Kata Misinformation Terpilih Jadi Word of the Year 2018

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Anti-Hoax

    Ilustrasi Anti-Hoax

    TEMPO.CO, Jakarta - Dictionary.com mengumumkan kata misinformation sebagai Word of the Year 2018 untuk menghadapi penyebaran berita palsu atau hoax. Kata yang bermakna kesalahan informasi dipilih karena kata ini paling sering muncul sepanjang tahun ini.

    Situs kamus online ini mengumumkan Word of the Year pada 26 November 2018.

    "#WordofTheYear2018 kami bukan hanya kata. Ini seruan bertindak. Kami akan membagikan peralatan untuk #misinformasi untuk semua hari pada hari ini," ujar situs ini melalui akun Twitternya hari ini, seperti dikutip dari CNN.

    Baca: Pengadilan Israel Vonis 10 Tahun Penjara Pria Pembuat 2 Ribu Hoax

    Seorang ahli bahasa Dictionary.com Jane Solomon mengatakan pilihan situsnya memilih kata salah atas dis karena disengaja, dimaksudkan untuk melayani pengguna agar mewaspadai berita palsu dan hoax.

    "Penyebaran informasi yang salah, benar-benar memberikan tantangan baru untuk mengarahkan kehidupan pada 2018," kata Solomon seperti dikutip The Associated Press, 26 November 2018.

    Menjelang pengumuman tahun ini, informasi yang salah telah ada sejak lama, tetapi selama dekade terakhir ini, berkembangnya media sosial benar-benar telah mengubah cara berbagi informasi.

    “Kami percaya bahwa memahami konsep misinformasi sangat penting untuk mengidentifikasi informasi yang salah saat kita menemukannya di luar sana dan pada akhirnya dapat membantu mengendalikan dampaknya," kata Solomon.

    Baca: Hoax Tersebar Lewat WhatsApp, Puluhan Orang di India Tewas

    Dalam mempelajari pencarian yang menjadi tren di situs tahun ini, Dictionary.com memperhatikan hubungan kata dengan kebenaran merupakan sesuatu yang muncul lagi dan lagi.

    Misalnya kata mainstream sering muncul dan melonjak pada Januari ketika istilah mainstream media digunakan sebagai penghinaan oleh sebagian orang pada hak politik.

    Solomon mengatakan misinformasi telah membingkai apa yang telah dilalui dalam 12 bulan terakhir. Situs dengan 90 juta pengguna bulanan itu telah menyibukkan diri menambahkan kosa kata baru di antaranya berita palsu, pasca-fakta, pasca-kebenaran dan kosa kata lain di situs itu telah diperbaharui untuk mencerminkan makna baru secara tepat.

    Munculnya kesalahan informasi, kata Salomo, telah menyebar hampir ke seluruh dunia.

    Penggunaan Facebook dan media sosial lainnya telah memicu kekerasan dan konflik dan didokumentasikan di seluruh dunia pada 2018.

    “Ujaran kebencian dan rumor yang diposting ke Facebook telah memfasilitasi kekerasan terhadap Muslim Rohingya di Myanmar, kerusuhan dimulai di Sri Lanka setelah berita palsu mengatur mayoritas umat Buddha di negara itu terhadap umat Islam, dan rumor palsu tentang penculik anak di WhatsApp menyebabkan kekerasan massa di India," kata Salomo.

    "Pada awal November, fact-checkers dari Washington Post membagikan rekaman semua klaim salah atau salah arah Presiden Trump yang dibuat sejak awal sebagai presiden. Berdasarkan waktu laporan, jumlahnya 6.420, rata-rata sekitar 10 klaim yang salah atau keliru dalam sehari.Klaim-klaim ini didengarkan di seluruh dunia dan banyak yang percaya," ujar Dictionary.com seperti dikutip dari CNN.

    Baca: Agar Tak Termakan Berita Hoax, Simak Tips dari Facebook Ini

    Para seleb juga memainkan peran besar dalam menyebarkan misinformasi yang kemudian para fansnya secepat kilat percaya pada informasi yang salah itu.

    Sedangkan di tempat lain, banyak sekali podcast dan video yang menyebarkan gagasan absurd bahwa bumi lebih datar daripada bulat.

    Ide "misinfodemics" telah muncul dalam beberapa tahun terakhir untuk mengidentifikasi gerakan anti-vaksinasi dan keyakinan lain yang mengarah ke krisis kesehatan dunia nyata.

    Solomon mengatakan terdapat perbedaan antara misinformasi dan disinformasi yang harus ditekankan.

    "Disinformasi juga akan menjadi kata yang benar-benar menarik tahun ini. Disinformasi adalah kata yang terlihat secara eksternal untuk memeriksa perilaku orang lain. Itu adalah kata refleksi diri, dan itu bisa menjadi panggilan untuk bertindak. Anda masih bisa menjadi orang baik tanpa perbuatan jahat dan menyebarkan informasi yang salah,” kata Solomon.

    Setelah kata misinformation sebagai Word of the Year 2018 sebagai ajakan melawan hoax atau berita palsu, Dictionary.com juga memilih tiga kata sebagai yang terbanyak digunakan pada 2018, yakni representation, self-made, dan backlash.

    CNN | AP | MIS FRANSISKA DEWI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.