Dorong Wisata Domestik Australia, Qantas Airways Luncurkan Penerbangan Misteri

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Qantas Airlines. Appointmentgroup

    Qantas Airlines. Appointmentgroup

    TEMPO.CO, Jakarta - Maskapai penerbangan nasional Australia, Qantas Airways, meluncurkan paket wisata "Penerbangan Misteri" untuk mendorong perjalanan domestik ketika Australia masih memberlakukan pembatasan penerbangan internasional karena pandemi Covid-19.

    Penumpang tidak mengetahui kemana tujuan pesawat Qantas Airways yang akan terbang ke salah satu dari tiga destinasi.

    Dikutip dari CNN, 3 Maret 2021, perjalanan satu hari yang mulai dijual pada 4 Maret, terbang dari Brisbane, Sydney, dan Melbourne, masing-masing berangkat pada 27 Maret, 18 April, dan 1 Mei.

    Setiap penerbangan Boeing 737 akan dibatasi hingga 120 penumpang dan perjalanan ke tujuan dalam waktu sekitar dua jam.

    Para tamu menikmati sarapan di ruang tunggu Qantas pada pukul 7 pagi dan kembali di sore hari. Pelancong tidak akan tahu ke mana tujuan mereka sampai pesawat turun ke lokasi misteri, meskipun jalur penerbangan akan muncul di layar belakang kursi, memberi kesempatan kepada penumpang untuk menebak ke mana tujuan mereka.

    Penerbangan tersebut dilaporkan akan mencakup beberapa terbang rendah dari landmark utama yang dilewati pesawat.

    "Maskapai penerbangan nasional terakhir kali mengoperasikan penerbangan misterius pada 1990-an ketika para pelancong muncul di bandara dan disediakan kursi dalam penerbangan terjadwal ke salah satu tujuan maskapai, di mana mereka menghabiskan satu hari di waktu senggang sebelum terbang pulang," kata Qantas Airways, yang menghentikan penerbangan internasional hampir setahun yang lalu ketika pandemi Covid-19 merebak, dikutip dari 9News.

    "Qantas telah mengembangkan konsep dan akan menawarkan tiga pengalaman penerbangan misteri Boeing 737 khusus yang tidak hanya mencakup penerbangan, tetapi aktivitas sepanjang hari di tujuan misterius - jadi yang perlu dilakukan semua penumpang adalah memesan paket dan muncul di bandara," kata maskapai.

    Antrean penumpang yang berusaha berangkat dari Terminal Bandara Dalam Negeri Sydney di Sydney, Australia, Jumat, 18 Desember 2020. Kredit: ANTARA FOTO/REUTERS/AAP Image/Dean Lewins/rwa/cfo

    Tiket penerbangan mulai dari AUS$ 737 (Rp 8,2 juta) dan tujuan bukan ibu kota negara bagian, 9News melaporkan.

    Namun, Qantas menawarkan beberapa petunjuk di situs webnya. Misalnya, penerbangan dari Brisbane akan menawarkan liburan bagi mereka yang menyukai keramahtamahan pedesaan, makanan dan anggur, serta alam bebas. Penerbangan Sydney akan menuju ke daerah tropis, menjadikannya perjalanan yang ideal bagi mereka yang menikmati makan siang di pantai. Penerbangan Melbourne akan cocok untuk penggemar alam bebas, makanan dan anggur, dan pasar petani lokal.

    Calon penumpang akan diberi petunjuk lebih lanjut saat melakukan pemesanan untuk memastikan mereka mengemas barang mereka agar sesuai dengan tujuan misterius.

    Harga paket keseluruhan termasuk AU$ 737 (Rp 8,2 juta) untuk kursi kelas ekonomi dan AU$ 1.570 (Rp 17,5 juta) untuk bisnis, dikutip dari CNN.

    "Selain membantu membawa lebih banyak orang kembali bekerja, penerbangan misterius ini adalah cara lain untuk mendukung operator pariwisata di wilayah regional khususnya, yang telah terpukul sangat parah oleh beberapa gelombang pembatasan perjalanan," kata kepala layanan konsumen Qantas Group Stephanie Tully.

    Pada tahun 2020, Qantas Airways juga menawarkan penerbangan tanpa tujuan selama tujuh jam, yang terjual habis dalam 10 menit.

    Baca juga: Qantas Airways Rayakan Ulang Tahun di Tengah Pandemi

    Dilaporkan CNN, Australia telah kembali ke keadaan normal relatif sejak dimulainya pandemi, dengan melaporkan nol kasus baru yang ditularkan secara lokal pada hari Selasa dan sembilan kasus di antara para pelancong yang kembali di karantina hotel. Secara total, tercatat 28.986 kasus dan 909 kematian pada 3 Maret.

    Australia mengunci perbatasannya sejak awal, dengan warga Australia yang kembali dari luar negeri wajib karantina di sebuah hotel selama dua minggu.

    Australia juga telah memberlakukan larangan perjalanan ke luar negeri, dan mereka yang ingin meninggalkan negara itu perlu mendapatkan izin dari Departemen Dalam Negeri.

    Bulan lalu maskapai ini membukukan rekor kerugian setengah tahun pendapatan AU$ 1,08 miliar (Rp 12 triliun).

    Maskapai penerbangan nasional Australia itu mengatakan, hasil keuangan yang mengerikan dipicu oleh penangguhan perjalanan internasional dan penutupan perbatasan negara bagian Australia yang disebabkan oleh pandemi.

    Qantas Airways mengatakan pihaknya berencana untuk melanjutkan penerbangan internasional pada akhir Oktober 2021.

    CNN | 9NEWS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.