Konferensi Perubahan Iklim, Indonesia Bawa 5 Isu  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa 2014 di Lima, Peru (TEMPO/Shinta Maharani)

    Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa 2014 di Lima, Peru (TEMPO/Shinta Maharani)

    TEMPO.CO, Jakarta - Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa atau Conference of The Parties United Nations Framework Convention on Climate Change ke-20 dan Kyoto Protocol (CMP) ke-10 resmi dibuka di Pentagonito, San Borja, Lima, Peru, pada Senin pagi, 1 Desember 2014 waktu Lima, Peru, Selasa, 2 Desember 2014 waktu Jakarta. Forum internasional ini berlangsung hingga 12 Desember 2014 untuk membahas komitmen negara mengurangi emisi gas rumah kaca. (Baca: Jurnalis AJI Bakal Liput Konferensi Iklim di Peru)

    Konferensi itu juga mengangkat komitmen banyak negara untuk melakukan aksi perubahan iklim global sebelum benar-benar efektif pada 2020. “Komitmen mereka menjadi kesepakatan multilateral baru yang akan diadopsi pada COP-21 di Paris, Prancis, pada 2015,” kata Kepala Sekretariat Dewan Nasional Perubahan Iklim, Amanda Katili Niode, yang hadir di pembukaan. Sejumlah jurnalis asal Indonesia, termasuk Tempo tidak bisa masuk ruangan pembukaan karena bukan delegasi. (Baca: Masyarakat Masih Awam dengan Isu Perubahan Iklim)

    Menteri Lingkungan Peru Manuel Pulgar-Vidal membuka konferensi internasional itu dan sekaligus secara resmi menjadi presiden konferensi. Ada pula Sekretaris Eksekutif UNFCCC, Christiana Figueres, dan Ketua Intergovermental Panel on Climate Change, Rajendra K. Pachauri.

    Menurut Amanda Katili, konferensi itu dari tahun ke tahun menghasilkan perkembangan baru. Ini membuka jalan supaya muncul kesepakatan global untuk perubahan iklim. Pada forum itu terdapat negosiasi antar-negara untuk menyelesaikan dampak perubahan iklim sebagai persoalan global. (Baca: Amerika Rilis Peta Topografi Dunia)

    Semua negara bertanggung jawab untuk menyelesaikan persoalan dunia itu. Dia mencontohkan perlu usaha keras dari seluruh negara untuk mencegah suhu permukaan bumi agar tak lebih dari dua derajat Celsius. “Akan muncul kesepakatan dalam forum untuk mengatasi masalah global itu,” kata dia.

    Amanda juga menyatakan Indonesia membawa lima isu perubahan iklim dalam forum internasional itu. Isu itu yakni mitigasi, adaptasi, alih teknologi, dan peningkatan kapasitas.

    SHINTA MAHARANI (LIMA, PERU)

    Baca berita lainnya:
    FPI Pilih Gubernur Jakarta Fahrurrozi. Siapa Dia?
    Kubu Agung 'Main Mata' dengan Peserta Munas Bali
    Tiga Janji Palsu Ical Selama Jadi Ketum Golkar
    JK: Golkar Bisa Pecah Lagi
    Risiko jika Jokowi Tenggelamkan Kapal Ilegal


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.