Korban Tewas Akibat Kebakaran Hutan di Turki Bertambah Jadi Delapan Orang

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api di dekat Marmaris, Turki, 1 Agustus 2021. [REUTERS/Umit Bektas]

    Seorang petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api di dekat Marmaris, Turki, 1 Agustus 2021. [REUTERS/Umit Bektas]

    TEMPO.CO, Jakarta - Korban tewas akibat kebakaran hutan di pantai selatan Turki naik menjadi delapan orang pada Ahad ketika petugas pemadam kebakaran berjuang untuk hari kelima menahan kobaran api yang masih berkobar di kota-kota resor pantai.

    Dua orang lagi meninggal pada hari Minggu karena kebakaran hutan di kota selatan Manavgat, kata Menteri Kesehatan Fahrettin Koca. Sementara 10 lainnya menerima perawatan di rumah sakit di daerah tersebut, Reuters melaporkan, dikutip 2 Agustus 2021.

    Sebagian besar dari 100 kobaran api yang meletus di Turki dalam lima hari terakhir telah berhasil dipadamkan, kata pihak berwenang. Namun, kebakaran masih berkobar di Manavgat dan di Marmaris dan kota pedalaman Milas, kata Menteri Kehutanan Bekir Pakdemirli, yang mendorong evakuasi beberapa daerah permukiman dan hotel.

    Di kota resor populer Bodrum, sekelompok turis dan staf hotel dievakuasi dengan perahu saat api menyebar dan gumpalan asap memenuhi langit. Pakdemirli mengatakan kobaran api di daerah itu telah dipadamkan pada Minggu pagi.

    Kebakaran telah merenggut nyawa lima orang di Manavgat dan satu orang di Marmaris dalam beberapa hari terakhir. Upaya sedang dilakukan untuk memadamkan enam kebakaran yang masih berkobar di Turki pada hari Minggu, menurut data Kementerian Kehutanan.

    Seorang petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api di dekat Marmaris, Turki, 1 Agustus 2021. [REUTERS/Umit Bektas]

    Sejak Rabu ribuan orang telah dievakuasi dari rumah mereka. Penduduk setempat serta tim pendukung dari Rusia, Ukraina, Iran dan Azerbaijan dikerahkan untuk membantu petugas pemadam kebakaran. Pemerintah Turki berjanji untuk membangun kembali rumah-rumah yang rusak dan mengganti kerugian di daerah-daerah yang terkena dampak kebakaran.

    Pakdemirli mengatakan setidaknya 13 pesawat, 45 helikopter, drone, dan 828 kendaraan pemadam kebakaran terlibat dalam upaya pemadaman kebakaran.

    Uni Eropa mengatakan telah membantu memobilisasi tiga pesawat pemadam kebakaran pada hari Minggu, satu dari Kroasia dan dua dari Spanyol, setelah Turki mengaktifkan skema tanggap bencana untuk meminta bantuan dari negara-negara Eropa lainnya. Turki bukan anggota UE.

    Janez Lenarcic, Komisaris Eropa untuk Manajemen Krisis, yang bertanggung jawab atas Perlindungan Sipil dan Bantuan Kemanusiaan Eropa dan Koordinator Tanggap Darurat Eropa, mengatakan dalam cuit Twitter bahwa UE menyampaikan solidaritas penuh dengan Turki atas kebakaran yang sedang berlangsung, Daily Sabah melaporkan.

    Di negara tetangga Yunani, petugas pemadam kebakaran berusaha menahan api yang membakar di barat negara itu yang menghancurkan rumah-rumah dan menyebabkan 15 warga di rumah sakit dengan masalah pernapasan pada hari Sabtu, kata pihak berwenang. Suhu tinggi di sebagian besar negara dalam beberapa hari terakhir dan diperkirakan akan mencapai 44 derajat Celcius pada hari Senin dan Selasa.

    Di pulau Sisilia Italia, petugas pemadam kebakaran mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka berjuang untuk kebakaran hutan hari kedua berturut-turut yang mencapai kota Catania, memaksa orang untuk meninggalkan rumah mereka dan bandara setempat untuk sementara ditutup.

    Baca juga: Kebakaran Hutan di Turki, Resor dan Hotel di Kawasan Wisata Ikut Jadi Korban

    REUTERS | DAILY SABAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.