Pertama Kali, Astronot NASA Lakukan Kejahatan dari Luar Angkasa

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Masalah rumah tangga Anne McClain, (kiri), seorang astronot NASA yang diduga melakukan kejahatan dari luar angkasa karena mengakses akun bank pasangannya.[Maxi Babenko/The New York Times]

    Masalah rumah tangga Anne McClain, (kiri), seorang astronot NASA yang diduga melakukan kejahatan dari luar angkasa karena mengakses akun bank pasangannya.[Maxi Babenko/The New York Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - NASA sedang menyelidiki dugaan pelanggaran hukum pertama di luar angkasa yang dilakukan oleh astronot AS dari stasiun luar angkasa ISS.

    Astronot NASA bernama Anne McClain mengatakan kepada penyelidik bahwa dia telah mengakses rekening bank pasangannya saat dalam misi enam bulan di ISS.

    Kasus ini pertama kali dilaporkan New York Times, 23 Agustus 2019. Summer Worden, mantan perwira intelijen Angkatan Udara yang tinggal di Kansas, menghadapi perpisahan yang pahit dan perselisihan pengasuhan sejak tahun lalu. Jadi dia terkejut ketika dia menyadari bahwa pasangannya di luar angkasa sepertinya masih tahu banyak tentang pengeluarannya. Apakah dia membeli mobil? Bagaimana dia bisa membayar itu?

    Worden menerapkan latar belakang intelijennya, bertanya pada banknya tentang lokasi komputer yang baru-baru ini mengakses rekening banknya menggunakan kredensial loginnya. Bank menemukan bahwa salah satu akses adalah jaringan komputer yang terdaftar di Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional.

    Pasangan Summer Worden, Anne McClain, adalah astronot NASA yang didekorasi dengan misi enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Dia akan menjadi bagian dari perempuan pertama di NASA. Tetapi masalah rumah tangga pasangan itu di Bumi, tampaknya, telah meluas ke luar angkasa.

    McClain mengakui bahwa dia telah mengakses rekening bank dari luar angkasa, bersikeras melalui seorang pengacara bahwa dia hanya melihat keuangan pasangan yang masih saling terkait. Worden mengajukan keluhan kepada Komisi Perdagangan Federal dan keluarganya mengadu ke Kantor Inspektur Jenderal NASA, menuduh McClain pencurian identitas dan akses yang tidak patut ke catatan keuangan pribadi Worden.

    Penyelidik dari kantor inspektur jenderal sejak itu menghubungi Worden dan McClain, mencoba memahami apa yang mungkin merupakan dugaan pertama tentang kejahatan di ruang angkasa.

    "Saya sangat terkejut bahwa dia akan melakukan tindakan sejauh itu. Saya tahu itu tidak baik," kata Worden.

    Lima badan antariksa yang terlibat dalam stasiun ruang angkasa, dari Amerika Serikat, Rusia, Jepang, Eropa dan Kanada, telah lama menetapkan prosedur untuk menangani pertanyaan yurisdiksi apa pun yang muncul ketika para astronot dari berbagai negara mengorbit Bumi bersama. Namun Mark Sundahl, direktur Global Law Center di Cleveland State University, mengatakan ia tidak mengetahui adanya dugaan kejahatan yang dilakukan di luar angkasa sebelumnya. Para pejabat NASA mengatakan mereka juga tidak mengetahui adanya kejahatan yang dilakukan di stasiun ruang angkasa.

    McClain, yang sekarang kembali ke Bumi, mengajukan wawancara di bawah sumpah dengan inspektur jenderal minggu lalu. Dia berpendapat bahwa dia hanya melakukan apa yang selalu dia lakukan, dengan izin Worden, untuk memastikan keuangan keluarga teratur.

    "Dia dengan keras menyangkal bahwa dia melakukan sesuatu yang tidak pantas," kata pengacaranya, Rusty Hardin.

    Hardin mengatakan akses bank dari luar angkasa adalah upaya untuk memastikan bahwa ada cukup dana di akun Worden untuk membayar tagihan dan merawat anak yang telah mereka besarkan. McClain telah melakukan hal yang sama di seluruh hubungan, katanya, dengan pengetahuan penuh Worden. McClain terus menggunakan kata sandi yang dia gunakan sebelumnya dan tidak pernah mendengar dari Worden bahwa akun itu sekarang dilarang diakses, tambahnya.

    Keluhan yang melibatkan akses bank dari stasiun luar angkasa hanyalah salah satu dari sejumlah masalah hukum kompleks yang telah muncul di era perjalanan luar angkasa, masalah yang diperkirakan akan tumbuh dengan dimulainya pariwisata ruang angkasa.

    McClain saat dipotret bulan ini.[Annie Mulligan/The New York Times]

    Pertikaian pasangan sesama jenis ini sebagian besar berkisar seputar putra Worden, yang lahir sekitar setahun sebelum keduanya bertemu.

    Worden, yang sebelumnya bekerja di Badan Keamanan Nasional, menolak membiarkan McClain mengadopsi anak itu, bahkan setelah mereka menikah pada akhir 2014.

    Pada awal 2018, ketika pasangan itu masih menikah, McClain pergi ke pengadilan setempat di daerah Houston untuk meminta hakim untuk memberikan hak pengasuhan bersama dan "hak eksklusif untuk menunjuk tempat tinggal utama anak" jika salah satu pihak tidak dapat mencapai kesepakatan bersama. Dia berpendapat bahwa Worden memiliki temperamen yang meledak-ledak dan membuat keputusan keuangan yang buruk, dan dia ingin pengadilan untuk "mengesahkan secara sah hubungan orangtua saya yang dalam dan kuat" dengan anak muda itu.

    Sekitar waktu yang sama, McClain rupanya mengunggah foto-foto resmi NASA yang sekarang dihapus di akun Twitter-nya, menunjukkan dirinya dalam pakaian astronot yang tersenyum bersama putra Worden. "Bagian tersulit tentang pelatihan untuk luar angkasa adalah usia 4 tahun yang harus saya tinggalkan setiap kali saya keluar," tulisnya saat itu.

    Perhatian media sosial semakin memperburuk Worden, karena dia tidak ingin McClain mengklaim sebagai ibu dari anak itu. Kemudian pada tahun 2018, Worden mengajukan gugatan cerai setelah McClain menuduhnya melakukan kekerasan, yang dibantah Worden dan mengatakan bahwa itu upaya McClain untuk mendapatkan hak asuh anak tersebut. Kasus kekerasan kemudian dibatalkan.

    Beberapa bulan kemudian, setelah McClain diluncurkan ke stasiun ruang angkasa, perselisihan mereka terus meningkat. Worden memperhatikan masalah bank. Dan ketika berita tentang kekhawatirannya sampai di NASA, para pejabat di sana segera mengangkat masalah McClain, yang mengirim email kepada Worden.

    "Mereka secara khusus menyebutkan email yang mengancam dari orbit, dan mengakses rekening bank - tidak yakin dari mana info itu berasal," tulis McClain dalam emailnya kepada Worden.

    Pada hari-hari setelah email McClain kepada Worden, dia mengajukan keluhan kepada Federal Trade Commission, menuduh McClain melakukan pencurian identitas meskipun dia tidak melihat tanda-tanda bahwa ada orang yang mentransfer atau menggunakan dana di Akun.

    Seorang juru bicara NASA, Megan Sumner, mengatakan keputusan tentang pesawat luar angkasa tidak dipengaruhi oleh tuduhan kepada Astronot McClain, dan menolak berkomentar tentang masalah lain yang diajukan oleh Worden.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.