Polisi Hong Kong Temukan 2 Kg Bahan Peledak Jelang Demonstrasi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas di lokasi pabrik di Tsuen Wan, lokasi penemuan bahan peledak.[Felix Wong.South China Morning Post]

    Petugas di lokasi pabrik di Tsuen Wan, lokasi penemuan bahan peledak.[Felix Wong.South China Morning Post]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Hong Kong menahan tiga orang setelah mengamankan bahan peledak bersama material pro kemerdekaan di gedung industri Tsuen Wan.

    Operasi penjinakan bahan peledak dilakukan di lokasi di Lung Shing Factory Building di Texaco Road pada Sabtu ketika unit penjinak bom polisi membuang beberapa bahan peledak yang sangat kuat dan sangat tidak stabil.

    Dikutip dari South China Morning Post, 21 Juli 2019, pejabat polisi senior Steve Li Kwai-wah dari Organized Crime and Triad Bureau mengatakan para penyelidik sedang mencari latar belakang seorang pria berusia 27 tahun yang ditangkap sehubungan dengan kasus ini, untuk menentukan apakah itu terkait dengan protes massa yang direncanakan untuk hari Minggu, yang telah memicu kekhawatiran tentang potensi kekacauan karena perselisihan tentang rute dan durasi unjuk rasa.

    Dua pria, keduanya berusia 25, juga ditangkap pada Sabtu malam sehubungan dengan temuan itu, satu di Tsuen Wan dan yang lainnya di Sheung Shui.

    Pejabat polisi lain, Alick McWhirter, dari unit penjinak bahan peledak mengatakan, "Saya pikir, tanpa keraguan, ini adalah penyitaan (bahan peledak) terbesar yang pernah kami temui di Hong Kong."

    Mengacu pada triacetone triperoxide, juga dikenal sebagai TATP, bahan peledak di antara bahan yang disita, ia menambahkan, "Bahan ini terkenal, tidak stabil dan berbahaya."

    Polisi Hong Kong menemukan 2 kilogram bahan peledak tinggi, 10 bom bensin, cairan korosif, senjata dan tiang logam di gedung industri tersebut.[CNN]

    Penggeledahan dimulai pada Jumat pukul 10.30 malam ketika petugas, yang bertindak atas informasi intelijen, menggerebek gedung dan menemukan 2 kilogram bahan peledak yang kuat, 10 bom bensin dan bahan asam yang diproduksi di laboratorium rumah, bersama dengan pisau dan batang logam.

    McWhirter mengatakan pasukannya menangani sekitar 1 kg TATP pada Sabtu pagi dan masih mengerjakan satu kilogram lagi bahan peledak, proses peledakan dan pembuangan diperkirakan akan memakan waktu.

    Dia mengatakan TATP sangat tidak stabil dan kuat, dengan potensi untuk menyebabkan kerusakan luar biasa.

    "Ada beberapa masalah karena kita berurusan dengan bahan peledak di berbagai tahap pembuatannya ... dari kondisi dingin hingga suhu kamar," kata McWhirter.

    Semua bahan peledak telah ditangani dengan aman pada Sabtu pukul 9 malam.

    TATP telah digunakan dalam serangan teroris yang mematikan di seluruh dunia, termasuk di Israel dan pemboman London 7 Juli 2005, di mana 52 orang tewas dan lebih dari 700 lainnya terluka. Sejumlah kecil TATP cukup kuat untuk meledakkan mobil, dan bisa berbahaya bagi penjinaknya karena ketidakstabilannya.

    Barang-barang yang disita di situs pada Sabtu termasuk T-shirt dengan logo Hong Kong National Front, kelompok pro kemerdekaan, selebaran yang mengatakan "tidak ada ekstradisi ke Cina", dan pamflet pada pawai protes 9 Juni.

    Selain bahan peledak, polisi Hong Kong juga menyita beberapa set pengeras suara portabel, masker gas, kacamata, topi keras dan ketapel, bersama dengan setidaknya satu kaleng minyak tanah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.