Peluk Putin, Assad: Terimakasih Sudah Selamatkan Suriah

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) menyambut presiden Suriah, Bashar al-Assad, di Laut Hitam, Sochi, 20 November 2017. Sputnik/Mikhail Klimentyev/Kremlin via REUTERS

    Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) menyambut presiden Suriah, Bashar al-Assad, di Laut Hitam, Sochi, 20 November 2017. Sputnik/Mikhail Klimentyev/Kremlin via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta -Presiden Suriah Bashar al-Assad memeluk erat Presiden Vladimir Putin setibanya di resor Black Sea di kota Sochi, Rusia, Senin, 21 November 2017.

    Assad mengucapkan terimakasih kepada Rusia karena telah menyelamatkan Suriah dengan operasi militernya menghadapi kelompok teroris ISIS. 

    Putin dan Assad bertemu empat mata untuk membahas situasi di Suriah dan perang melawan terorisme yang telah berlangsung selama tujuh tahun, seperti dikutip dari Al Jazeera, 22 November 2017.

    Baca: Presiden Iran, Rouhani Nyatakan Perang Melawan ISIS Berakhir

    Pertemuan Putin dan Assad berlangsung selama sekitar 4 jam, seperti dilaporkan kantor berita RIA.

    "Operasi militer sungguh segera akan berakhir," kata Putin kepada Assad, seperti dikutip dari New York Times. "Saatnya sekarang untuk bekerja mewujudkan penyelesaian politik dalam jangka panjang."

    Assad pun menyatakan kesiapannya untuk berdiskusi dengan berbagai pihak yang berminta menyelesaikan konflik di Suriah.

    "Saya senang melihat kesiapan anda untuk bekerja dengan setiap orang yang ingin membangun perdamaian dan menemukan solusi," kata Putin.

    Baca: Putin Restui Pasukan Rusia Bertahan di Suriah Selama 49 Tahun  

    "Kami harus akui operasi yang dibuat memungkinkan untuk memajukan proses penyelesaian politik di Suriah," ujar Assad merespons dan kemudian merangkul Putin lalu menyalami barisan jenderal yang hadir dalam pertemuan itu.

    Sejak perang sipil memberangus ISIS pecah di Suriah tujuh tahun lalu, baru dua kali Assad ke luar dari negaranya. Pertama, tahun 2015 untuk bertemu Putin di Moscow. Kedatangannya tak lama setelah Rusia memulai operasi militer dengan melancarkan serangan udara ke ISIS di Suriah. Kedua, pertemuannya di Sochi untuk membahas Suriah setelah ISIS dinyatakan kalah di Suriah.

    Selain Rusia, Suriah juga mendapat bantuan dari sekutu utamanya, Iran dan milisi Lebanon, Hizbullah. Assad pun mengucapkan terimakasihnya kepada sekutunya. 

    Baca: Krisis Suriah, Putin: Hanya Rakyat yang Bisa Gulingkan Asaad

    Pertemuan Assad dan Putin di Sochi tersebut berlangsung sehari sebelum pertemuan tingkat tinggi Rusia dengan Turki dan Iran untuk membahas penyelesaian perang sipil di Suriah.

    Perang melawan ISIS selama 7 tahun di Suriah telah menewaskan sekitar 475 ribu orang dan lebih dari 12 juta penduduk Suriah mengungsi.

    Jaringan HAM Suriah mendata sekitar 26.446 anak-anak tewas sejak Maret 2011. Sebagian besar anak-anak tewas akibat serangan pasukan pemerintah Suriah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.