Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Merasakan 'Pura-pura Mati' di Baekseok Well-Dying Healing Center

Reporter

Baekseok Well-dying healing center, Cheonan-si, Korea Selatan. Sumber: blog/istimewa
Baekseok Well-dying healing center, Cheonan-si, Korea Selatan. Sumber: blog/istimewa
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Jeong Yong-mun membuka pintu sebuah aula yang gelap gulita. Rasa seram menyergap. Saat lampu dinyalakan, terlihat aula itu dipenuhi puluhan peti mati kosong. Dibagian depan deretan peti mati itu, ada sebuah altar untuk memberikan penghormatan pada orang yang sudah meninggal dan satu lemari kaca yang berisi guci berbagai ukuran yang biasa digunakan untuk menyimpan abu kremasi.

Jeong, Kepala Baekseok Well-Dying healing center, menjelaskan Welldying Healing Center pertama kali didirikan pada 2012 atau saat Korea Selatan secara menyedihkan berada diurutan pertama dengan angka rata-rata bunuh diri tertinggi di antara negara anggota OECD. Berdasarkan data statistik Korea Selatan, angka bunuh diri pada 2021 atau saat pandemi Covid-19, mengalami kenaikan menjadi 26 dari setiap 100 ribu orang. Jumlah itu naik 0.3 dibanding setahun sebelumnya.

“Saya sebelumnya pernah bekerja di sebuah usaha jasa pemakaman. Saya kemudian ingin merealisasikan pentingnya menghargai hidup bagi mereka yang mempertimbangkan diri ingin bunuh diri setelah mencoba sejumlah usaha untuk mengakhiri hidup. Jadi, munculah tempat ini agar orang bisa ‘merasakan’ meninggal,” kata Jeong, Kamis, 11 Mei 2023.

Jeong Yong-mun, Profesor bidang divisi kesejahteraan sosial dari Baekseok Well-Dying healing center. Sumber: Shin

    

Jeong menceritakan sejak Baekseok Well-Dying didirikan, sudah 35 ribu orang mengikuti program ‘pura-pura mati’ ini. Pada 2020, program ini dihentikan sementara karena pandemi Covid-19 dan baru dibuka kembali sembilan bulan lalu. Pada April 2023, tercatat ada sekitar 200 orang datang mengikuti rangkaian ‘pura-pura mati’.

Mereka yang datang ke Baekseok Well-Dying healing center berasal dari berbagai kelompok usia dan kalangan mulai dari pelajar, masyarakat umum hingga lansia. Para peserta yang hadir juga dari berbagai daerah di Korea Selatan, bahkan ada pula WNA di Korea Selatan yang menjajal ‘pura-pura mati’.

Sejumlah universitas di Korea Selatan ada yang menerbitkan kurikulum agar para mahasiswa berpartisipasi dalam pengalaman ‘pura-pura mati’ ini sebagai pendidikan batiniah. Baekseok Well-Dying healing center mencatat usia termuda yang pernah mengikuti ‘pura-pura mati’ adalah 12 tahun, di mana mereka diajak oleh orang tua, tujuannya untuk mengajarkan kalau semua orang bakal meninggal, termasuk anggota keluarga mereka. Dengan begitu, mereka harus saling meyayangi.       

Jeong memastikan mereka yang mengikuti prosesi ‘pura-pura mati’ ini, bukan berarti orang yang sedang frustrasi atau depresi. Sebab banyak yang datang dengan tujuan belajar, misal para perawat yang hendak bertugas di unit palliative care – di mana mereka bertugas menangani pasien-pasien penyakit kritis. Sekitar 40 persen mereka yang datang ke Baekseok Well-Dying adalah pelajar.

Tak dipungkiri Jeong, ada pula yang datang karena sedang tertekan, misal karena masalah keluarga, pernikahan dan tekanan sekolah (pelajaran). Salah satu pengalaman tak terlupakan oleh Jeong adalah saat ada seorang ibu datang ke tempatnya, di mana ibu tersebut mengira Baekseok Well-Dying sebagai tempat untuk latihan melakukan percobaan bunuh diri (ternyata keliru).  

Usut punya usut, perempuan yang tidak dipublikasi identitasnya itu sangat ingin bunuh diri karena sedang terlilit utang. Setelah menjajal ‘dikubur’ dalam peti mati sekitar 10 menit, perempuan itu tersadar akan pentingnya hidup. Dia pun lalu menemukan solusi dari permasalahannya setelah berdiskusi dengan keluarga.  

