Demonstrasi Besar di Belarus Berlanjut Desak Presiden Lukashenko Mundur

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Puluhan ribu orang turun ke jalan di Ibu Kota Minsk, Belarus, memprotes penangkapan oleh rezim Presiden Alexander Lukashenko. Reuters

    Puluhan ribu orang turun ke jalan di Ibu Kota Minsk, Belarus, memprotes penangkapan oleh rezim Presiden Alexander Lukashenko. Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Ribuan orang di Belarus tumpah ruah ke jalan menggelar unjuk rasa menentang pemerintahan Presiden Alexander Lukashenko, kemarin. Demonstrasi besar ini diramaikan buruh pabrik yang mogok kerja, pelajar, hingga pensiunan.

    Mereka mendesak Lukashenko mundur karena dianggap curang dalam pemilihan umum Agustus lalu.

    Lukashenko bergeming dan mengabaikan ultimatum untuk mundur tengah malam kemarin yang disampaikan oleh pendemo. Dia justru mencibir tokoh oposisi yang menyerukan aksi mogok nasional ini. "Siapa yang akan memberi makan anak-anak?" kata dia dikutip Reuters, Selasa, 27 Oktober 2020.

    Media Belarus melaporkan beberapa kelompok buruh di banyak perusahaan besar milik negara atau BUMN melakukan mogok kerja. Namun, juru bicara perdana menteri mengatakan semua perusahaan industri besar masih bekerja normal

    Banyak toko, kafe, dan restoran dilaporkan tutup di pusat kota Minsk. Ratusan mahasiswa turun ke jalan di ibu kota, bertepuk tangan dan bernyanyi saat mobil yang lewat membunyikan klakson dukungan.

    Polisi menangkap dan menahan sedikitnya 235 orang buntut dari demonstrasi ini. Komite Keamanan Belarus memperingatkan pengunjuk rasa bahwa tindakan ekstremis dapat dianggap sebagai terorisme. 

    Politikus oposisi yang diasingkan, Svetlana Tikhanouskaya, sebelumnya menyerukan warga Belarus untuk memblokir jalan, menutup tempat kerja, berhenti menggunakan toko dan layanan pemerintah, dan menarik semua uang dari rekening bank mereka.

    Presiden Belarusia Alexander Lukashenko sempat mengumumkan dirinya terinfeksi virus corona pada Juli 2020. Sebelum terinfeksi, Alexander pernah pernah membagikan tips untuk kebal corona yang berbeda dengan saran ahli kesehatan, di antaranya meminum 50 ml vodka, mengunjungi sauna, dan tetap bekerja di lapangan. BelTA / Handout via REUTERS

    “Protes hanya akan selesai setelah tujuan kami tercapai. Kami berdiri bersama, kami banyak dan kami siap untuk pergi hingga kemenangan,” kata Svetlana Tikhanouskaya dalam sebuah pernyataan.

    AHMAD FAIZ | REUTERS

    Sumber

    https://www.reuters.com/article/us-belarus-election/workers-and-students-pose-strike-challenge-to-belarusian-leader-idUSKBN27A116


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berenang Saat Covid-19

    Ingin berenang saat pandemi Covid-19? Jangan takut! Berikut tipsnya.