Mufti Agung Mesir Bolehkan Umat Islam Bekerja di Pembangunan Gereja

Reporter:
Editor:

Ahmad Faiz Ibnu Sani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pastor memimpin misa malam Natal di Gereja Katolik Roma Saint Joseph di Kairo, Mesir 24 Desember 2019. REUTERS/Amr Abdallah Dalsh

    Seorang pastor memimpin misa malam Natal di Gereja Katolik Roma Saint Joseph di Kairo, Mesir 24 Desember 2019. REUTERS/Amr Abdallah Dalsh

    TEMPO.CO, - Mufti Agung Mesir, Shawki Allam, mengeluarkan fatwa bahwa umat Islam boleh bekerja di proyek pembangunan gereja dengan imbalan gaji.

    Fatwa ini langsung disambut oleh Wakil Sekretaris Parlemen Mesir Mohamed Abul Enein yang menyerukan agar umat Islam mengambil bagian dalam pembangunan gereja dan umat Kristen di masjid. Hal ini untuk memperkuat toleransi antarumat beragama, seperti diberitakan Al-Monitor, Sabtu, 13 Februari 2021.

    Sebagian besar aktivis menyambut baik fatwa Shawki Allam.

    Namun tak sedikit publik Mesir yang menolak dengan fatwa itu. Mereka beralasan terlibat di pembangunan gereja sama dengan tolong-menolong di dalam perbuatan dosa karena memfasilitasi orang lain menyembah tuhan selain Allah.

    Mantan anggota parlemen Amr Hamroush mengatakan kepada Al-Monitor bahwa netizen media sosial bukanlah ulama, dan beberapa dari mereka memiliki pandangan negatif pada fatwa-fatwa yang dikeluarkan Allam terutama berkaitan dengan ekstremisme. 

    Lembaga fatwa Mesir, Dar al-Ifta, memperbolehkan umat Islam untuk bekerja di pembangunan gereja berdasarkan fatwa Imam Abu Hanifa yang menyatakan bahwa bekerja itu sendiri diperbolehkan dan merupakan kewajiban, kecuali jika melibatkan penghinaan terhadap Muslim atau mengharuskan dia untuk mengerjakan sesuatu yang bertentangan dengan teologi Islam.

    Ahmad Shahin, seorang peneliti hukum Islam di Universitas Al-Azhar, mengatakan Imam Malik ibn Anas tidak mengeluarkan fatwa terkait hal ini. Sedangkan Imam Abu Hanifah mengizinkannya, meskipun beberapa pengikutnya tidak sependapat dengannya. 

    Bekerja di gereja juga diizinkan oleh beberapa Hanbali (pengikut Ahmad ibn Hanbal), seperti Ibn Hajar al-Asqalani, dalam penjelasannya tentang Sahih al-Bukhari, dan beberapa pengikut Syafi'i, seperti Badar. al-Din al-Zarkashi, tambahnya.

    Baca juga: Umat Protestan Minta Maaf Karena Gereja Jadi Klaster Covid-19 di Korea Selatan

    Sumber:

    AL-MONITOR


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.