Ketua Komite DPR Tahu Skandal Trump Sebelum Aduan Whistleblower

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (kanan), dan anggota DPR AS, Adam Schiff, kiri. Fox News

    Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (kanan), dan anggota DPR AS, Adam Schiff, kiri. Fox News

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Komite Intelijen DPR AS telah mengetahui keluhan whistleblower, yang khawatir Donald Trump menyalahgunakan jabatan, sebelum dia menulis laporan aduan resmi.

    Ketua Komite Intelijen DPR, Adam B. Schiff dari Demokrat California, menerima keluhan awal whistleblower bagaimana Trump meminta pemerintah Ukraina untuk ikut campur untuk kepentingan pribadinya pada pilpres AS 2020.
    Schiff yang tahu skandal ini, mendesak pengaduan ketika pemerintahan Trump awalnya menghalangi anggota parlemen untuk melihat transkrip percakapan telepon, menurut laporan New York Times, 3 Oktober 2019.

    Agen CIA dilaporkan mendekati seorang ajudan Komite Intelijen DPR dengan kekhawatirannya tentang Trump, setelah dia memiliki seorang kolega yang pertama kali menyampaikannya kepada pengacara tinggi CIA. Agen CIA itu kemudian mendekati ajudan DPR.

    Anggota staf DPR, mengikuti prosedur komite, menyarankan petugas CIA itu mencari pengacara untuk memberikan nasihat hukum dan bertemu dengan inspektur jenderal, dengan siapa ia dapat mengajukan keluhan. Ajudan itu membagikan sebagian dari apa yang disampaikan petugas itu kepada Schiff. Ajudan itu tidak membagikan identitas pelapor kepada Schiff, kata seorang pejabat.

    "Seperti yang dilakukan whistleblower lainnya sebelum dan sejak di bawah komite yang dikontrol Partai Republik dan Demokrat, whistleblower itu menghubungi komite untuk mendapatkan panduan tentang cara melaporkan kemungkinan kesalahan dalam wilayah hukum komunitas intelijen," kata Patrick Boland, juru bicara untuk Schiff.

    Dalam keluhannya, agen CIA mengatakan bahwa Trump menekan pemerintah Ukraina untuk menginvestigasi sejumlah masalah yang dapat menguntungkannya secara politik, termasuk salah satu yang berhubungan dengan putra mantan Wakil Presiden Joseph R. Biden Jr.

    Transkrip disusun ulang oleh Gedung Putih tentang panggilan antara Trump dan Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina mendukung keterangan whistleblower, yang didasarkan pada informasi dari setengah lusin pejabat Amerika dan dianggap kredibel oleh inspektur jenderal untuk komunitas intelijen, Michael Atkinson.

    Transkrip percakapan telepon Presiden Amerika Serikat, Donald Trump dan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskiy. Sumber: reuters.com

    Trump, yang marah pada Schiff di tengah skandal Ukraina yang sedang berkembang, berupaya menyangkal ada pelanggaran dalam aduan whistleblower. Dalam sebuah konferensi pers di Ruang Timur Gedung Putih setelah artikel ini diterbitkan, Trump menyebutnya skandal bahwa Schiff tahu garis besar tuduhan pelapor sebelum ia mengajukan keluhannya.

    "Masalah besar. Itu adalah cerita besar," kata Trump, sambil melambaikan salinan artikel di udara. "Dia sudah lama tahu dan membantu menulisnya juga. Itu penipuan," tambah presiden, menuduh Schiff membantu whistleblower menulis keluhannya. Tidak ada bukti bahwa Schiff melakukannya, dan juru bicaranya mengatakan dia tidak melihat bagian dari keluhan sebelum diajukan.

    Keputusan whistleblower untuk memberikan peringatan dini kepada Demokrat dari komite intelijen juga pasti akan mendorongSchiff bahkan lebih kuat ke pusat kontroversi sebagai target penyangkalan Trump.

    Sebelumnya pada Rabu, Trump mengatakan Schiff harus dipaksa untuk mengundurkan diri karena mengarang pemakzulan dari skandal panggilan telepon Ukraina di persidangan, tindakan yang disebut Trump sebagai pengkhianatan dan kriminal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.