Ini Negara yang Paling Dirugikan karena Brexit Inggris

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para pengunjuk rasa membentangkan spanduk di Jembatan Westminster sebelum demonstrasi anti-Brexit, di London pusat, Inggris, Sabtu, 20 Oktober 2018. REUTERS/Simon Dawson

    Para pengunjuk rasa membentangkan spanduk di Jembatan Westminster sebelum demonstrasi anti-Brexit, di London pusat, Inggris, Sabtu, 20 Oktober 2018. REUTERS/Simon Dawson

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah studi ungkap potensi kerugian Brexit tidak hanya di Inggris dan Uni Eropa, namun juga dapat menimbulkan ancaman serius bagi negara-negara berkembang yang bergantung pada perdagangan dengan Inggris.

    Di antara negara-negara paling maju di dunia, pukulan terberat akan menghantam Kamboja, menurut simulasi yang dilakukan oleh German Development Institute (DIE), yang dilansir CNN, 8 Februari 2019.

    Keluarnya Inggris dari UE dan dengan perjanjian terutama perjanjian dagangnya dapat membuat 1,7 juta orang di seluruh dunia jatuh ke dalam kemiskinan ekstrem, kata para penulis laporan.

    Baca: Apa Saja yang Akan Terjadi di Inggris Jika Brexit Gagal?

    "Terlepas dari hasil akhir dari negosiasi, Brexit menyiratkan perubahan mendasar dalam rezim perdagangan Inggris mengenai negara ketiga," tulis para penulis penelitian. "Inggris harus bertindak untuk mengurangi dampak buruk pada negara-negara yang rentan secara ekonomi."

    Sebagai anggota UE, Inggris mengambil bagian dalam semua perjanjian kecuali senjata (EBA) serta Skema Preferensi Generalisasi Eropa (GSP), yang keduanya menghapus atau mengurangi bea ekspor ke UE untuk negara-negara berkembang. EBA menguntungkan 49 negara di dunia yang paling tidak berkembang, melepaskan bea impor ke UE atas 99 persen dari semua produk yang diekspor.

    Anggota parlemen Inggris pada hari Selasa, 29 Januari 2019, menginstruksikan Perdana Menteri Theresa May untuk membuka kembali perjanjian Brexit dengan Uni Eropa untuk menggantikan pengaturan perbatasan Irlandia yang kontroversial.[REUTERS]

    Saat ini, Kamboja mengirimkan 7,7 persen dari ekspornya ke Inggris, meninggalkannya sangat rentan jika Brexit keras yang akan membuat Inggris kembali ke aturan WTO. Meningkatnya tarif dan hambatan lainnya dapat menyebabkan PDB riil Kamboja turun 1,08 persen, dan konsumsi rumah tangga turun 1,4 persen, menurut simulasi ini.

    Malawi, yang mengirim 3,4 persen ekspornya ke Inggris, akan menjadi yang paling terpengaruh kedua, kata laporan DIE. PDB negara itu bisa turun 0,14 persen, sementara konsumsi rumah tangga bisa melihat penurunan 0,17 persen.

    Ekspor dari industri makanan dan tekstil di seluruh negara anggota EBA akan paling terpukul oleh tarif baru, kata penulis studi.

    Baca: Brexit di Ujung Tanduk, Kekacauan Ekonomi Mengancam Inggris

    Curtis S. Chin, mantan duta besar AS untuk Asian Development Bank dan Milken Institute, mengatakan kepada CNN bahwa Brexit akan mengakibatkan "gangguan hubungan ekonomi dan perdagangan." Masa depan perdagangan Inggris dengan negara-negara paling maju di dunia, kata Chin, "masih ditandai oleh ketidakpastian."

    "Dalam jangka panjang, gangguan seperti itu kemungkinan akan diatasi dengan perjanjian baru," katanya. "Ini adalah ketidakpastian jangka pendek yang membuat mitra dagang Inggris khawatir."

    Kristen Hopewell, seorang dosen senior ekonomi politik internasional di Universitas Edinburgh, mengatakan tidak adanya preferensi perdagangan UE dapat melihat negara-negara seperti Kamboja "keluar dari pasar. Ada risiko nyata bahwa kepentingan ini negara berkembang dapat menjadi kerusakan jaminan dalam proses Brexit."

    Kemiskinan ekstrem juga dapat meningkat di negara-negara EBA setelah Brexit yang berpotensi keras, dengan Kamboja dan Ethiopia yang paling parah terkena dampaknya, kata DIE. Di Kamboja, proporsi penduduk yang berada dalam kemiskinan ekstrem dapat meningkat sebesar 1,02 poin persentase, sementara Ethiopia dapat melihat peningkatan 1,12 poin persentase.

    Baca: Para Pendukung Brexit Ingin Inggris Seperti Singapura

    "Dalam kasus Kamboja, penyebab utamanya adalah hilangnya kesejahteraan yang relatif tinggi, sedangkan untuk Ethiopia itu adalah peningkatan pangan relatif terhadap harga non-pangan" yang akan memukul paling miskin, kata penulis.

    Realitas bagi negara-negara paling maju di dunia bisa jauh lebih buruk daripada yang diprediksi laporan itu, kata lembaga itu.

    "Perkiraan efek negatif ini hanya dihasilkan dari perubahan rezim perdagangan Inggris dan oleh karena itu meremehkan dampak keseluruhan, mengingat implikasi tambahan ketidakpastian, depresiasi, bantuan menyusut, pengiriman uang, dan investasi," tulis para pengkaji Brexit di DIE.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.