Amerika dan Jepang Yakini Korea Utara Buat Hulu Ledak Nuklir

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rudal balistik antar benua Hwasong 14 terbang selama 47 menit sebelum jatuh di Laut Jepang. Pencapaian ini merupakan yang terjauh dibanding uji coba yang telah dilakukan Korea Utara sebelumnya. KCNA via Reuters

    Rudal balistik antar benua Hwasong 14 terbang selama 47 menit sebelum jatuh di Laut Jepang. Pencapaian ini merupakan yang terjauh dibanding uji coba yang telah dilakukan Korea Utara sebelumnya. KCNA via Reuters

    TEMPO.CO, Washington—Komunitas intelijen Amerika Serikat dan Kementerian Pertahanan Jepang menyimpulkan rezim Korea Utara berhasil memproduksi hulu ledak nuklir yang bisa dipasang di rudalnya balistik antarbenua.

    Seperti dilansir The Washington Post, Rabu 9 Agustus 2017, Badan Intelijen Pertahanan (DIA) AS pada bulan lalu memprediksi Korut memiliki senjata nuklir hingga 60 unit. Tapi, beberapa ahli senjata nuklir independen percaya jumlahnya jauh lebih kecil.

    Dokumen rahasia penilaian baru komunitas intelijen AS itu selesai dibuat pada 28 Juli.

    Baca: Korea Utara Mengancam Amerika dengan Nuklir

    ”IC (komunitas intelijen) menilai Korea Utara telah menghasilkan senjata nuklir untuk pengiriman rudal balistik, untuk dikirim oleh rudal jenis ICBM (rudal balistik antarbenua),” demikian bunyi laporan tersebut.

    Kesimpulan umum penilaian itu telah diverifikasi oleh dua pejabat AS yang mengetahui dokumen tersebut.

    Belum diketahui apakah rezim komunis terisolasi tersebut telah berhasil menguji miniatur senjata nuklir atau belum, meskipun Korut pada tahun lalu secara resmi mengklaim telah berhasil melakukannya.

    DIA dan Kantor Direktur Intelijen Nasional AS enggan berkomentar terkait laporan penilaian komunitas intelijen tentang kemampuan produksi senjata nuklir rezim Kim Jong-un.

    Hanya beberapa jam sebelumnya, Kementerian Pertahanan Jepang juga menyimpulkan ada bukti yang menunjukkan bahwa Korut telah mencapai miniaturisasi senjata nuklir. Kesimpulan itu muncul dalam buku putih pertahanan tahunan Jepang.

    ”Sejak tahun lalu, ketika menerapkan secara paksa dua uji coba nuklir dan lebih dari 20 rudal balistik diluncurkan, ancaman keamanan telah memasuki tahap baru,” kata Kementerian Pertahanan Jepang dalam dokumen setebal 563 halaman seperti dikutip Guardian, Selasa lalu.

    Baca: Begini Akibatnya jika Perang Nuklir Korea Utara dan AS Terjadi

    ”Bisa dibayangkan bahwa program senjata nuklir Korut sudah cukup maju dan ada kemungkinan bahwa Korut telah mencapai miniaturisasi senjata nuklir dan telah mengakuisisi hulu ledak nuklir.

    Perkembangan nuklir Pyongyang akan menjadi tantangan bagi Presiden Donald Trump yang telah bersumpah bahwa Korut tidak akan pernah diizinkan untuk mengancam AS dengan senjata nuklir.

    Dalam sebuah wawancara yang disiarkan di “Hugh Hewitt Show” MSNBC, Penasihat Keamanan Nasional AS, H.R. McMaster mengatakan bahwa prospek kepemilikan ICBM dengan hulu ledak nuklir Korut tidak dapat ditolerir dari perspektif presiden.

    ”Amerika Serikat harus menyediakan semua opsi, dan itu termasuk opsi militer terhadap Korea Utara,” katanya.

    THE WASHINGTON POST | GUARDIAN | SITA PLANASARI AQUADINI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.