Korea Utara Masuki 'Keadaan Perang' dengan Korsel  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AS Tambah Pencegat Rudal Hadapi Korea Utara

    AS Tambah Pencegat Rudal Hadapi Korea Utara

    TEMPO.CO, Seoul - Korea Utara Sabtu mengatakan memasuki "keadaan perang" dengan Korea Selatan dalam eskalasi yang meningkat cepat dalam sepekan ini. Negara ini murka setelah mendapat sanksi internasional untuk uji coba nuklirnya.

    "Hubungan Utara-Selatan akan memasuki keadaan perang dan semua isu yang diangkat antara Utara dan Selatan akan ditangani dengan sesuai," kata pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita resmi Korea Utara, KCNA.

    KCNA mengatakan pernyataan itu dikeluarkan bersama oleh pemerintah Korut, partai yang berkuasa, dan organisasi lainnya.

    Korut mengancam untuk menyerang Korsel dan pangkalan militer AS hampir setiap hari sejak awal Maret, ketika AS dan Korea Selatan memulai latihan militer rutin bersama. Pihak militer negara itu juga sudah diperintahkan untuk siaga.

    Kedua Korea secara teknis masih dalam kondisi perang karena konflik mereka pada 1950-1953 berakhir dalam gencatan senjata dan bukan perjanjian damai. Pyongyang awal Maret lalu menyatakan gencatan senjata tidak lagi berlaku.

    Rekonsiliasi pernah digagas akhir 1990-an. Mereka membuat zona industri bersama di perbatasan kedua negara, yang merupakan sumber devisa negara itu.

    REUTERS | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gaji Gubernur dan Perbandingan Luas Jawa Tengah dengan Malaysia

    Dalam Debat Pilpres 2019 pertama pada 17 Januari 2019, Prabowo Subianto menyinggung besaran gaji gubernur dengan mengambil contoh Jawa Tengah.