Boeing Minta Urusan HAM dan Sengketa Dagang Tak Dicampur

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Boeing terlihat di gedung kantor pusat Boeing di Chicago, AS, 26 April 2006. [REUTERS]

    Logo Boeing terlihat di gedung kantor pusat Boeing di Chicago, AS, 26 April 2006. [REUTERS]

    TEMPO.CO, JakartaBoeing para Rabu, 31 Maret 2021, mendesak Amerika Serikat agar memisahkan antara urusan HAM dengan sengketa dagang antara Washington – Beijing. Sebab Airbus, salah satu pesaing Boeing, bisa mendapat untung jika Boeing terusir dari Cina.

    CEO Boeing Dave Calhoun mengatakan dalam forum bisnis online bahwa dia melihat sebuah sengketa besar soal subsidi pesawat terbang Eropa dengan WTO bisa diselesaikan dalam tempo 16 tahun. Namun hal ini bertolak belakang dengan Cina (sengketa dagang Amerika – Cina).

    Baca juga: Bersiap Mengudara, Batik Air Rute Palu-Jakarta Balik ke Apron Diperiksa 3 Jam 

    “Saya berfikir secara politis Cina lebih sulit untuk administrasi ini. Namun, kami punya urusan dagang dengan mitra terbesar kami di dunia, yakni Cina,” kata Calhoun.

    Ilustrasi pesawat komersil parkir di bandara. REUTERS/Ivan Alvarado

    Calhoun sangat berharap semua pihak yang terlibat dalam sengketa dagang mau memisahkan antara maslah hak kekayaan intelektual, HAM dan permasalahan lainnya dari urusan dagang. Calhoun sangat ingin mendorong terwujudnya sebuah lingkungan perdagangan bebas antar kedua negara.

    “Kita tidak akan bisa mengunci pasar. Sebab kompetitor nanti yang akan,” kata Calhoun.

    Produsen pesawat terbang Boeing dan Airbus sama-sama menjual sekitar satu-per-empat pesawatnya ke Cina. Jumlah penjualan itu melampaui penjualan ke pasar domestik Amerika Serikat.

      

    Boeing mulai waswas dengan pangsa pasarnya di Cina saat Washington dan Beijing perang dagang selama hampir 18 bulan saat Amerika Serikat dipimpin Presiden Donald Trump. Kondisi itu semakin membuat pembelian pesawat lesu, setelah dalam beberapa tahun terakhir memang sudah melambat.   

       

     Sumber: Reuters


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.