Puluhan Tenaga Medis di Malaysia Positif Covid-19 Meski Sudah Divaksin

Reporter:
Editor:

Ahmad Faiz Ibnu Sani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, - Direktur Jenderal Kesehatan Malaysia Noor Hisham Abdullah mengatakan 40 tenaga medis dinyatakan positif Covid-19 meski telah menerima dua dosis vaksin. Belum ada informasi tambahan tentang vaksin apa yang diterima para tenaga medis ini.

    Ia menjelaskan sembilan tenaga medis terinfeksi Covid-19 lebih dari dua pekan setelah mendapat vaksin dosis kedua. Sementara 31 pekerja lainnya terinfeksi kurang dari dua pekan setelah mendapat suntikan kedua.

    Selain itu, 142 petugas kesehatan terinfeksi virus corona setelah dosis pertama. Ada pula 244 pekerja yang tertular Covid-19 dan belum sempat divaksin

    “Jelas kami masih dapat terinfeksi setelah selesai vaksinasi. Tidak ada yang aman sampai semua orang aman," kata Hisham lewat akun Facebook-nya dikutip dari Channel News Asia, Ahad, 18 April 2021.

    Meski positif Covid-19, para tenaga medis ini tidak memiliki gejala yang parah. “Meski vaksin memberikan secercah harapan, jangan salah, kita baru bisa melonggarkan semuanya setelah masyarakat divaksinasi," ucap dia.

    Sebanyak 438.220 orang telah menerima kedua dosis suntikan vaksin mereka di fase pertama Program Imunisasi COVID-19 Nasional pada Jumat, kata Menteri Kesehatan Adham Baba.

    Selama periode yang sama, 687.176 orang menerima dosis pertama, sehingga jumlah total dosis COVID-19 yang diberikan di negara itu menjadi 1.125.396.

    Dia mengatakan lima negara bagian dengan jumlah penerima tertinggi yang menerima dosis pertama adalah Selangor (97.416), diikuti oleh Kuala Lumpur (78.086), Sarawak (67.624), Johor (63.295) dan Perak (56.295). 

    Lima negara bagian dengan jumlah penerima tertinggi yang telah menyelesaikan kedua dosis vaksin sejauh ini adalah Selangor (63.126), diikuti oleh Perak (48.795), Sabah (43.033), Kuala Lumpur (38.642) dan Sarawak (33.291). 

    Adham mengatakan hingga Jumat, total 8.902.528 orang, atau 36,4 persen dari populasi Malaysia telah mendaftar untuk program tersebut.

    Baca juga: Ulama Yusuf Qardhawi Positif COVID-19

    Sumber: CHANNEL NEWS ASIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H