Pembunuhan Jamal Khashoggi, Turki Desak Investigasi Internasional

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil kepala intelijen Arab Saudi, Ahmed Asiri. REUTERS

    Wakil kepala intelijen Arab Saudi, Ahmed Asiri. REUTERS

    TEMPO.COAnkara – Pemerintah Turki mengatakan komunitas internasional harus mengupayakan keadilan bagi kolumnis Washington Post, Jamal Khashoggi, yang tewas akibat pembunuhan brutal dengan menggunakan hukum internasional.

    Baca:

     

    Turki mengatakan ini menanggapi sikap Riyadh yang menolak mengekstradisi dua pejabat tinggi yang diduga terlibat langsung merencanakan pembunuhan Khashoggi, 5 9 tahun, pada 2 Oktober 2018.

    Kedua pejabat itu adalah Deputi Kepala Direktorat Intelijen Umum, Mayor Jenderal Ahmed al Asiri dan Kepala Siber Saud al-Qahtani.

    Direktur Komunikasi Kantor Kepresidenan Turki, Fahrettin Altun, mengatakan sikap Riyadh menolak ekstradisi dua tersangka itu sangat mengecewakan.

    Baca:

     

    “Sikap itu justru akan membenarkan para kritik yang meyakini Arab Saudi berupaya menutup-nutupi kasus pembunuhan itu,” begitu pernyataan Altun seperti dilansir Reuters, Senin, 10 Desember 2018.

    Altun mengatakan otoritas Arab Saudi bersikap tidak cukup kooperatif. Ini membuat Turki berkeyakinan para jaksa penuntut Saudi tidak berniat untuk mengungkap kasus pembunuhan Khashoggi, yang terjadi di kantor Konsulat Jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki.

    “Maka menjadi kepentingan komunitas internasional untuk mencari keadilan bagi jurnalis Arab Saudi ini menggunakan hukum internasional,” kata Altun.

    Baca:

     

    Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan Ankara berupaya meminta Perserikatan Bangsa Bangsa untuk menggelar investigasi terkait kasus ini pada bulan lalu.

    Jamal Khashoggi, wartawan senior asal Arab Saudi yang tewas dibunuh pada 2 Oktober 2018. Sumber: POMED/cphpost.dk

    Altun mengatakan operator intelijen Arab Saudi, termasuk seorang ahli otopsi, datang ke Istanbul dengan tujuan spesifik membunuh Khashoggi. Konsul Arab Saudi tampaknya terlibat dalam kejahatan ini, dia menambahkan.

    Seperti dilansir Anadolu, pejabat Turki mengatakan kantor jaksa penuntut meyakini ada kecurigaan kuat bahwa Saud al-Qahtani, yang menjadi bawahan langsung Putra Mahkota Pangeran Mohammed Bin Salman, dan Mayjen Ahmed al-Asiri, termasuk dua orang dari tim perencana pembunuhan Khashoggi.

    Baca:

     

    Namun, Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Adel Al-Jubeir, menyatakan pemerintah enggan mengekstradisi dua pejabat itu untuk menjalani pengadilan di Turki. “Kami tidak mengekstradisi warga negara kami,” kata dia saat KTT Teluk di Riyadh pada Ahad kemarin mengenai dua tersangka pembunuh Jamal Khashoggi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.