Ingatkan Risiko Corona, Kapten Kapal Induk AS Dipecat dan Positif

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapten Brett Crozier, komandan kapal induk Angkatan Laut AS, USS Theodore Roosevelt, berbicara kepada para kru di San Diego, California, AS, 17 Januari 2020. Foto diambil 17 Januari 2020. Ia menulis surat meminta pimpinan Angkatan Laut bertindak untuk mengendalikan wabah COvid-19 di atas kapal yang bocor ke publik. Alexander Williams via REUTERS.

    Kapten Brett Crozier, komandan kapal induk Angkatan Laut AS, USS Theodore Roosevelt, berbicara kepada para kru di San Diego, California, AS, 17 Januari 2020. Foto diambil 17 Januari 2020. Ia menulis surat meminta pimpinan Angkatan Laut bertindak untuk mengendalikan wabah COvid-19 di atas kapal yang bocor ke publik. Alexander Williams via REUTERS.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapten kapal induk AS USS Theodore Roosevelt, Brett Crozier, dilaporkan terinfeksi virus Corona setelah dia dipecat karena memperingatkan atasan bahaya Corona yang mengancam awaknya.

    Pada hari Minggu, teman-teman Crozier mengatakan dia terkena virus Corona, menurut laporan New York Times, 5 April 2020.

    Militer telah lama berpegang pada rantai komando yang kaku dan tidak menoleransi perbedaan pendapat yang diungkapkan di luar saluran resmi.
    Kapten Brett E. Crozier, kapten kapal induk, sadar bahwa ia melanggar prosedur tersebut ketika ia meminta bantuan bagi hampir 5.000 anggota awak yang terperangkap di kapal perang Amerika di tengah pandemi. Saat informasi ini tersebut bocor, diketahui ada 93 pelaut yang positif virus Corona.

    Pejabat Pentagon mengatakan bahwa meskipun Presiden Trump tidak pernah memerintahkan Kapten Crozier diberhentikan, ia tidak senang dengan tindakan kapten dan membiarkan Angkatan Laut memecatnya.

    Meski begitu, petinggi Angkatan Laut berselisih tentang apa yang harus dilakukan.

    Kapal induk USS Theodore Roosevelt (CVN-71) terlihat saat memasuki pelabuhan di Da Nang, Vietnam, 5 Maret 2020. Kapal yang dinamai untuk menghormati Presiden ke-26 AS itu merupakan kapal induk bertenaga nuklir kelas Nimitz keempat di Angkatan Laut Amerika Serikat. REUTERS/Kham

    Laksamana Michael M. Gilday, kepala operasi angkatan laut, secara pribadi menentang pemecatan Crozier dan berpendapat bahwa, sesuai prosedur Angkatan Laut umumnya, penyelidikan atas kesalahan yang terjadi pada USS Theodore Roosevelt harus diselidiki. Tetapi penjabat sekretaris Angkatan Laut, Thomas B. Modly, menolak imbauan laksamana tinggi Angkatan Laut, mengatakan Kapten Crozier telah melanggar kode etik.

    Menteri Pertahanan Mark T. Esper mengatakan pada hari Minggu bahwa ia mendukung keputusan Modly. Washington Post pertama kali melaporkan perbedaan pendapat di antara para pejabat Angkatan Laut terkait pemecatan Crozier.

    Pejabat Angkatan Laut mengakui pada hari Minggu bahwa ketegangan antara Kapten Crozier dan atasannya, Laksamana Muda Stuart P. Baker, komandan satuan tugas multikapal termasuk USS Theodore Roosevelt, kemungkinan besar mempersulit respons Angkatan Laut terhadap wabah virus dan mendorong kapten untuk mengirim surat empat halaman memohon bantuan. Para pejabat mengatakan surat itu, dikirim sebagai email yang tidak rahasia, hanya untuk personel Angkatan Laut lainnya, tetapi bocor ke media pekan lalu.

