Belgia Larang Penyembelihan Hewan Secara Halal dan Kosher

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah rumah jagal di Brussels, Belgia, pada 2017. Belgia tidak akan lagi memberikan pengecualian pada undang-undang Uni Eropa yang meminta hewan disetrum sebelum disembelih.[Yves Herman / Reuters]

    Sebuah rumah jagal di Brussels, Belgia, pada 2017. Belgia tidak akan lagi memberikan pengecualian pada undang-undang Uni Eropa yang meminta hewan disetrum sebelum disembelih.[Yves Herman / Reuters]

    TEMPO.CO, Jakarta - Salah satu wilayah di Belgia melarang penyembelihan hewan dengan cara halal dan kosher tanpa menggunakan setrum.

    Wilayah utara Belgia, Flanders, adalah kawasan yang pertama kali menerapkan larangan tersebut, yang kemudian diikuti wilayah Wallonia pada September, menurut laporan Daily Mail, 8 Januari 2019.

    Ketika diusulkan, undang-undang itu dianggap sebagai 'serangan terbesar terhadap hak-hak agama Yahudi sejak pendudukan Nazi' oleh Kongres Yahudi Eropa.

    Baca: Ditemukan DNA Babi, Perusahaan Rusia Diskors Dewan Halal Dunia

    RUU sempat dikecam ketika pertama kali diajukan dan dianggap anggota kongres Yahudi sebagai serangan terbesar terhadap hak agama Yahudi sejak pendudukan Nazi.

    Penyembelihan secara halal menurut ajaran Islam dan Kosher menurut Yahudi, hewan harus disembelih dengan menyayat leher dan menguras darahnya.

    Namun dalam undang-undang baru, hewan yang akan disembelih harus disetrum listrik terlebih dahulu sebelum dibunuh. Menurut para aktivis hewan, cara tersebut dianggap lebih tidak menyiksa hewan daripada penyembelihan dengan metode halal atau kosher.

    Inspektur Kosher, Aaron Wulkan, memeriksa lemari es etalase yang berisi daging di toko makanan untuk memastikan bahwa makanan disimpan dan disiapkan sesuai dengan peraturan dan kebiasaan Yahudi di Bat Yam, Israel, 31 Oktober 2016.REUTERS / Baz Ratner

    Muslim dan Yahudi Belgia kecewa dan menentang undang-undang ini karena menurut mereka, ajaran Islam dan Yahudi mewajibkan agar hewan dalam kondisi sehat dan sadar ketika tenggorokannya disayat, di mana bertentangan dengan aturan agar hewan disetrum terlebih dahulu.

    Sejumlah pihak bahkan menganggap aturan baru bukan masalah hak hewan tetapi lebih kepada anti-Semitisme dan Islamophobia.

    Baca: Ini Rahasia Australia Jadi Juara Pemasok Daging Halal di Dunia

    "Sangat tidak mungkin untuk mengetahui maksud orang-orang ini (yang menentang penyembelihan halal-kosher)," kata rabi Yaakov David Schmal, seorang rabi di Antwerp, ibu kota Flanders, dikutip dari New York Times.

    Selain Belgia, negara lain seperti Swedia, Denmark, Swiss dan Selandia baru juga melarang penyembelihan hewan tanpa disetrum terlebih dahulu.

    Baca: Cina Kampanye Anti-Halal di Tempat Tinggal Etnis Muslim Uighur

    Pada Januari 2018, beberapa organisasi keagamaan mengajukan tuntutan hukum untuk menghentikan undang-undang baru, termasuk yang diajukan bersama oleh Federasi Organisasi Yahudi Belgia, Kongres Yahudi Eropa dan Kongres Yahudi Dunia.

    Gugatan komunitas agama di Belgia juga menyertakan pernyataan Pengadilan Eropa untuk Hak Asasi Manusia sebelumnya yang menyebut penyembelihan halal dan kosher sebagai aspek penting dari praktik agama Yahudi dan Islam.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Efek Pemilu 2019 terhadap Ekonomi Indonesia

    Pemilihan umum menjadi perhatian serius bagi para investor di pasar saham dan pasar uang. Bagaimana mereka merespon gelaran pesta demokrasi 2019?