Cerita John McCain Selama Jadi Tawanan Perang Vietnam

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Selain keluarga dan teman dekat, kepergian John McCain juga meninggalkan duka bagi para pemimpin dunia. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Duta Besar Israel untuk PBB Danny Danon, mengungkapkan duka cita atas kepergiaan McCain yang telah dianggap sebagai pahlawan Amerika. REUTERS/Brian Snyder

    Selain keluarga dan teman dekat, kepergian John McCain juga meninggalkan duka bagi para pemimpin dunia. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Duta Besar Israel untuk PBB Danny Danon, mengungkapkan duka cita atas kepergiaan McCain yang telah dianggap sebagai pahlawan Amerika. REUTERS/Brian Snyder

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada Oktober 1967, John McCain adalah seorang komandan letnan Angkatan Laut berusia 31 tahun tengah melakukan misi serangan udara pengeboman ke-23 terhadap wilayah Vietnam Utara ketika dia ditembak jatuh dan ditawan. John McCain, yang meninggal pada Sabtu di usia 81 tahun, ditahan lima setengah tahun sebagai tawanan Perang Vietnam.

    Dilaporkan Associated Press, 27 Agustus 2018, seorang pewarta foto Associated Press, Horst Faas, ikut meliput pembebasan McCain pada tanggal 14 Maret 1973.

    Baca: Keluarga dan Pemimpin Dunia Berduka Atas Kepergian John McCain

    Petugas Vietnam Utara memanggil setiap kelompok tahanan Amerika Serikat yang tiba di Bandara Gia Lam untuk penerbangan menuju kebebasan.

    Satu demi satu dari mereka berjalan berbaris, 107 penerbang AS dan satu warga sipil Amerika.

    Pada 14 Maret 1973, Perwira Angkatan Laut AS Lt. Cmdr. John McCain (tengah), dikawal oleh Lt. Cmdr. Jay Coupe Jr., ke Hanoi, Bandara Gia Lam di Vietnam, setelah McCain dibebaskan dari tahanan.(AP Photo / Horst Faas, File)

    Mereka memberi hormat atau berjabat tangan dengan para pejabat Amerika di Hanoi yang menjemput mereka dan kemudian masuk ke salah satu dari tiga pesawat angkut Angkatan Udara AS C141 yang membawa mereka ke Pangkalan Angkatan Udara Clark di Filipina untuk pemberhentian pertama dalam perjalanan pulang.

    Hanya satu dari tawanan perang, Letnan Cmdr. John McCain III, putra seorang laksamana, mengalami kesulitan saat keluar dari bus. Dia berjalan dengan kaki pincang tetapi tanpa bantuan ke pesawat evakuasi.

    Sebelum ditawan di Vietnam, John McCain adalah keturunan perwira Angkatan Laut, cucu dan putra dari laksamana bintang empat, dan seorang siswa buruk di Akademi Angkatan Laut AS dan seorang pilot yang selamat dari tiga kecelakaan yang tidak disengaja.

    John McCain diselamatkan dari Truc Bach Lake oleh warga Vietnam setelah pesawatnya ditembak jatuh 26 Oktober 1967. Pada tanggal 14 Maret 1973, McCain dan 107 tahanan perang Amerika Serikat lainnya dibebaskan oleh Vietnam Utara. [UPI]

    "Saya tidak pernah merasakan kebebasan yang lebih kuat, lebih banyak bersama rekan-rekan saya sendiri, daripada ketika saya adalah bagian kecil dari perlawanan terorganisir terhadap kekuatan yang memenjarakan saya," tulis McCain dalam memoar 1997, berjudul "Faith of My Fathers", seperti dikutip dari Associated Press.

    Ketika McCain ditembak jatuh, ayahnya siap untuk mengambil alih komando di seluruh teater Pasifik. Setelah McCain memberi para penculiknya nama, pangkat, dan nomor seri, mereka menyadari bahwa mereka memiliki potensi propaganda di tangan mereka.

    John McCain dibawa ke rumah sakit untuk perawatan. Ketika itu lengan kirinya dibiarkan patah, untuk sembuh sendiri. Para penculiknya memfilmkan dia di sana untuk tujuan propaganda dan McCain kemudian mendengar orang Vietnam Utara berkata "Kami memiliki putra mahkota".

