Raja Abdullah-Trump Bahas Perdamaian Israel-Palestina

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Amerika Serikat, Donald Trump bertemu dengan Raja Yordania, King Abdullah II di Washington. aawsat.com

    Presiden Amerika Serikat, Donald Trump bertemu dengan Raja Yordania, King Abdullah II di Washington. aawsat.com

    TEMPO.CO, Jakarta- Raja Abdullah II dari Yordania akan bertemu Presiden Donald Trump di Gedung Putih, Amerika Serikat pada awal pekan depan untuk membahas perdamaian di Timur Tengah, khususnya Palestina-Israel.

    Menurut juru bicara Raja Abdullah II, pertemuan yang dijadwalkan tanggal 25 Juni 2018 untuk membahas berbagai masalah di Timur Tengah, termasuk proses perdamaian Palestina-Israel.

    Baca: Ketemu Raja Yordania, Presiden Palestina Bicara Soal Kedubes

    "Raja Abdullah II didampingi istrinya, Rania dijadwalkan bertemu dengan pejabat senior administrasi Trump dan anggota Kongres," kata juru bicara Raja Abdullah.

    Proses perdamaian Palestina-Israel yang telah tertunda sejak 2014 adalah salah satu isu yang dibahas pada pertemuan antara Menteri Luar Negeri Yordania, Ayman Safadi dan konsultan Palestina dan kepala intelijen yang berlangsung di Amman baru-baru ini.

    Bahkan, Raja Abdullah II juga mengadakan pembicaraan tentang masalah ini dengan konselor Trump, Jared Kushner dan wakil khususnya Jason Greenblatt di Amman pada Selasa, 19 Juni 2018.

    Baca: Donald Trump - Raja Yordania Bertemu, Ini yang Dibahas

    Yordania, yang juga sekutu Amerika Serikat, adalah salah satu dari dua negara Arab, selain Mesir, yang menandatangani perjanjian damai dengan Israel. Pada saat yang sama, Yordania adalah penjaga situs suci Masjid Al Aqsa.

    Washington, Gedung Putih mengatakan: "Trump berharap pertemuan itu akan membangun kembali hubungan persahabatan antara Amerika Serikat dan Yordania. Kedua pemimpin akan membahas berbagai masalah yang melibatkan kepentingan bersama, termasuk terorisme, ancaman dari Iran dan krisis di Suriah, serta kerja sama untuk memastikan perdamaian abadi antara Israel dan Palestina.

    Pejabat Otorita Palestina telah berulang kali menolak proposal perdamaian yang ditawarkan Amerika Serikat tersebut, mengklaim hal itu telah dikoordinasikan dengan Israel.

    Baca: Bertemu di Yordania, Negara Liga Arab Fokus Bahas Palestina

    Ketua Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas menolak untuk menganggap administrasi Trump sebagai perantara yang jujur untuk perundingan perdamaian dengan Israel sejak pengakuan Trump atas Yerusalem sebagai ibukota Israel Desember lalu.

    Kunjungan Raja Yordania ke Amerika Serikat dilakukan setelah ia bertemu Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu di Amman awal pekan ini untuk membahas masalah-masalah regional.

    CHANNEL NEWS ASIA|JERUSALEM POST|WHITE HOUSE|ARUTZ SHEVA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.