3 Fakta Kasus Dugaan Penghilangan Dokumen Negara oleh Donald Trump

Mantan Presiden AS Donald Trump dan istrinya Melania menghadiri pemakaman Ivana Trump, istri pertama Trump di New York City, AS, 20 Juli 2022. Ivana Trump merupakan ikon gaya 1980-an dan pengusaha wanita yang membantu Donald Trump membangun kerajaanya dan membawa ke jalan menuju Gedung Putih. REUTERS/Jeenah Moon

TEMPO.CO, Jakarta - Badan Investigasi Federal (FBI) pada Senin, 8 Agustus 2022, menggeledah rumah mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Florida, sebagai upaya pengusutan kasus dugaan penghilangan dokumen negara.

Penggeledahan rumah mantan presiden belum pernah terjadi sebelumnya. FBI, secara spesifik, sedang mencari bukti apakah Trump secara ilegal menghapus catatan dari Gedung Putih saat ia meninggalkan kantor presiden itu pada Januari 2021.

Seperti dirangkum dari berbagai sumber, berikut perkembangan kasus yang melibatkan presiden ke-45 Amerika Serikat itu.

1. Bukti Penghilangan

Jurnalis The New York Times Maggie Haberman, berdasarkan sumber terdekat Donald Trump dan Gedung Putih, melaporkan di Twitter pada Februari lalu soal factoid bukunya. Dia menulis ajudan Trump secara teratur menemukan terduga catatan atau dokumen yang robek dan dimasukkan ke dalam toilet Gedung Putih. Itu ditengarai sebagai upaya untuk menghancurkan berkas tersebut.

Pada Senin, 8 Agustus, 2022, Haberman menindaklanjuti berita Februari dengan bukti: khususnya, dua gambar toilet dengan potongan kertas terendam yang dikirim ke Axios. Foto-foto itu disebut dari para pembantu Gedung Putih yang menemukan dugaan upaya seseorang untuk menyiramnya tanpa hasil.

“Bahwa Tuan Trump membuang dokumen dengan cara ini tidak diketahui secara luas di Sayap Barat (ruangan di Gedung Putih), tetapi beberapa ajudan menyadari kebiasaan itu, yang dia lakukan berulang kali,” katanya kepada Axios dalam pernyataan singkat yang diterbitkan bersama foto-foto tersebut.

“Itu adalah perpanjangan dari kebiasaan Trump untuk merobek dokumen yang seharusnya disimpan seperti tercantum di Undang-Undang Catatan Presiden,” lanjut Haberman.

Salah satu dari dua foto menunjukkan catatan yang tidak dapat dibaca. Yang lain menunjukkan selembar kertas terendam di mana nama "Stefanik", mengacu pada Anggota Kongres New York Elise Stefanik, ditulis di samping "Rogers", tampaknya mengacu pada Anggota Kongres Hal Rogers. Keduanya adalah anggota Partai Republik.

Tulisan tangan dan penggunaan Sharpie pada uang kertas adalah sinyal kuat: jika uang kertas itu ditemukan di toilet oleh staf Gedung Putih, kemungkinan besar itu ditulis oleh presiden sendiri. 

2. Hasil Pencarian FBI

Menurut sumber yang akrab dengan masalah ini, FBI mencari dokumen rahasia di resor Mar-a-Lago Trump di Palm Beach, Florida. Mandat diberikan oleh Administrasi Arsip dan Arsip Nasional, yang bertugas menjaga catatan presiden milik publik.

Penyelidikan dokumen adalah salah satu dari beberapa investigasi yang berfokus pada Trump sejak ia meninggalkan kantor, beberapa minggu setelah para pendukungnya menyerbu Gedung Kongres AS pada 6 Januari 2021, dalam upaya membatalkan kekalahannya dalam pemilihan.

Undang-undang federal yang disebut Undang-Undang Catatan Kepresidenan Amerika, mensyaratkan memo, surat, catatan, email, faks, dan komunikasi tertulis lainnya yang terkait dengan tugas resmi presiden, tidak boleh dibawa (diambil).

3. Bantahan Trump

Donald Trump telah membantah pernah membuang dokumen ke toilet. Penolakan itu kembali ia sampaikan melalui juru bicaranya menyusul terbitnya foto-foto dugaan perbuatannya itu.

"Anda harus sangat putus asa untuk menjual buku jika gambar kertas di toilet adalah bagian dari rencana promosi Anda," kata Taylor Budowich kepada outlet berita itu.