Mereka yang ingin mencoba ‘pura-pura mati’, harus mendaftar ke website resmi Baekseok Well-Dying. Kegiatan ini, dilakukan dua kali dalam sepekan dan gratis. Dalam satu sesi ‘pura-pura mati’, hanya bisa dilakukan oleh sekitar 20 peserta karena keterbatasan peti mati.     

Sebelum masuk ke dalam peti mati, para peserta akan dipotret, di mana biasanya foto ini akan dipajang sebagai kenang-kenangan bagi keluarga yang ditinggal wafat. Peserta lalu bersama-sama mendengarkan ceramah, bersalin dengan pakaian yang biasa dikenakan untuk membungkus mayit. Selanjutnya, mereka diminta membuat surat wasiat dan masuk ke dalam peti mati yang benar-benar ditutup sekitar 10 menit.

  

Jeong memperkirakan jumlah orang yang berkunjung ke Baekseok Well-Dying bakal meningkat ke depannya seiring prediksi naiknya jumlah orang yang konsultasi terkait-bunuh diri dan bertambahnya populasi lansia di Negeri Gingseng. Terkait lansia, Jeong menyebut manula yang datang ke tempatnya biasanya untuk mempersiapkan diri menghadapi kematian karena banyak hal yang harus dipersiapkan, misalnya menyiapkan surat wasiat dan keinginan bagaimana hendak dikebumikan.

          

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menurutnya, sebagian besar pemicu orang Korea Selatan bunuh diri karena masalah kemiskinan dan dikucilkan oleh keluarga. Oleh sebab itu, penting untuk tidak membandingkan hidup yang dijalani dengan kehidupan orang lain, khususnya membandingkan dengan mereka yang hidupnya lebih kaya.    

“Penting untuk punya standar dan menentukan tujuan sendiri. Buat sendiri ukuran kebahagiaan yang sesuai untuk Anda. Jangan berpatokan pada standar yang ditetapkan orang lain,” pungkas Jeong.

Suci Sekar | Shin Sangdoo

Pilihan Editor: PM Jepang Fumio Khisida Minta Maaf ke Korea Selatan karena Penjajahan Masa Lalu, Ini Profilnya

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini.       

Catatan redaksi:

Jangan remehkan depresi. Untuk bantuan krisis kejiwaan atau tindak pencegahan bunuh diri:

Dinas Kesehatan Jakarta menyediakan psikolog GRATIS bagi warga yang ingin melakukan konsultasi kesehatan jiwa. Terdapat 23 lokasi konsultasi gratis di 23 Puskesmas Jakarta dengan BPJS.

Bisa konsultasi online melalui laman https://sahabatjiwa-dinkes.jakarta.go.id dan bisa dijadwalkan konsultasi lanjutan dengan psikolog di Puskesmas apabila diperlukan.

Selain Dinkes DKI, Anda juga dapat menghubungi lembaga berikut untuk berkonsultasi:
Yayasan Pulih: (021) 78842580.
Hotline Kesehatan Jiwa Kementerian Kesehatan: (021) 500454
LSM Jangan Bunuh Diri: (021) 9696 9293

P

Iklan




Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.




Video Pilihan


KBRI Seoul: Hyundai Ioniq Motif Batik akan Diluncurkan di GIIAS 2023

1 jam lalu

Wakil Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan Zelda Wulan Kartika bersama founder Foreign Policy Community of Indonesia, Dino Patti Djalal, dalam dialog bersama peserta The Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea di kantor KBRI Seoul, Selasa, 30 Mei 2023. Foto: TEMPO/Ahmad Faiz
KBRI Seoul: Hyundai Ioniq Motif Batik akan Diluncurkan di GIIAS 2023

Hyundai akan meluncurkan model terbaru mobil listrik Ioniq dengan motif Batik Solo di ajang GIIAS 2023 Agustus mendatang


Lika-liku Perjalanan Bermusik Wanna One

6 jam lalu

Wanna One. Soompi
Lika-liku Perjalanan Bermusik Wanna One

Wanna One ini memulai debutnya pada 2017, dan resmi bubar pada 31 Desember 2018. Namun konser terakhir Wanna One pada 2019 menjadi aktivitas terakhir.


