Dalam 6 Minggu, Inggris Terancam Krisis Pangan Jika Brexit Gagal

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ian Wright, kepala eksekutif Federasi Makanan dan Minuman, memperingatkan perusahaan menghadapi 'kepunahan' jika Brexit gagal.[Mirror/Manchester Evening News WS]

    Ian Wright, kepala eksekutif Federasi Makanan dan Minuman, memperingatkan perusahaan menghadapi 'kepunahan' jika Brexit gagal.[Mirror/Manchester Evening News WS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Inggris terancam krisis pangan jika Brexit gagal mencapai kesepakatan. Sedikitnya seperempat perusahaan makanan terancam tutup hanya enam minggu setelah Brexit gagal sepakat, ungkap seorang kepala industri makanan.

    Dikutip dari Mirror.co.uk, 13 Februari 2019, Federasi Makanan dan Minuman Inggris memperingatkan ancaman krisis pangan terburuk sejak 1939.

    Prospek Brexit tanpa kesepakatan telah meningkat karena pembicaraan tetap menemui jalan buntu menjelang 45 hari sebelum Inggris meninggalkan Uni Eropa.

    Baca: Ini Negara yang Paling Dirugikan karena Brexit Inggris

    "Fakta sederhananya adalah ini adalah ancaman terbesar yang dihadapi para anggota dan bisnis kami sejak 1939," kata Ian Wright, kepala eksekutif Federasi Makanan dan Minuman Inggris."Banyak bisnis terancam punah."

    "Tidak ada kesepakatan, Brexit akan menimbulkan keprihatinan besar bagi satu dari 10 bisnis kami."

    Wright memperingatkan pemeriksaan tambahan dapat menciptakan kekacauan untuk truk di pelabuhan seperti Dover dan otoritas tidak dapat mengatasinya.

    "Seperti satu dari empat pengekspor makanan, dihadapkan dengan gangguan yang pemerintah harapkan akan terjadi di pelabuhan, diprediksi dapat gulung tikar dalam waktu enam minggu," katanya."...dan kurasa orang tidak menganggap ancaman ini cukup serius."

    "Ini benar-benar menakutkan dan saya tidak berpikir perencanaan apa pun dapat membuat kita siap untuk ini," tambahnya.

    Perdana Menteri Inggris Theresa May berbicara selama debat tentang Brexit-nya.

    Peringatan itu datang ketika Theresa May memohon anggota parlemen untuk menyetujui proposal Brexit untuk terakhir kali sebelum 29 Maret.

    Baca: Apa Saja yang Akan Terjadi di Inggris Jika Brexit Gagal?

    Pertikaian di menit terakhir semacam itu akan memaksa anggota parlemen Partai Buruh yang goyah untuk membuat pilihan antara kesepakatan May atau Brexit tanpa kesepakatan sama sekali. Dengan 45 hari tersisa, May diperkirakan akan memohon lebih banyak waktu.

    Perdana Menteri akan menjelaskan negosiasi antara Uni Eropa dan Irlandia mengenai klausul "backstop", yang bisa menjebak Inggris dalam aturan bea cukai UE, untuk menjaga perbatasan Irlandia dengan Inggris tetap terbuka setelah Brexit.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peta Bencana Sejumlah Sudut Banjir Jakarta di Akhir Februari 2020

    Jakarta dilanda hujan sejak dini hari Rabu, 25 Februari 2020. PetaBencana.id melansir sejumlah sudut yang digenangi banjir Jakarta hingga pukul 15.00.