya seperti Lil Eyasu dan Haile Selassie adalah jaringan bangunan tua tempat Menelik dan keluarganya tinggal. Mereka semua telah direnovasi dan dihidupkan kembali dengan minyak siku dan cat.

    Ruang pribadi Menelik meliputi jalan setapak yang dinaikkan ke apa yang disebut "Egghouse," sebuah menara rumit dengan kayu berhias tangga spiral.

    Di sekelilinya adalah tempat tinggal Ratu Taitu, serta bangunan lain yang menampung para pangeran, puteri, dan tamu yang datang untuk memberi penghormatan dan mengajukan petisi kepada kaisar.

    Berbagai artefak bersejarah seperti pedang Menelik yang melengkung, payungnya dan pemukul lalat, dan panel yang memberikan informasi sejarah tersebar di seluruh ruangan yang diterangi oleh sinar matahari Addis yang cerah yang menerobos jendela.

    Di balik Rumah Singgasana adalah area terbuka dengan berbagai layanan termasuk restoran, toko buku, dan kafe yang menawarkan kopi yang dipanggang perlahan dan diseduh dengan cara tradisional Ethiopia, atau lebih cepat dengan mesin kopi Italia yang mewah.

    Sebuah taman patung impresionis menampilkan sembilan paviliun yang mewakili sembilan wilayah negara itu.

    Di dalam Istana Kekaisaran Ethiopia dibangun oleh Menelik II.[CNN]

    Upaya renovasi termasuk menerbangkan para ahli India dari Gujarat dan Punjab untuk membantu memulihkan ruang perjamuan, ketika para arsitek dari kedua negara bagian India berpartisipasi dalam pembangunan aslinya.

    Dari taman, pengunjung dapat melihat panorama gedung-gedung tinggi dan derek konstruksi yang tersebar di sekitar kota yang terbentang di perbukitan di ketinggian 2.300 meter, menjadikan Addis Ababa salah satu ibu kota tertinggi di dunia.

    Taman ini juga berisi kebun binatang yang akan menampung anjing liar, cheetah, singa, babon, monyet, flamingo, dan kandang burung. Sebuah kandang terpisah menampung singa Abyssinia yang merupakan singa asli Ethiopia, dengan surai jantannya berwarna hitam. Kebun binatang telah dibangun untuk mereplikasi kompleks gua yang merupakan habitat alami singa.

    Sebuah terowongan sepanjang 175 meter yang melewati bawah kompleks memungkinkan pengunjung kesempatan untuk melihat lebih dekat.

    Tiket ke taman biayanya 200 birr Ethiopia untuk penduduk setempat atau sekitar Rp 95 ribu, dan 1.000 birr (Rp 476 ribu) untuk tiket sehari penuh dengan pemandu. Orang asing membayar biaya masuk US$ 20 (Rp 285 ribu) dan US$ 50 (Rp 708 ribu) untuk paket sehari penuh. Jam buka taman Istana Kekaisaran Ethiopia dimulai dari pukul 10 pagi sampai 4 sore.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.