    Dalam foto tak bertanggal yang dirilis oleh CBS, Komandan Angkatan Laut AS Letnan John S. McCain terbaring terluka di Vietnam Utara. McCain, pahlawan perang yang menjadi pembawa standar GOP dalam pemilihan 2008, meninggal pada Sabtu, 25 Agustus 2018. Dia berusia 81 tahun. (CBS via AP, File)

    Setelah enam minggu di rumah sakit, McCain, yang kehilangan sekitar sepertiga berat badannya, dipindahkan ke sel penjara. Setelah waktu yang singkat dengan teman satu sel, McCain mulai dua tahun di sel isolasi.

    "Yang paling penting untuk bertahan hidup adalah komunikasi dengan seseorang," tulis McCain dalam memoar 1973 tentang penahanannya. Dia mengembangkan kode sehingga dia bisa berkomunikasi dengan pria di sel sebelah, yang menangis ketika dia menyebutkan namanya kepada McCain.

    Baca: Terpapar Racun, Korban Perang Vietnam Akan Tuntut Keadilan

    Di tengah penahanannya, para penculik McCain bertanya apakah dia ingin pulang ke rumah. Itu pertanyaan jebakan sebab prosedur militer AS mengharuskan tahanan dibebaskan dalam urutan saat mereka ditahan. Vietnam Utara ingin membuat pertunjukan melepaskan McCain lebih awal, karena ayahnya mengambil alih komando Pasifik. Namun John McCain menolak. Sebaliknya, McCain menghadapi penyiksaan terburuk selama ditahan.

    John McCain dirawat di rumah sakit Hanoi selama Perang Vietnam pada November 1967.[NPR]

    Selama empat hari setelah dia menolak pembebasan, John McCain dipukuli setiap dua jam hingga tiga jam oleh 10 penjaga. Dipenuhi pikiran untuk bunuh diri, McCain memutuskan dan setuju untuk menandatangani sebagai anti-AS. Pernyataan propaganda yang mengaku melakukan kejahatan hitam. Dia kemudian menulis, "Saya telah belajar apa yang kita semua pelajari di sana: Setiap orang memiliki titik puncaknya. Saya telah mencapai milik saya."

    Itu adalah kali terakhir McCain putus asa. Dia menolak untuk menandatangani pernyataan lain atau bertemu dengan aktivis anti-perang Amerika Serikat yang berkunjung.

    Akhirnya, McCain dikeluarkan dari sel isolasi dan berbaur dengan tawanan perang AS lainnya. McCain membantu mereka melawan kebosanan dengan memerankan kembali film klasik dan mengambil bagian dalam diskusi tentang sejarah novel berbahasa Inggris.

    Pada 14 Maret 1973, Perwira Angkatan Laut AS Lt. Cmdr. John McCain (tengah), dikawal oleh Lt. Cmdr. Jay Coupe Jr., ke Hanoi, Bandara Gia Lam di Vietnam, setelah McCain dibebaskan dari tahanan.(AP Photo / Horst Faas, File)

    Pada bulan Desember 1972, McCain dan teman-temannya sesama tahanan bersorak ketika bom Amerika jatuh di sekitar kompleks penjara tempat dia ditahan, "Hanoi Hilton", selama pemboman Natal yang menandai eskalasi serangan AS. Mereka mungkin mati dalam serangan itu, tetapi para tahanan menganggap itu adalah kesempatan terbaik untuk menundukkan orang Vietnam dan pulang.

    Pada 14 Maret 1973, akhirnya giliran McCain yang akan dibebaskan. Dia diangkut ke bandara terdekat dan dikawal ke pesawat Amerika Serikat.

    Pada 25 Mei 1973, Perwira Angkatan Laut AS Lt. John McCain disambut oleh Presiden Richard Nixon (kiri) di Washington, setelah McCain dibebaskan dari tahanan kamp perang di Vietnam Utara.(AP Photo / Harvey Georges, File)

    Selama sisa hidupnya, John McCain tidak akan bisa mengangkat kedua lengannya di atas kepalanya karena luka-luka yang dideritanya selama penahanannya di Vietnam. Tapi dia mendapatkan sesuatu yang berarti.

    Baca: Eks Capres Amerika Serikat John McCain Didiagnosis Kanker Otak

    "Di penjara, saya jatuh cinta dengan negara saya," tulisnya.

    "Saya telah mencintainya sebelum itu, tetapi seperti kebanyakan anak muda, kasih sayang saya sedikit lebih dari sekedar penghargaan sederhana untuk kenyamanan dan keistimewaan yang kebanyakan orang Amerika terima begitu saja. Tidak sampai saya kehilangan Amerika Serikat untuk beberapa waktu, saya menyadari betapa saya mencintainya," tambah John McCain.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.