PM Jepang Minta Maaf Tak Sengaja Lewatkan Pidato Soal Bom Atom Hiroshima

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri baru Jepang, Yoshihide Suga, tiba di Indonesia dalam rangka kunjungan kenegaraan, Selasa, 20 Oktober 2020 di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang. Ia disambut langsung oleh Sekretaris Kabinet Pramono Anung di tangga pesawat. Foto Kris - Biro Pers Sekretariat Presiden

    Perdana Menteri baru Jepang, Yoshihide Suga, tiba di Indonesia dalam rangka kunjungan kenegaraan, Selasa, 20 Oktober 2020 di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang. Ia disambut langsung oleh Sekretaris Kabinet Pramono Anung di tangga pesawat. Foto Kris - Biro Pers Sekretariat Presiden

    TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga meminta maaf karena secara tidak sengaja melewatkan bagian pidato pada peringatan jatuhnya bom atom Hiroshima 76 tahun lalu. Laporan media mengatakan Suga telah melewatkan satu halaman. Kesalahan itu diketahui ketika penyiar publik NHK berhenti menampilkan subtitle selama pidatonya pada upacara ulang tahun.

    Kesalahan tersebut menarik perhatian karena kemeriahan acara yang diadakan setiap tahun untuk mengenang mereka yang tewas akibat ledakan bom atom Hiroshima. "Saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk meminta maaf karena melewatkan beberapa bagian pidato saya di upacara tersebut," kata Suga pada konferensi pers yang diadakan setelah upacara, Jumat, 6 Agustus 2021.

    Menurut Kyodo News, bagian yang dilewati termasuk Jepang sebagai satu-satunya negara yang menderita bom atom Hiroshima serta misinya mencapai dunia yang bebas dari senjata nuklir.

    Suga juga sedang berada di bawah tekanan dari para kritikus akibat melonjaknya covid-19 karena Olimpiade Tokyo 2020. Dalam konferensi pers tersebut, ia mengatakan pemerintah tidak percaya melonjaknya infeksi Covid-19 karena Jepang menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo.

    Pemerintah juga akan berdiskusi dengan penyelenggara Olimpiade tentang masalah penonton Paralimpiade setelah penutupan Olimpiade. Olimpiade dijadwalkan berakhir pada 8 Agustus sedangkan Paralimpiade dijadwalkan dimulai pada 24 Agustus.

    Baca: Oleander, Bunga yang Bangkitkan Semangat Warga Jepang Usai Dibom AS

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.