"Kami tahu, ada cukup banyak orang yang mau mengarang cerita seperti ini untuk mengesankan kelas media — kelas media yang bersedia menjalankan apa saja, asalkan anti-Trump," tambahnya.

Donald Trump sendiri memanfaatkan penggeledahan oleh FBI di rumahnya untuk kepentingan politiknya. Dalam sebuah unggahan di Twitter dan email ke pendukungnya, ia menggambarkan dirinya sebagai korban kekuasaan.

Seperti yang terjadi dengan hampir setiap berita utama yang mengungkapkan fakta memalukan tentang kepresidenannya, Trump mengatakan tindakan FBI itu bermotif politik dan merupakan upaya pemerintahan Presiden Joe Biden.

Selain kasus catatan kepresidenan, Trump sedang diselidiki di sejumlah bidang lain, termasuk penyelidikan kongres terhadap kejadian pada 6 Januari 2021, yakni penyerangan oleh pendukung Trump di Gedung Capitol. Trump juga dituduh mencoba mempengaruhi hasil pemilu Georgia 2020.

Baca: Anak Donald Trump Dihujat Netizen Gara-gara Komentari Penggerebekan FBI

REUTERS | THE INDEPENDENT | AXIOS






Biden Ingatkan Badai Ian Bisa Jadi Sejarah Mematikan di Florida

12 menit lalu

Biden Ingatkan Badai Ian Bisa Jadi Sejarah Mematikan di Florida

Presiden AS Joe Biden memperingatkan ancaman badai Ian yang menerjang Florida.


China Terbitkan Sertifikat Jet C919, Pesaing Airbus A320neo dan Boeing 737 MAX?

2 jam lalu

China Terbitkan Sertifikat Jet C919, Pesaing Airbus A320neo dan Boeing 737 MAX?

Pihak berwenang di China memberikan sertifikat pesawat jet penumpang produksi lokal C919, sekelas Airbus A320neo dan Boeing 737 MAX.


AS Buka Pintu Lebar-lebar untuk Warga Rusia yang Ingin Eksodus

1 hari lalu

AS Buka Pintu Lebar-lebar untuk Warga Rusia yang Ingin Eksodus

AS menyambut dengan tangan terbuka warga Rusia yang ingin meninggalkan negaranya.


Wapres AS Kamala Harris Mendarat di Korea Selatan, Sehari Setelah Korut Uji Coba Rudal

1 hari lalu

Wapres AS Kamala Harris Mendarat di Korea Selatan, Sehari Setelah Korut Uji Coba Rudal

Korea Utara melakukan uji coba rudal sehari sebelum Wapres Amerika Serikat Kamala Harris tiba di Korea Selatan.


Badai Ian di Florida Sebabkan Kapal Migran Kuba Tenggelam, 20 Orang Hilang

1 hari lalu

Badai Ian di Florida Sebabkan Kapal Migran Kuba Tenggelam, 20 Orang Hilang

Sebuah kapal migran dari Kuba telah tenggelam karena Badai Ian di Florida, Amerika Serikat.


Mike Pompeo Kasih Saran Amerika soal Cina

1 hari lalu

Mike Pompeo Kasih Saran Amerika soal Cina

Mike Pompeo memberikan masukan ke Amerika soal bagaimana menghadapi Cina.


Apple Hapus Aplikasi Asal Rusia di AppStore

1 hari lalu

Apple Hapus Aplikasi Asal Rusia di AppStore

AppStore milik Apple memutuskan memblokir hampir semua aplikasi yang diterbitkan Russian VK ecosystrm.


9 Negara yang Memberlakukan Bela Negara Pasca-Perang Dunia II

2 hari lalu

9 Negara yang Memberlakukan Bela Negara Pasca-Perang Dunia II

Yang teranyar adalah bela negara ala Presiden Putin, rakyat diminta terlibat dalam perang menyerang Ukraina. Perintah ini banyak ditolak warga.


Jelang Kedatangan Badai Ian, Jutaan Warga Florida Diminta Mengungsi

2 hari lalu

Jelang Kedatangan Badai Ian, Jutaan Warga Florida Diminta Mengungsi

Lebih dari 2,5 juta warga Florida berada di bawah perintah evakuasi menghadapi badai Ian yang diperkirakan mulai mendarat pada Rabu malam.


Korea Selatan Tak Mau Ikut Campur Urusan Taiwan

2 hari lalu

Korea Selatan Tak Mau Ikut Campur Urusan Taiwan

Korea Selatan tak mau mencampuri urusan Amerika Serikat yang membela Taiwan dari Cina.