Membaca Surga dan Neraka Dante Alighieri dari Luar Angkasa

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Patung penyair Italia Dante Alighieri terlihat di taman Villa Borghese, di Roma, Italia 1 Juni 2021. Gambar diambil 1 Juni 2021. [REUTERS/Yara Nardi]

    Patung penyair Italia Dante Alighieri terlihat di taman Villa Borghese, di Roma, Italia 1 Juni 2021. Gambar diambil 1 Juni 2021. [REUTERS/Yara Nardi]

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyair besar Italia, Dante Alighieri, akan pergi ke surga lagi ketika salinan puisinya mengangkasa.

    Dante, penyair besar dunia dan bapak bahasa modern Italia, membagi Divine Comedy-nya yang monumental menjadi tiga bagian: Neraka, Api Penyucian, dan Surga.

    Puisi Divina Commedia, dalam bahasa Italia, adalah sebuah alegori yang mewakili perjalanan jiwa menuju Tuhan dan sebagai salah satu karya sastra paling berpengaruh di dunia.

    Kini, salinan dari seluruh Divine Comedy, yang ditulis secara mikro pada lembaran titanium dan emas, akan dikirim ke luar angkasa dan ditinggalkan di sana untuk melayang di orbit di antara bintang-bintang yang ditulis Dante.

    Kata terakhir di masing-masing dari tiga bagian adalah "stelle" (bintang), termasuk baris terakhir yang terkenal yang mendefinisikan Tuhan sebagai "Cinta yang menggerakkan matahari dan bintang-bintang lainnya".

    "Kami tahu akan ada banyak edisi khusus Divine Comedy yang keluar untuk memperingati 700 tahun kematiannya tahun ini dan kami ingin melakukan sesuatu yang sama sekali berbeda," kata Giorgio Amaroli, kepala Scripta Maneant, penerbit seni kelas atas yang berbasis di Bologna, dikutip dari Reuters, 11 Juni 2021.

    Dante Alighieri, sering disebut sebagai "Penyair Tertinggi", tinggal di Republik Florence dan tulisan-tulisannya membantu menetapkan Tuscan sebagai bahasa Italia standar. Dia diasingkan karena alasan politik dan meninggal di Ravenna pada tahun 1321.

    Untuk proyek luar angkasa, dua lembar karyanya berukuran sekitar 29 cm kali 43 cm dan dilipat menjadi empat, dengan gaya akordeon, masing-masing akan bertuliskan seluruh puisi sekitar 14.200 baris yang berisi sekitar 32.000 kata.

    Lembaran-lembaran itu akan dikirim dalam misi Soyuz dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada musim gugur. Satu akan dirilis di luar angkasa. Yang lainnya akan ditandatangani oleh para astronot dan kembali ke bumi pada tahun 2022.

    Sebuah faksimili dari lembar kedua akan dijadikan bagian dari versi cetak tradisional format besar dari Divine Comedy dan dijual sebagai edisi terbatas 700 eksemplar, untuk beberapa tahun sejak Dante meninggal.

    "Orang-orang Soyuz memberi tahu kami bahwa versi kertas tidak akan bertahan lama di luar angkasa dan karenanya mereka menyarankan campuran titanium dan emas," kata Amaroli, menambahkan bahwa sebuah prototipe telah dikirim ke Kazakhstan untuk diperiksa.

    Amaroli mendapat inspirasi untuk proyek dari Canto 22 of Paradise, ketika Dante berada di antara luasnya langit dan planet-planet, melihat ke bawah ke bumi, dan terkejut dengan ukurannya yang kecil.

    Pengiriman puisi Dante Alighieri ke luar angkasa akan membebani perusahaan penerbitan lebih dari 150.000 euro (Rp 2,5 miliar) dan masing-masing buku akan menelan biaya sekitar 6.000 euro (Rp103,5 juta), kata Amaroli.

    Baca juga: Mengenang Rabindranath Tagore, Peraih Nobel Sastra Melalui Gitanjali dan Lainnya

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.