    USS Theodore Roosevelt (CVN-71) terlihat saat memasuki pelabuhan di Da Nang, Vietnam, 5 Maret 2020. Kapal induk itu berada di Pasifik ketika Angkatan Laut melaporkan kasus virus Corona pertamanya seminggu yang lalu dan sejak itu ditarik ke pelabuhan di Guam, wilayah pulau AS di Pasifik barat. REUTERS/Kham

    Angkatan Laut mengisyaratkan pada hari Minggu bahwa temuan penyelidikan tentang apa yang terjadi di USS Theodore Roosevelt dan rantai komando di Pasifik, termasuk kondisi komando, akan diserahkan kepada Admiral Gilday pada hari Senin.

    Pada hari Minggu, Kapten Crozier berada di karantina di Guam, wilayah Amerika di Pasifik, menderita batuk kering yang serak, kata orang-orang yang mengenalnya. Setidaknya 400 pelaut dari USS Theodore Roosevelt yang telah dites negatif untuk virus akan dikirim dari kapal ke hotel, bergabung dengan 625 pelaut lain yang sudah dites negatif.

    Tidak diketahui kapan diagnosa Kapten Crozier dibuat, atau apakah Angkatan Laut mengetahui tentang infeksi ketika dia dikeluarkan dari komando, jika hasil medis datang sebelum hukumannya.

    Teman-teman dan kolega mengatakan Kapten Crozier, 50 tahun, tidak ambil pusing dengan keputusan yang kemungkinan besar mengakhiri karier yang melambungkannya dari Akademi Angkatan Laut Amerika Serikat ke pekerjaan bergengsi sebagai kapten salah satu dari 11 kapal induk Angkatan Laut AS.

    Kapten Crozier, penduduk asli Santa Rosa, California, memulai karirnya dengan menerbangkan helikopter. Dia kemudian diterima untuk transfer yang sangat langka untuk menerbangkan pesawat jet sayap tetap, akhirnya naik pangkat untuk memimpin skuadron tempur Hornet F / A-18. Dari sana, ia mulai memanjat karir sepanjang hampir satu dekade untuk memimpin kapal induk.

    Kapten Brett Crozier.[REUTERS]

    Kapal induk USS Theodore Roosevelt berlayar di Pasifik barat, siap untuk menanggapi setiap keadaan darurat yang melibatkan Korea Utara, Angkatan Laut Cina di Laut Cina Selatan atau krisis lain yang muncul. Pada 24 Maret, dua minggu setelah menarik diri dari panggilan pelabuhan di Da Nang, Vietnam, dua pelaut di atas kapal USS Theodore Roosevelt dinyatakan positif terkena virus Corona dan diterbangkan ke Guam untuk dirawat. Dua hari kemudian, karena khawatir akan terserang virus yang menyebar cepat di atas kapal induk, dengan tempat tinggalnya yang sempit untuk hampir 5.000 pelaut, kapal itu melaju ke pemberhentian yang sebelumnya dijadwalkan di Guam, yang memiliki pangkalan utama dan rumah sakit Angkatan Laut.

    Kapten Crozier meminta bantuan atasannya dan para pejabat Angkatan Laut mulai merespons, tetapi itu tampaknya tidak cukup.

    Puncaknya adalah surat empat halaman tertanggal 30 Maret, pertama kali dilaporkan oleh The San Francisco Chronicle pada hari Selasa, di mana Kapten Crozier menguraikan situasi mengerikan yang sedang berlangsung di atas kapal perang. Dia menggambarkan apa yang dia katakan adalah kegagalan Angkatan Laut untuk memberinya sumber daya yang tepat untuk memerangi virus dengan memindahkan pelaut dari kapal.

    "Kami tidak berperang," tulis Kapten Crozier. "Pelaut tidak perlu mati. Jika kita tidak bertindak sekarang, kita gagal untuk merawat dengan baik aset kita yang paling tepercaya - pelaut kita."

    Pada hari Minggu, kata teman-teman, Kapten Crozier duduk sendirian di Pangkalan Angkatan Laut Guam, berjuang melawan infeksi virus Corona, di bawah bayang-bayang karier militer hampir 30 tahun akan pupus.

    Evakuasi yang diminta Kapten Crozier untuk krunya kini mulai dilakukan. Ratusan pelaut USS Theodore Roosevelt yang dites negatif virus Corona telah dievakuasi dari kapal, yang didesinfeksi dengan awak inti di atas kapal untuk mengoperasikan reaktor nuklir dan fungsi penting lainnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.