Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Merasakan 'Pura-pura Mati' di Baekseok Well-Dying Healing Center

Reporter

image-gnews
Baekseok Well-dying healing center, Cheonan-si, Korea Selatan. Sumber: blog/istimewa
Baekseok Well-dying healing center, Cheonan-si, Korea Selatan. Sumber: blog/istimewa
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Jeong Yong-mun membuka pintu sebuah aula yang gelap gulita. Rasa seram menyergap. Saat lampu dinyalakan, terlihat aula itu dipenuhi puluhan peti mati kosong. Dibagian depan deretan peti mati itu, ada sebuah altar untuk memberikan penghormatan pada orang yang sudah meninggal dan satu lemari kaca yang berisi guci berbagai ukuran yang biasa digunakan untuk menyimpan abu kremasi.

Jeong, Kepala Baekseok Well-Dying healing center, menjelaskan Welldying Healing Center pertama kali didirikan pada 2012 atau saat Korea Selatan secara menyedihkan berada diurutan pertama dengan angka rata-rata bunuh diri tertinggi di antara negara anggota OECD. Berdasarkan data statistik Korea Selatan, angka bunuh diri pada 2021 atau saat pandemi Covid-19, mengalami kenaikan menjadi 26 dari setiap 100 ribu orang. Jumlah itu naik 0.3 dibanding setahun sebelumnya.

“Saya sebelumnya pernah bekerja di sebuah usaha jasa pemakaman. Saya kemudian ingin merealisasikan pentingnya menghargai hidup bagi mereka yang mempertimbangkan diri ingin bunuh diri setelah mencoba sejumlah usaha untuk mengakhiri hidup. Jadi, munculah tempat ini agar orang bisa ‘merasakan’ meninggal,” kata Jeong, Kamis, 11 Mei 2023.

Jeong Yong-mun, Profesor bidang divisi kesejahteraan sosial dari Baekseok Well-Dying healing center. Sumber: Shin

    

Jeong menceritakan sejak Baekseok Well-Dying didirikan, sudah 35 ribu orang mengikuti program ‘pura-pura mati’ ini. Pada 2020, program ini dihentikan sementara karena pandemi Covid-19 dan baru dibuka kembali sembilan bulan lalu. Pada April 2023, tercatat ada sekitar 200 orang datang mengikuti rangkaian ‘pura-pura mati’.

Mereka yang datang ke Baekseok Well-Dying healing center berasal dari berbagai kelompok usia dan kalangan mulai dari pelajar, masyarakat umum hingga lansia. Para peserta yang hadir juga dari berbagai daerah di Korea Selatan, bahkan ada pula WNA di Korea Selatan yang menjajal ‘pura-pura mati’.

Sejumlah universitas di Korea Selatan ada yang menerbitkan kurikulum agar para mahasiswa berpartisipasi dalam pengalaman ‘pura-pura mati’ ini sebagai pendidikan batiniah. Baekseok Well-Dying healing center mencatat usia termuda yang pernah mengikuti ‘pura-pura mati’ adalah 12 tahun, di mana mereka diajak oleh orang tua, tujuannya untuk mengajarkan kalau semua orang bakal meninggal, termasuk anggota keluarga mereka. Dengan begitu, mereka harus saling meyayangi.       

Jeong memastikan mereka yang mengikuti prosesi ‘pura-pura mati’ ini, bukan berarti orang yang sedang frustrasi atau depresi. Sebab banyak yang datang dengan tujuan belajar, misal para perawat yang hendak bertugas di unit palliative care – di mana mereka bertugas menangani pasien-pasien penyakit kritis. Sekitar 40 persen mereka yang datang ke Baekseok Well-Dying adalah pelajar.

Tak dipungkiri Jeong, ada pula yang datang karena sedang tertekan, misal karena masalah keluarga, pernikahan dan tekanan sekolah (pelajaran). Salah satu pengalaman tak terlupakan oleh Jeong adalah saat ada seorang ibu datang ke tempatnya, di mana ibu tersebut mengira Baekseok Well-Dying sebagai tempat untuk latihan melakukan percobaan bunuh diri (ternyata keliru).  

Usut punya usut, perempuan yang tidak dipublikasi identitasnya itu sangat ingin bunuh diri karena sedang terlilit utang. Setelah menjajal ‘dikubur’ dalam peti mati sekitar 10 menit, perempuan itu tersadar akan pentingnya hidup. Dia pun lalu menemukan solusi dari permasalahannya setelah berdiskusi dengan keluarga.  

