Pengunjuk Rasa Robohkan Patung Simbol Kolonialisme Inggris

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengunjuk rasa anti rasisme merobohkan dan membuang ke laut patung lambang kolonialisme Inggris Edward Colston di Bristol, Inggris pada hari Minggu, 7 Juni 2020  [CNN]

    Pengunjuk rasa anti rasisme merobohkan dan membuang ke laut patung lambang kolonialisme Inggris Edward Colston di Bristol, Inggris pada hari Minggu, 7 Juni 2020 [CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengunjuk rasa di Bristol, Inggris yang mengecam rasisme atas kematian George Floyd merobohkan patung simbol kolonialisme Inggris abad 17 kemarin. 

    Monumen patung Edward Colston yang didirikan tahun 1895 dirobohkan menggunakan tali dan kemudian dibuang ke laut di pelabuhan kota itu kemarin, 7 Juni 2020, sebagaimana dilaporkan CNN.

    Para pengunjuk rasa Black Lives Matter bertepuk tangan menyaksikan perobohan patung itu.

    Patung Edward Colston yang dibangun tahun 1859 sebagai lambang kolonialisme Inggris dirobohkan oleh pengunjuk rasa anti rasism di Bristol, Inggris hari Minggu, 7 Juni 2020.

    Di London, ribuan pengunjuk rasa menggelar protes di depan Kedutaan AS kemarin. Mereka mengabaikan pernyataan Perdana Menteri Boris Johnson bahwa unjuk rasa berisiko meningkatkan penyebaran virus corona, COVID-19.

    Mereka meneriakkan Tidak ada Keadilan, Tidak Ada Perdamaian di depan Kedubes AS.

    "Bersama-sama, kita akan membiarkan suara kita didengar. Cukup adalah cukup. Orang Hitam tidak dapat terus menderita," teriak seorang pengunjuk rasa.

    Pengunjuk rasa juga mengkritik Presiden Donald Trump atas kematian George Floyd dengan meneriakkan: "Kehidupan orang Hitam mengalahkan ego anda, Presiden."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.