Bagaimana Agen Uni Soviet Memata-matai John Steinbeck?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • John Steinbeck [Paris Review]

    John Steinbeck [Paris Review]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketika Perang Dingin dimulai antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, salah satu penulis paling terkemuka AS, John Steinbeck, dan salah seorang jurnalis foto perang paling terkenal di dunia, Robert Capa, menerbitkan "A Russian Journal.

    Dilansir dari Radio Free Europe/Radio Liberty, 27 Oktober 2018, A Russian Journal adalah volume kecil yang disebut-sebut sebagai "laporan jujur, untuk menggambarkan apa yang kami lihat dan dengar tanpa komentar editorial, tanpa menarik kesimpulan tentang hal-hal yang tidak kami ketahui secara memadai."

    Baca: Selamat Jalan, Peraih Nobel Sastra Naipaul Wafat di Usia 85 Tahun

    Buku John Steinbeck, diilustrasikan dengan foto-foto dramatis Capa, adalah upaya untuk mengeksplorasi sisi lain Soviet.

    Buku yang terbit pada 1948 didasarkan pada perjalanan keduanya selama 40 hari di Uni Soviet.

    Robert Capa [Vanity Fair]

    Selama perjalanan, mereka mengunjungi Moskow, Leningrad (sekarang St. Petersburg), Stalingrad (sekarang Volgograd), dan Georgia. Mereka juga menghabiskan sembilan hari di Ukraina, mengunjungi Kiev dan beberapa pertanian kolektif terdekat.

    Current Time TV, proyek RFE / RL dan VOA bersama Rusia, telah memperoleh akses ke laporan tujuh halaman yang diajukan oleh polisi rahasia Uni Soviet yang meliput bagian Ukraina dari perjalanan bersejarah ini.

    Dokumen berjudul "Laporan Khusus Pada Kunjungan Ke Ukraina Penulis Amerika Steinbeck" dan tertanggal 31 Agustus 1947, baru-baru ini diklasifikasi oleh arsip KGB sebelumnya di Kiev.

    Laporan lengkap, tertanggal 31 Agustus 1947: Laporan Khusus Tentang Kunjungan Penulis Amerika Steinbeck ke Ukraina [rferl.org]

    Dokumen serupa yang meliputi bagian lain dari dua perjalanan keduanya dan kemungkinan tetap diklasifikasikan dalam arsip Rusia.

    "Selama mereka tinggal di Kiev, Steinbeck dan Capa didampingi oleh agen setiap hari, terus-menerus dipantau, dan ____," kata dokumen itu yang hanya disertai bagian kosong.

    Ini adalah praktik standar petugas keamanan Uni Soviet untuk meninggalkan kekosongan dalam laporan mereka dan mengisinya nanti dengan tangan untuk mencegah juru ketik mendapatkan akses ke informasi sensitif. Bagian kosong ini, bagaimanapun, tidak pernah diisi dan tetap menjadi misteri.

    Baca: Memoar: Philip Roth, Novelis Kawakan Amerika Tanpa Nobel Sastra

    Uni Soviet umumnya memiliki pandangan positif tentang Steinbeck. Novel klasiknya, The Grapes Of Wrath, menggambarkan penderitaan buruh pertanian Amerika selama The Great Deppresion, diterbitkan dan dibaca luas di Uni Soviet sebagai contoh horor kapitalisme.

    Pada saat Steinbeck tiba di Uni Soviet, bagaimanapun, petani Amerika mendapat perhatian jauh lebih baik dan penulis memuji pemerintah AS atas bantuan yang diberikan kepada buruh tani.

    Uni Soviet Curiga Steinbeck dan Capa Jalani Misi AS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.