Mereka yang ingin mencoba ‘pura-pura mati’, harus mendaftar ke website resmi Baekseok Well-Dying. Kegiatan ini, dilakukan dua kali dalam sepekan dan gratis. Dalam satu sesi ‘pura-pura mati’, hanya bisa dilakukan oleh sekitar 20 peserta karena keterbatasan peti mati.     

Sebelum masuk ke dalam peti mati, para peserta akan dipotret, di mana biasanya foto ini akan dipajang sebagai kenang-kenangan bagi keluarga yang ditinggal wafat. Peserta lalu bersama-sama mendengarkan ceramah, bersalin dengan pakaian yang biasa dikenakan untuk membungkus mayit. Selanjutnya, mereka diminta membuat surat wasiat dan masuk ke dalam peti mati yang benar-benar ditutup sekitar 10 menit.

  

Jeong memperkirakan jumlah orang yang berkunjung ke Baekseok Well-Dying bakal meningkat ke depannya seiring prediksi naiknya jumlah orang yang konsultasi terkait-bunuh diri dan bertambahnya populasi lansia di Negeri Gingseng. Terkait lansia, Jeong menyebut manula yang datang ke tempatnya biasanya untuk mempersiapkan diri menghadapi kematian karena banyak hal yang harus dipersiapkan, misalnya menyiapkan surat wasiat dan keinginan bagaimana hendak dikebumikan.

          

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menurutnya, sebagian besar pemicu orang Korea Selatan bunuh diri karena masalah kemiskinan dan dikucilkan oleh keluarga. Oleh sebab itu, penting untuk tidak membandingkan hidup yang dijalani dengan kehidupan orang lain, khususnya membandingkan dengan mereka yang hidupnya lebih kaya.    

“Penting untuk punya standar dan menentukan tujuan sendiri. Buat sendiri ukuran kebahagiaan yang sesuai untuk Anda. Jangan berpatokan pada standar yang ditetapkan orang lain,” pungkas Jeong.

Suci Sekar | Shin Sangdoo

Pilihan Editor: PM Jepang Fumio Khisida Minta Maaf ke Korea Selatan karena Penjajahan Masa Lalu, Ini Profilnya

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini.       

Catatan redaksi:

Jangan remehkan depresi. Untuk bantuan krisis kejiwaan atau tindak pencegahan bunuh diri:

Dinas Kesehatan Jakarta menyediakan psikolog GRATIS bagi warga yang ingin melakukan konsultasi kesehatan jiwa. Terdapat 23 lokasi konsultasi gratis di 23 Puskesmas Jakarta dengan BPJS.

Bisa konsultasi online melalui laman https://sahabatjiwa-dinkes.jakarta.go.id dan bisa dijadwalkan konsultasi lanjutan dengan psikolog di Puskesmas apabila diperlukan.

Selain Dinkes DKI, Anda juga dapat menghubungi lembaga berikut untuk berkonsultasi:
Yayasan Pulih: (021) 78842580.
Hotline Kesehatan Jiwa Kementerian Kesehatan: (021) 500454
LSM Jangan Bunuh Diri: (021) 9696 9293

P

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Billie Eilish dan Jennie BLACKPINK Reuni di Korea Selatan, Saling Beri Pujian

6 jam lalu

Billie Eilish dan Jennie BLACKPINK saat bertemu di Korea Selatan pada Selasa, 18 Juni 2024. Foto: X/@spotify
Billie Eilish dan Jennie BLACKPINK Reuni di Korea Selatan, Saling Beri Pujian

Billie Eilish dan Jennie BLACKPINK akhirnya bertemu lagi setelah 5 tahun, dalam acara private listening party album Hit Me Hard and Soft di Seoul.


Kronologi Narapidana Lapas Pemuda Tangerang Ditemukan Tewas Bunuh Diri

7 jam lalu

Lembaga Pemasyarakatan Pemuda  Kelas II A Tangerang, Rabu 19 Juni 2024. FOTO:AYU CIPTA
Kronologi Narapidana Lapas Pemuda Tangerang Ditemukan Tewas Bunuh Diri

Jenazah warga binaan Lapas Pemuda Tangerang itu telah diserahkan kepada keluarganya di RSUD Kabupaten Tangerang.


10 Negara dengan Tingkat Bunuh Diri Tertinggi, Korea Selatan Bukan Nomor Satu

7 jam lalu

Ilustrasi bunuh diri. Foto: Canva
10 Negara dengan Tingkat Bunuh Diri Tertinggi, Korea Selatan Bukan Nomor Satu

Berikut ini deretan negara dengan angka bunuh diri tertinggi di dunia, didominasi oleh negara dari Benua Afrika. Korea Selatan urutan keempat.


