700 Mahasiswa Universitas Korea Selatan Nyontek Saat Ujian Online

Reporter:
Editor:

Istman Musaharun Pramadiba

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi internet. (abc.net.au)

    Ilustrasi internet. (abc.net.au)

    TEMPO.CO, Jakarta - Universitas-universitas Korea Selatan kelimpungan dengan banyaknya mahasiswa yang menyontek atau curang saat ujian online. Oleh karenanya, mereka mulai menimbang menggelar ujian di kampus lagi.

    "Setelah melihat banyaknya kecurangan kala ujian online, tidak ada cara lain untuk mencegahnya selain menggelar ujian semester dua di kampus. Kami belum memutuskan," ujar seorang pejabat salah satu universitas yang enggan disebutkan namanya, dikutip dari Korea Times, Senin, 20 Juli 2020.

    Beberapa universitas Korea Selatan yang melaporkan masalah kecurangan adalah Seoul National University, Hankuk Universitu, Yonsei University, dan Korea University. Mahasiswa-mahasiswanya saling menyontek dengan membuat grup chat atau Kakao Talk untuk berbagi jawaban ujian.

    Salah satu temuan terbesar terjadi di Hankuk University of Foreign Studies. Di sana, 700 mahasiswa tertangkap menggunakan group chat untuk menyontek pada ujian mid-semester. Imbasnya, mereka akan dihukum atas aksi berbagai jawaban itu. 

    Hingga berita ini ditulis, kampus-kampus di Korea Selatan belum menentukan mekanisme dan protokol kesehatan untuk ujian di kampus. Di sisi lain, mahasiswa-mahasiswa di kampus tersebut ada yang mendukung ujian di kampus, ada juga yang memprotes.

    Mereka yang memprotes menekankan masalah keamanan selama pandemi Corona. Sementara itu, mereka yang mendukung memakai argumen keadilan dan kejujuran selama tes.

    ISTMAN MP | KOREATIMES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.