Kisah Penderita Alzheimer Menikahi Istrinya Lagi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anne dan Bill menikmati upacara pernikahan kecil di luar di kebun belakang mereka.[Anne Duncan/SWNS/Mirror.co.uk]

    Anne dan Bill menikmati upacara pernikahan kecil di luar di kebun belakang mereka.[Anne Duncan/SWNS/Mirror.co.uk]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang suami penderita Alzheimer di Skotlandia menikahi istrinya lagi setelah lupa pernah menikah dengannya.

    Pandangan Bill Duncan mengikuti pengantinnya, Anne, ketika dia berjalan menyusuri lorong pelaminan, sambil tersenyum.

    Ketika dia melangkah di sampingnya, dia membungkusnya dengan pelukan hangat ketika Anne berkata, "Aku datang untuk menikahimu, Bill".

    Setelah mengikrar sumpah di depan keluarga dan teman-teman dan ciuman penuh kasih, dia berkata "Saya bersedia" kepada istrinya. Bill berpikir ini adalah pertama kalinya dia menikah.

    Tetapi pasangan itu sudah menikah 12 tahun sebelumnya, dan Alzheimer telah mencuri ingatannya tentang hari bahagia mereka.

    "Selama beberapa tahun terakhir saya merasa telah kehilangan suami saya karena demensia," kata Anne, 65 tahun, kepada Mirror.co.uk.

    "Ketika dia tidak bisa mengingat siapa saya, saya merasa hancur," tambahnya.

    Pernikahan pertama Anne dan Bill pada 2007 .[Newsline Media/Mirror.co.uk]

    Suaminya yang tercinta perlahan-lahan melupakan pernikahan pertama mereka. Dia tidak lagi tahu siapa Anne, percaya bahwa dia adalah pengasuhnya. Tapi dia jatuh cinta dan melamar lagi.

    Upacara ini secara resmi adalah pernikahan ulang, tetapi dilakukan dengan hati-hati sehingga Bill percaya itu adalah pertama kalinya.

    Lagu dansa pertama mereka adalah You are the First, My Last, My Everything dari Barry White, persis seperti resepsi mereka 12 tahun silam.

    Demensia menambahkan membuat tangan Bill gemetar saat menari, tetapi Anne mengatakan itu adalah salah satu momen paling ajaib dalam hidupnya.

    "Rasanya kami memiliki cinta sejati dan sejati yang dapat bertahan bahkan di saat-saat yang paling sulit," tutur Anne,

    Anne dan Bill, 71 tahun, pertama kali bertemu pada Juli 2001 melalui kencan buta yang diatur oleh mantan istrinya.

    Bill melamar lima tahun kemudian di kebun mereka dan mereka mengadakan pernikahan mewah pada Juli 2007.

    Kehidupan mereka bahagia. Anne dan Bill, seorang pesulap yang laris dan salah satu pendiri perusahaan hiburan yang sukses.

    Masing-masing memiliki putra dan putri dari pernikahan sebelumnya.

    Tetapi setelah tiga tahun, Anne melihat gejala kecil demensia Bill.

    "Bill dan saya memiliki rutinitas yang sama setiap akhir pekan. Setiap hari Sabtu dan Minggu kami bergiliran membawa sarapan di tempat tidur yang selalu berupa nampan berisi empat potong roti panggang dan dua cangkir teh.

    "Pada suatu hari Sabtu, ketika tiba giliran Bill, dia hanya membawa dua potong roti panggang dan aku bercanda," Oh, apa kau mencoba memberitahuku untuk melakukan diet?" kata Anne meniru peristiwa itu.

    “Hari berikutnya, berniat untuk memperbaikinya, dia mengambil jatahku dan membawa dua potong roti panggang menjadi empat. Aku tahu ada sesuatu yang salah."

    Ketika rekan-rekan Bill menunjukkan bahwa dia membuat kesalahan ejaan yang tidak biasa dalam email, Anne dengan lembut membujuknya untuk menemui dokter umum.

    Bill diagnosis Alzheimer pada 6 Januari 2011 dan membuat mereka terguncang.

    “Suatu akhir pekan dia pergi ke konvensi sulap di Blackpool dan saya menghabiskan hari-hari melakukan riset online dan malam-malam menangis sampai tertidur.

    "Ketika dia kembali, saya menyarankan agar kita pensiun sehingga bisa menghabiskan hari-hari kita dengan membuat kenangan yang menyenangkan sebelum diambil."

    Anne dan Bill Duncan.[Ross Johnston/Newsline Media/Mirror.co.uk]

    Anne dan Bill pensiun dan menikmati liburan jauh di Afrika Selatan, India, Australia, dan Amerika. Mereka juga mendirikan Boogie nirlaba di disko Bar untuk pasien demensia.

    Untuk melestarikan kenangan ketika demensia Bill memburuk, Anne membuat buku foto dari semua perjalanan mereka.

    Setahun yang lalu, Bill mulai melupakan nama Anne dan lupa bahwa mereka sudah menikah.

    Segalanya berubah satu bulan yang lalu ketika mereka menghadiri pernikahan untuk keponakan Bill dan Bill berkata: "Kita telah melakukan ini."

    Anne senang mendegar itu. Beberapa hari kemudian, Bill tiba-tiba menjadi lebih penuh kasih sayang. Segera bicara beralih ke pernikahan.

    Dalam beberapa hari Anne telah membeli baju baru untuk upacara khusus 3 Agustus di taman mereka di Aberdeen.

    Dia berjalan menyusuri lorong diiringi Canon gubahan Johann Pachelbel, musik yang sama diambil untuk hari pernikahan awal mereka.

    Anne mengatakan itu menunjukkan Anda masih bisa merasakan kegembiraan dan menantikan pengalaman baru meskipun mengalami demensia.

    Anne mengatakan sikap Bill lebih tenang setelah pernikahan kedua itu. Suaminya, kata Anne, adalah orang yang penuh cinta meskipun dia menderita Alzheimer.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.