Narapidana Ditemukan Meninggal di Lapas Pemuda Tangerang, Kalapas: Diduga Depresi

8 jam lalu

Lembaga Pemasyarakatan Pemuda  Kelas II A Tangerang, Rabu 19 Juni 2024. FOTO:AYU CIPTA
Narapidana Ditemukan Meninggal di Lapas Pemuda Tangerang, Kalapas: Diduga Depresi

Narapidana perkara perampokan itu sebelumnya ditempatkan di Blok F Lapas Pemuda dan sedang kuliah di Fakultas Agama Islam di Kampus Kehidupan.


Angka Kematian Jamaah Haji 2024 Sebanyak 550 Orang, dari Indonesia 144

12 jam lalu

Jemaah haji Indonesia menunggu bus untuk kembali ke hotel di Mina, Mekah, Arab Saudi, Selasa, 18 Juni 2024. Jemaah Indonesia yang mengambil nafar awal mulai didorong dari Mina menuju hotel di Mekah hingga sebelum matahari terbenam pada 12 Zulhijah atau 18 Juni 2024, sementara yang mengambil nafar tsani akan meninggalkan Mina pada 13 Zulhijah atau 19 Juni 2024. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan
Angka Kematian Jamaah Haji 2024 Sebanyak 550 Orang, dari Indonesia 144

Angka Kematian Jamaah Haji 2024 setidaknya tercatat 550 jamaah haji. Mereka meninggal saat melaksanakan rukun Islam kelima tersebut.


Pertamina Gas Jajaki Kerja Sama Bisnis LNG dengan Korea Selatan

15 jam lalu

Petugas memeriksa instalasi regasifikasi (pengubahan kembali LNG menjadi gas) di area pabrik PT Perta Arun Gas (PAG) di Lhokseumawe, Aceh, Senin, 27 Februari 2023. Setelah era pasokan gas dalam negeri menurun PT Pertamina mendorong PAG Lhokseumawe mengkonversi fasilitas produksinya menjadi pusat regasifikasi pertama di dunia selain juga sebagai pusat jasa penyimpanan LNG paling strategis karena berlokasi di jantung lalu lintas pelayaran paling ramai di dunia. ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman
Pertamina Gas Jajaki Kerja Sama Bisnis LNG dengan Korea Selatan

PT Pertamina Gas menjajaki kerja sama bisnis LNG dengan Korea Selatan.


24 jam setelah Kembali dari Gaza, Seorang Prajurit Israel Bunuh Diri

1 hari lalu

Tank Israel memasuki kembali Israel dari Gaza, di tengah konflik antara Israel dan Hamas, dekat perbatasan Israel-Gaza, di Israel selatan, 11 Januari 2024. REUTERS/Tyrone Siu
24 jam setelah Kembali dari Gaza, Seorang Prajurit Israel Bunuh Diri

Prajurit Israel bunuh diri 24 jam setelah meninggalkan pertempuran Gaza, seiring dengan meningkatnya krisis psikologis di kalangan tentara.


Putin Berjanji Akan Dukung Korea Utara Melawan Amerika Serikat

1 hari lalu

Presiden Rusia Vladimir Putin berbincang dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Amur, Rusia, 13 September 2023. Sputnik/Vladimir Smirnov/Pool via REUTERS ATTENTION EDITORS
Putin Berjanji Akan Dukung Korea Utara Melawan Amerika Serikat

Presiden Rusia Vladimir Putin pada Selasa 18 Juni 2024 berjanji mendukung Korea Utara melawan Amerika Serikat.


Putin Puji Korea Utara karena Mendukung Operasi Rusia di Ukraina

1 hari lalu

Presiden Rusia Vladimir Putin berjabat tangan dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un selama pertemuan di Kosmodrom Vostochny di wilayah Amur timur jauh, Rusia, 13 September 2023. Sputnik/Mikhail Metzel/Kremlin via REUTERS
Putin Puji Korea Utara karena Mendukung Operasi Rusia di Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin pada Selasa 18 Juni 2024 memuji Korea Utara karena "tegas mendukung" perang Moskow di Ukraina


Propaganda Pengeras Suara Korsel terhadap Korut Diaudit karena Terlalu Pelan

2 hari lalu

Tentara Korea Selatan bekerja di sebelah fasilitas militer pengeras suara yang dibongkar pada tahun 2018, dekat zona demiliterisasi yang memisahkan kedua Korea di Paju, Korea Selatan, 10 Juni 2024. REUTERS/Kim Hong-Ji
Propaganda Pengeras Suara Korsel terhadap Korut Diaudit karena Terlalu Pelan

Sistem pengeras suara ini dirancang untuk menyiarkan musik K-Pop dan pesan politik sejauh 10 kilometer, cukup untuk menjangkau kota Kaesong, Korut.