Netanyahu Klaim Iran Punya Situs Rahasia Program Senjata Nuklir

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, dalam konferensi pers senjata nuklir Iran di Kementerian Pertahanan di Tel Aviv, Israel, 30 April 2018. REUTERS/Amir Cohen

    Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, dalam konferensi pers senjata nuklir Iran di Kementerian Pertahanan di Tel Aviv, Israel, 30 April 2018. REUTERS/Amir Cohen

    TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengklaim ada situs rahasia yang digunakan Iran untuk program nuklir pada awal tahun 2000-an.

    Netanyahu mengungkapkan hal ini pada Senin di Yerusalem, delapan hari menjelang pemilu 17 September. Dikutip dari CNN, 10 September 2019, Netanyahu menunjukkan gambar satelit di sebuah situs dekat kota Abadeh, selatan Isfahan, yang dia klaim digunakan Iran untuk mengembangkan senjata nuklirnya. Namun pengungkapan Netanyahu dianggap oposisi sebagai propaganda politiknya.

    Netanyahu sendiri tidak memberikan referensi waktu dalam presentasi yang disiarkan televisi. Tetapi juru bicara kantor perdana menteri Israel mengatakan situs itu sudah beroperasi sejak 2003 atau bahkan lebih awal.

    Netanyahu mengatakan informasi situs nuklir Abadeh diperoleh agen mata-mata Israel pada Januari 2018.

    "Setelah Iran menyadari bahwa Israel telah menemukan situs di Abadeh, Iran menghancurkan bukti, atau setidaknya mencoba untuk menghancurkan bukti," kata Netanyahu.

    Perdana menteri Israel menunjukkan dua gambar satelit yang bertanda tanggal, satu diambil sebelumnya dan satu diambil setelahnya.

    Perbedaan gambar itu, menurut Netanyahu, adalah bukti Iran untuk membersihkan situs itu, yang menyatakan telah terjadi pada akhir Juni atau awal Juli tahun ini.

    Netanyahu mengatakan pernyataan itu adalah bukti lebih lanjut bahwa Iran berbohong tentang program nuklirnya, dan dia mengimbau para pemimpin dunia untuk mengikuti Amerika Serikat dalam menggerakkan garis keras sanksi.

    Sampel yang diambil oleh pengawas nuklir AS di apa yang oleh perdana menteri Israel disebut sebagai "gudang atom rahasia" di Teheran menunjukkan jejak uranium yang belum dijelaskan oleh Iran, dua diplomat yang mengikuti pekerjaan inspeksi badan itu mengatakan dengan cermat.

    Sehari sebelumnya, Reuters melaporkan, Badan Atom Internasional PBB (IAEA) mengambil sampel yang diklaim Netanyahu sebagai "gudang atom rahasia" di Teheran yang menunjukkan jejak uranium yang belum dijelaskan oleh Iran, menurut dua diplomat yang mengikuti pekerjaan inspeksi IAEA.

    Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengungkapkan pangkalan nuklir Iran yang ditemukan oleh Israel, 9 September 2019.[Marc Israel Sellem/The Jerusalem Post]

    Badan Energi Atom Internasional (IAEA) sedang menyelidiki asal usul partikel dan telah meminta Iran untuk menjelaskan jejaknya. Namun Teheran belum melakukannya, menurut para diplomat, memicu ketegangan antara Washington dan Teheran.

    Dalam pidatonya setahun lalu, Benjamin Netanyahu, yang dengan keras menentang perjanjian itu, meminta IAEA untuk segera mengunjungi situs tersebut, mengatakan bahwa situs tersebut telah menampung 15 kg bahan radioaktif.

    Namun jejak-jejak itu adalah uranium, kata para diplomat, elemen yang sama yang diperkaya Iran dan satu dari hanya dua elemen fisil yang bisa dijadikan inti bom nuklir. Seorang diplomat mengatakan uranium tidak diperkaya, artinya tidak dimurnikan ke tingkat yang mendekati tingkat yang dibutuhkan untuk memproduksi senjata nuklir.

    Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan bahwa informasi yang diungkapkan oleh Netanyahu tidak mengubah penilaian 2015, yang dibuat sebagai bagian dari perannya dalam meletakkan dasar bagi kesepakatan nuklir Iran, bahwa tidak ada bukti bahwa Iran telah melakukan aktivitas apa pun yang terkait dengan pengembangan senjata nuklir setelah 2009.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lima Warisan Iptek yang Ditinggalkan BJ Habibie si Mr Crack

    BJ Habibie mewariskan beberapa hal yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. Warisannya berupa lembaga, industri, dan teori kelas dunia.