Kutipan Nelson Mandela yang Dicatat Sejarah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela saat merayakan ulang tahun di rumahnya di Qunu, Eastern Cape, 18 Juli 2012. REUTERS/Siphiwe Sibeko

    Mantan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela saat merayakan ulang tahun di rumahnya di Qunu, Eastern Cape, 18 Juli 2012. REUTERS/Siphiwe Sibeko

    TEMPO.CO, Cape Town - Mandela dikenal sebagai sosok yang berani dan gigih. Dia tak gampang menyerah. Perjuangannya melawan pemerintah apartheid di Afrika Selatan dimulai sejak dia berusia muda, pada 1960-an.

    Dia juga dikenal sebagai tokoh yang lantang berpidato. Kata-katanya menggelorakan semangat kaum muda Afrika Selatan. Sejarah mencatat, banyak kalimat yang dilontarkannya yang banyak dikenang orang hingga hari ini. Berikut di antaranya:

    Saat menghadapi hukuman mati, Nelson Mandela berbicara dari beranda atas Pengadilan Rivonia, April 1964

    Selama hidup saya, saya telah mendedikasikan diri untuk perjuangan bersama orang-orang Afrika. Saya telah berjuang melawan dominasi putih, juga berjuang melawan dominasi hitam. Saya menghargai kondisi ideal sebuah masyarakat yang demokratis dan bebas di mana semua orang hidup bersama dalam harmoni dengan kesempatan yang sama. Ini adalah hal yang saya harapkan terwujud dan untuk direalisasikan. Bila perlu, saya siap mati untuk itu.

    Setelah dibebaskan dari 27 tahun masa hukumannya, dari balkon Balai Kota Cape Town pada hari Minggu, 11 Februari 1990

    Saya menyambut Anda semua atas nama perdamaian, demokrasi, dan kebebasan untuk semua. Saya berdiri di sini bukan sebagai nabi, tetapi sebagai hamba yang rendah hati. Pengorbanan yang tak kenal lelah dan heroik Anda semua telah memungkinkan bagi saya untuk berada di sini hari ini. Karena itu, saya menempatkan sisa hidup saya di tangan Anda.

    Soal rasisme dalam otobiografinya, Long Walk to Freedom, yang diterbitkan pada 1994

    Tidak ada yang lahir untuk membenci orang lain karena warna kulitnya, atau latar belakangnya, atau agamanya. Orang harus belajar untuk bisa membenci. Maka jika mereka dapat belajar untuk membenci, mereka pasti dapat diajarkan untuk mencintai karena cinta datang lebih alami ke dalam hati manusia, bukan sebaliknya.

    Soal kebebasan, dalam otobiografinya

    Untuk menjadi bebas tidak hanya dengan membuang rantai seseorang, tetapi untuk hidup dengan cara yang menghormati dan meningkatkan kebebasan orang lain.

    Soal keberanian, dalam otobiografinya

    Saya belajar bahwa keberanian bukanlah ketiadaan rasa takut, tetapi kemenangan di atasnya. Saya merasa takut sendiri lebih sering daripada yang saya ingat, tapi saya menyembunyikannya di balik topeng keberanian. Pria pemberani bukanlah orang yang tidak memiliki rasa takut, tapi dia berhasil menang dari rasa takut.

    Saat pelantikannya di Pretoria, Mei 1994

    Tidak pernah, tidak pernah, dan tidak akan pernah lagi tanah yang indah ini akan mengalami penindasan oleh satu atas yang lain dan membaui dunia dengan ketidakbermartabatannya.

    Soal cara berpakaiannya, Agustus 1995

    Uskup Agung Tutu dan saya mendiskusikan hal ini. Dia berkata kepada saya, "Bapak Presiden, saya pikir Anda akan baik dalam segala hal, kecuali cara Anda berpakaian." Saya berkata kepada Uskup Agung yang sangat saya hormati, "Well, mari kita tidak memasukkan diskusi di mana tidak ada solusi."

    Soal masa depan yang demokratis, dalam sebuah pidato di Majelis Umum PBB, New York, September 1998

    Saat saya duduk di Qunu dan menjadi sedemikian kuno seperti bukit itu, saya akan terus menumbuhkan harapan bahwa akan muncul kader pemimpin di negara dan daerah saya sendiri, di benua dan di dunia, yang tidak akan memungkinkan dirampasnya kebebasan mereka seperti kami, supaya jangan ada yang berubah menjadi pengungsi seperti kami, tak ada yang dikutuk karena menyebabkan kelaparan seperti yang kami alami, dan tak ada yang harus dilucuti martabat kemanusiaannya seperti kami.

    Soal serangan ke Irak, September 2002

    Kami benar-benar terkejut seperti halnya negara mana pun, apakah negara adidaya atau negara kecil, bahwa ada kekuatan di luar PBB yang menyerang negara yang merdeka. Tak ada satu pun negara yang diizinkan untuk main hakim sendiri.

    Soal kematian, dalam sebuah wawancara untuk nominasi Academy Award 1996 untuk film dokumenter tentang dirinya

    Kematian adalah sesuatu yang tak terelakkan. Ketika seseorang telah melakukan apa yang ia anggap sebagai tugasnya untuk rakyat dan negerinya, ia bisa beristirahat dalam damai. Saya percaya saya telah melakukannya dan itu mengapa saya akan tidur untuk selamanya.

    TELEGRAPH | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kue Bulan dalam Festival Tengah Musim Gugur atau Mooncake Festival

    Festival Tengah Musim Gugur disebut juga sebagai Festival Kue Bulan atau Mooncake Festival. Simak lima fakta unik tentang kue bulan...