Pergantian Penjaga Istana Gyeongbokgung, Menikmati Korea era Kerajaan

10 jam lalu

Upacara pergantian penjaga kerajaan Istana Gyeongbokgung, Seoul, Korea Selatan, 29 Mei 2023. Foto: TEMPO/Ahmad Faiz
Pergantian Penjaga Istana Gyeongbokgung, Menikmati Korea era Kerajaan

Salah satu kegiatan yang menarik di Korea Selatan adalah upacara pergantian penjaga kerajaan Istana Gyeongbokgung


Kim Jong Un Setujui Korea Utara Luncurkan Satelit Pengintaian Militer untuk Awasi AS

12 jam lalu

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan putrinya Kim Ju Ae menyaksikan peluncuran uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) berbahan bakar padat baru Hwasong-18 di lokasi yang dirahasiakan pada 13 April 2023. Korea Utara meluncurkan rudal balistik menuju Laut Jepang yang terbang sekitar 1.000 kilometer (621 mil) dan mendarat di luar zona ekonomi eksklusif Jepang. KCNA via REUTERS TV/via REUTERS
Kim Jong Un Setujui Korea Utara Luncurkan Satelit Pengintaian Militer untuk Awasi AS

Korea Utara akan meluncurkan satelit pengintaian militer pertamanya pada bulan depan untuk memantau kegiatan Amerika Serikat di Semenanjung.


Dibombardir Rusia, Zelensky Memohon Korea Selatan untuk Kirim 'Perisai Langit'

13 jam lalu

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy dan Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol berjabat tangan selama KTT para pemimpin G7 di Hiroshima, Jepang, 21 Mei 2023. Yonhap via REUTERS
Dibombardir Rusia, Zelensky Memohon Korea Selatan untuk Kirim 'Perisai Langit'

Zelensky "sangat berharap" agar Korea Selatan bersedia menyediakan peralatan militer pertahanan untuk menangkis serangan Rusia


Penumpang Buka Pintu Pesawat di Udara, Asiana Setop Jual Kursi Darurat

1 hari lalu

Pesawat Airbus A321 Asiana Airlines, di mana seorang penumpang membuka pintu dalam penerbangan sesaat sebelum pesawat mendarat, digambarkan di bandara di Daegu, Korea Selatan 26 Mei 2023. Yonhap via REUTERS
Penumpang Buka Pintu Pesawat di Udara, Asiana Setop Jual Kursi Darurat

Pesawat


Rekap Hasil Final Malaysia Masters 2023 Minggu 28 Mei: Korea Selatan Juara Umum, Indonesia Tanpa Gelar

2 hari lalu

Tunggal putri Indonesia Gregoria Mariska Tunjung di Malaysia Masters 2023. Foto: Tim Media PBSI
Rekap Hasil Final Malaysia Masters 2023 Minggu 28 Mei: Korea Selatan Juara Umum, Indonesia Tanpa Gelar

Dua waki tuan rumah yang berhasil lolos ke final gagal meraih gelar juara di Malaysia Masters 2023.


Ratusan Kader PDIP Antar Whisnu Sakti Buana ke Peristirahatan Terakhir

2 hari lalu

Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana (FOTO ANTARA/HO-Humas Pemkot Surabaya)
Ratusan Kader PDIP Antar Whisnu Sakti Buana ke Peristirahatan Terakhir

Ratusan kader PDIP dan sejumlah tokoh PDIP Jatim tampak mengantar jenazah Whisnu Sakti Buana ke tempat peristirahatan terakhir.


Eks Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana Meninggal, Armuji: Almarhum Konsisten Perjuangkan Wong Cilik

2 hari lalu

Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana (FOTO ANTARA/HO-Humas Pemkot Surabaya)
Eks Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana Meninggal, Armuji: Almarhum Konsisten Perjuangkan Wong Cilik

Armuji mengatakan sosok mantan Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana merupakan orang yang peduli dan memperjuangkan kepentingan wong cilik


8 Fakta Pria Korsel yang Nekat Buka Pintu Darurat Pesawat saat Masih di Udara

2 hari lalu

Pesawat Airbus A321 Asiana Airlines, di mana seorang penumpang membuka pintu dalam penerbangan sesaat sebelum pesawat mendarat, digambarkan di bandara di Daegu, Korea Selatan 26 Mei 2023. Yonhap via REUTERS
8 Fakta Pria Korsel yang Nekat Buka Pintu Darurat Pesawat saat Masih di Udara

Fakta-fakta soal pria Korsel yang buka pintu darurat pesawat Asiana Airlines saat masih terbang di udara.