Kamboja Lanjutkan Pencarian Jasad Tentara AS dari Perang Vietnam

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Thiem Nguyen berjalan diantara ratusan makam tentara tidak dikenal  saat peringatan dibentuknya Tentara Rakyat Vietnam ke-70 di Pemakaman Viet-Laos, Anh Son, Vietnam, 22 Desember 2014.  Sebanya 11.000 tentara Vietnam tidak dikenal dimakamkan disini setelah tewas pada perang Vietnam. REUTERS/Kham

    Thiem Nguyen berjalan diantara ratusan makam tentara tidak dikenal saat peringatan dibentuknya Tentara Rakyat Vietnam ke-70 di Pemakaman Viet-Laos, Anh Son, Vietnam, 22 Desember 2014. Sebanya 11.000 tentara Vietnam tidak dikenal dimakamkan disini setelah tewas pada perang Vietnam. REUTERS/Kham

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Kamboja setuju untuk melanjutkan upaya pencarian bersama Amerika Serikat untuk mencari jasad tentara AS yang tewas dalam Perang Vietnam.

    Pernyataan ini disampaikan Kementerian Luar Negeri Kamboja pada Minggu 14 Oktober 2018, setelah menangguhkan program tersebut setahun yang lalu ketika ketegangan meningkat antara kedua negara, seperti dilansir dari Reuters, 14 Oktober 2018.

    Baca: Terpapar Racun, Korban Perang Vietnam Akan Tuntut Keadilan

    Perdana Menteri Hun Sen menangguhkan program POW/ MIA ketika AS berhenti mengeluarkan beberapa visa setelah Kamboja menolak menerima warga yang dideportasi dari Amerika Serikat yang divonis di Kamboja.

    Perdana Menteri Kamboja, Hun Sen. SBS

    Juru bicara Kementerian Luar Negeri Kamboja, Ket Sophann, mengatakan Hun Sen telah menawarkan untuk melanjutkan kerjasama melalui surat yang dikirim kepada Senator AS Doug Ericksen dan anggota DPR Vincent Buys.

    "Surat itu berbicara kepada diri sendiri, terutama kata-kata: ini adalah refleksi empati mendalam kami dengan keluarga," kata Ket Sophann.

    Hun Sen mengatakan program pencarian, yang telah berjalan selama 30 tahun hingga dihentikan tahun lalu, akan dilanjutkan meskipun pembatasan visa adalah sanksi yang tidak adil.

    Tentara angkatan laut Amerika Serikat bergerilya dari tempat persembunyian mereka di selatan zona demiliterisasi setelah tiga hari berperang melawan tentara Vietnam, September 1966. Helikopter di kiri ditembak jatuh ketika hendak memberikan amunisi tambahan bagi AS. Memperingati 50 tahun perang Vietnam, sebuah buku berjudul "Vietnam: The Real War" diterbitkan dan menampilkan sekitar 300 foto paling bersejarah milik kantor berita AP. AP/Henri Huel

    "Seperti yang telah kita diskusikan sebelumnya, dan atas permintaan pribadi Anda, serta yang dibuat oleh organisasi-organisasi AS lainnya, pemerintah saya, dalam semangat kasih sayang yang sama, setuju untuk melanjutkan misi lapangan POW/MIA yang penting ini, terlepas dari pembatasan visa oleh Amerika Serikat," tulis Hun Sen.

    Baca: Cerita John McCain Selama Jadi Tawanan Perang Vietnam

    Hun Sen mengatakan bahwa setengah dari 80 jasad tentara Amerika yang hilang di Kamboja selama perang di negara tetangga Vietnam telah ditemukan.

    Bahkan setelah berakhir pada 1975 dan Amerika Serikat menarik diri, Perang Vietnam tetap menjadi isu yang penuh emosi di Kamboja.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.