Top 3 Dunia: Atlet Belarusia Dapat Suaka, Singapura Izinkan Vaksin Sinovac

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Atlet Belarusia Krystsina Tsimanouskaya terlihat di bandara internasional Haneda di Tokyo, Jepang 1 Agustus 2021. [REUTERS/Issei Kato]

    Atlet Belarusia Krystsina Tsimanouskaya terlihat di bandara internasional Haneda di Tokyo, Jepang 1 Agustus 2021. [REUTERS/Issei Kato]

    TEMPO.CO, Jakarta - Berita Top 3 Dunia sepanjang hari kemarin, Selasa 3 Agustus 2021 dimulai dari Polandia akhirnya memberi suaka untuk atlet Belarusia yang diusir paksa dari Olimpiade Tokyo. Kristina Timanovskaya, atlet Belarus mendapat suaka setelah takut pulang ke negaranya karena khawatir dipersekusi oleh pemerintah. 

    Berita kedua adalah Jepang yang mulai kewalahan terhadap lonjakan pasien Covid-19. Terakhir, pemerintah Singapura mengizinkan warganya mendapat sunntikan vaksin Sinovac. Berikut selengkapnya:  

    1. Atlet Belarus yang Diusir Paksa dari Olimpiade Tokyo Dapat Suaka dari Polandia

    Kabar gembira diterima atlet Belarusia Kristina Timanovskaya yang diusir paksa dari Olimpiade Tokyo. Dikutip dari kantor berita Reuters, Kedutaan Besar Polandia telah menyetujui permohonan suakanya sehingga ia tidak perlu kembali ke Belarus atas alasan keamanan.

    Deputi Menteri Luar Negeri Polandia, Marcin Przydacz, mengatakan Timanovskaya akan meninggalkan Tokyo ke Warsawa dalam beberapa hari ke depan. Adapun pihaknya memastikan Timanovskaya dalam kondisi aman dan akan mendapatkan segala bantuan yang ia perlukan untuk menetap di Polandia.

    Uni Eropa mengapresiasi langkah yang diambil oleh Polandia untuk menjamin keselamatan Timanovskaya. Mereka berkata, didepaknya Timanovskaya dari timnas lari dan adanya upaya paksa untuk memulangkannya Belarus adalah bukti betapa represifnya administrasi Presiden Alexander Lukashenko terhadap orang-orang yang menentangnya.

    "Kami mengekspresikan solidaritas terhadap Kristina Timanovskaya dan memuji negara anggota Uni Eropa yang memberinya dukungan," ujar juru bicara Uni Eropa, Nabilka Massrali, Senin, 2 Agustus 2021.

    Diberitakan sebelumnya, Kristina Timanovskaya hendak dipulangkan paksa karena menentang keputusan pemilihan cabor oleh timnas Belarus. Ia didaftarkan ke lari 4X400 Meter Relay tanpa sepengetahuannya. Padahal, dirinya sama sekali tak memiliki pengalaman untuk cabor tersebut. Apa yang Timanovskaya tahu, dirinya hanya terdaftar untuk lari 200 meter.

    Ketika mengetahui dirinya akan dipulangkan karena menentang keputusan timnas, Timanovskaya melawan. Ia ogah dipulangkan ke Belarus, takut dirinya akan dipersekusi oleh pemerintahan Presiden Alexander Lukashenko. Di Belarus, Lukashenko dikenal gemar menghukum siapapun yang menentangnya, tak terkecuali atlit. Banyak atlit sudah ia perkarakan.

    Perlawanan Timanovskaya membuahkan hasil. Komite Olimpiade Internasional mengamankannya, membantunya untuk mengurus suaka. Senin kemarin, dirinya berkunjung ke Kedutaan Besar Polandia untuk memohon suaka yang dalam waktu singkat diterima.

    Timanovskaya tidak akan tinggal sendiri di Polandia. Menurut laporan Reuters, suami dari Timanovskaya juga mendapat suaka. Adapun pemindahan suaminya akan diadvokasi oleh Organisasi Solidaritas Atlet Belarus.

    Baca selengkapnya di sini. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.