Eks Intel Israel: Internet Teman Terbaik Mata-mata  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. (AP Photo/Dan Balilty, File)

    Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. (AP Photo/Dan Balilty, File)

    TEMPO.CO, Sydney - Saat para pemimpin dunia seperti Kanselir Jerman Angela Merkel memprotes Amerika Serikat atas penyadapan terhadap telepon selulernya, kita semua harus menerima kemungkinan bahwa pemerintah akan mencegat komunikasi kita sebagai bagian dari harga dari hidup di alam demokrasi.

    Setidaknya, itulah pandangan Yaakov Peri, mantan Direktur Shin Bet, intelijen dalam negeri Israel. Saat ini Peri adalah Menteri Sains, Teknologi, dan Antariksa Israel.

    Saat di Sydney, Australia, Rabu, 30 Oktober 2013, sebagai tamu dalam acara Jewish National Fund, Peri memberi peringatan kepada mereka yang ambil bagian secara membabi buta dalam kebiasaan berbagi di dunia online: internet telah memberikan alat baru bagi mata-mata untuk mengumpulkan informasi.

    "Saya dapat memberi tahu Anda sebagai seorang perwira intelijen bahwa besar sekali jumlah data hari ini yang terbuka dan Anda bisa mengumpulkannya tanpa memanipulasi sumber-sumber atau sarana teknologi luar biasa," kata Peri.

    "Jika Anda berada dalam situasi 20 tahun yang lalu, Anda tidak bisa membayangkan begitu banyak informasi yang tersedia. Dengan hanya menempatkan tangan Anda di komputer dan semua itu ada ... termasuk buku, laporan orang pensiun dari badan intelijen dan mengatakan cerita mereka."

    Meskipun agen mata-mata Barat berhati-hati untuk melindungi privasi dan hak asasi manusia, itu tidak menjadi masalah di luar negara demokrasi, kata Peri.

    "Ketika Anda berjalan di dunia seperti itu, kadang-kadang (invasi privasi) bisa terjadi. Tapi saya pikir lebih banyak media (mencari kontroversi) daripada mencari kebenaran."

    Peri mengatakan, tingkat kelaziman komunikasi dunia modern telah menggeser keseimbangan dari pengumpulan intelijen dari informan dan menuju pengumpulan data secara digital, bahkan sering dari sumber-sumber terbuka di internet.

    "Sebagian besar aktivitas dalam karier saya klandestin --50, 60, 70 persen dari aktivitas sekarang dilakukan terang-terangan, jadi itu cara lain untuk mengumpulkan informasi intelijen. Saat ini sumber daya manusia kurang efektif daripada teknologi karena apa yang terjadi di internet dan dunia," kata Peri.

    Kontroversi atas pengawasan global dan penyadapan di internet menguat setelah whistleblower Edward Snowden membocorkan program rahasia badan intelijen Amerika Serikat, berupa pengumpulan meta data panggilan telepon dan menyadap data dengan mengakses server perusahaan internet raksasa di Amerika Serikat.

    Sydney Morning Herald | Abdul Manan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.