Trump Jadi Presiden Amerika, Facebook Tolak Bertanggung Jawab

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mark Zuckerberg, pengusaha muda asal Amerika menempati posisi keenam dengan total kekayaan $44,6 miliar. Pendiri dan CEO Facebook yang baru berusia 31 tahun ini pernah terpilih sebagai Person of the Year versi majalah Time. bulk.com.vn

    Mark Zuckerberg, pengusaha muda asal Amerika menempati posisi keenam dengan total kekayaan $44,6 miliar. Pendiri dan CEO Facebook yang baru berusia 31 tahun ini pernah terpilih sebagai Person of the Year versi majalah Time. bulk.com.vn

    TEMPO.CO, Sillicon Valley - Mark Zuckerberg membantah tudingan berita hoax yang dibagikan di Facebook dapat mempengaruhi pemilihan Presiden Amerika Serikat, hingga secara tak terduga konglomerat dan pebisnis properti Donald Trump bisa mengalahkan mantan Menlu dan Senator Amerika Hillary Clinton. Menurut dia, berita palsu yang tersebar di media sosial miliknya itu hanya sebagian kecil.

    “Sebanyak 99 persen konten yang ada di Facebook adalah asli,” katanya lewat akun Facebook resminya, Minggu, 13 November 2016.

    Zuckerberg dalam statusnya bercerita setelah kemenangan Donald Trump dalam pemilihan presiden, banyak pertanyaan muncul tentang kontribusi berita bohong terhadap hasil pemilu dan bagaimana perusahaan media sosial mengatasinya. Ia berjanji akan mencari cara untuk mencegah tersebar luasnya berita hoax di Facebook.

    Miliarder 32 tahun ini menambahkan, hoax di Facebook tidak melekat pada suatu paham atau pandangan politik tertentu. “Secara keseluruhan, ini sangat tidak mungkin hoax dapat mengubah hasil pemilu,” ujarnya.

    Menurut mantan mahasiswa Harvard yang memilih dropped out ini, Facebook bertujuan membuat penggunanya menemukan informasi yang penting dan berita yang akurat. Perusahaannya telah bekerja untuk mengaktifkan fitur yang memungkinkan masyarakat dapat menandai berita-berita palsu.

    “Kami telah membuat kemajuan, dan kami akan terus bekerja lebih lanjut untuk meningkatkan hal ini,” katanya.

    Namun, pekerjaan untuk mengidentifikasi ‘kebenaran’ dianggap hal yang rumit. Meski begitu ia yakin pihaknya dapat menemukan cara untuk menginformasikan pada pengguna mana konten yang paling penting.

    “Tapi untuk menjadi penengah dari kebenaran itu, kami harus sangat hati-hati,” katanya. Pekerjaan ini dianggap akan memakan waktu yang lebih lama ketimbang pembaruan-pembaruan yang telah Facebook lakukan.

    Di samping hal itu, Zuckerberg merasa bangga karena Facebook berperan dalam membantu lebih dari dua juta warga Amerika Serikat untuk memilih. Selain itu, membantu publik untuk berinteraksi langsung dengan calon presiden pilihannya.

    “Yang paling penting, kami memberikan alat bagi puluhan juta orang untuk berbagi miliaran pos dan reaksi tentang pemilihan ini. Banyak dialog yang mungkin tidak terjadi tanpa Facebook, katanya.

    FACEBOOK | AHMAD FAIZ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.