Korea Utara Bangun Rumah Sakit Meski Tidak Laporkan Kasus Corona

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pada 18 Maret, media pemerintah Korea Utara mengungkapkan berita tentang proyek rumah sakit baru di pusat Pyongyang.[Rodong Sinmun/NK News]

    Pada 18 Maret, media pemerintah Korea Utara mengungkapkan berita tentang proyek rumah sakit baru di pusat Pyongyang.[Rodong Sinmun/NK News]

    TEMPO.CO, Jakarta - Korea Utara membangun rumah sakit di Pyongyang dengan tergesa-gesa meski tidak secara resmi melaporkan kasus virus Corona.

    Konstruksi rumah sakit sudah mencapai tahap 60 persen sejak groundbreaking 10 hari lalu, menurut media negara, dikutip dari Yonhap, 2 April 2020.

    Korea Utara mengatakan tidak memiliki infeksi virus Corona, tetapi spekulasi tetap ada bahwa Korea Utara mungkin menyembunyikan wabah. Korut telah menutup perbatasannya dan kriteria karantina yang diperketat.

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah menunjukkan minat pada proyek Rumah Sakit Umum Pyongyang, menghadiri upacara peletakan batu pertama pada 17 Maret dan memerintahkan agar pembangunannya selesai pada 10 Oktober, peringatan ke-75 pendiri Partai Pekerja yang berkuasa.

    "Dengan kompetisi yang kuat sedang berlangsung di antara para pembangun yang bergabung dalam konstruksi, lebih dari 63 persen pekerjaan penggalian dasar telah selesai dan penempatan beton secara aktif terjadi," kata Rodong Sinmun, surat kabar resmi partai yang berkuasa.

    Rodong Sinmun mengatakan bahwa kondisi kerja yang "tidak menguntungkan" bermunculan di lokasi konstruksi, tetapi alat berat dan banyak tentara telah dimobilisasi untuk memungkinkan pekerjaan dilanjutkan.

    Surat kabar ini juga melaporkan aliran sumbangan dari orang-orang di seluruh negeri yang ingin mendukung pembangunan, dengan foto halaman depan yang menunjukkan material dikirim ke pekerja konstruksi.

    Sejak upacara peletakan batu pertama bulan lalu, Korea Utara telah berjanji untuk memenuhi target pembangunan, dengan pejabat senior mengunjungi lokasi konstruksi untuk mendorong pekerja.

    Presiden Korea Utara Kim Jong Un menghadiri upacara peletakan batu pertama untuk Rumah Sakit Umum Pyongyang yang baru, pada kesempatan ulang tahun pendirian Partai Pekerja Korea ke-75, di Pyongyang, Korea Utara, 17 Maret 2020. KCNA/via REUTERS

    Korea Utara telah mengambil beberapa tindakan paling drastis terhadap virus dan melakukannya lebih cepat daripada kebanyakan negara lain. Korut menutup perbatasannya pada akhir Januari, menutup bisnis dengan negara tetangga Cina, yang menyumbang sembilan per sepuluh dari perdagangan eksternal. Korut juga mengkarantina semua diplomat di Pyongyang selama satu bulan.

    Tetapi beberapa dekade isolasi dan sanksi internasional telah merusak sistem kesehatan publik Korea Utara, meningkatkan kekhawatiran bahwa kekurangan pasokan medis untuk melawan wabah, yang banyak ketakutan telah terjadi.

    "Anda dapat melihat dengan segera apa yang akan terjadi jika Anda mendapatkan lonjakan pasien COVID-19 yang masuk," kata Dr. Kee B. Park, seorang dosen di Harvard Medical School yang telah bekerja bersama dokter Korea Utara untuk membantu meningkatkan sistem kesehatan negara, dikutip dari New York Times. "Ini akan membanjiri sistem dengan sangat cepat."

    Banyak pengamat Korea Utara meragukan klaimnya yang tidak memiliki kasus virus Corona. Tetapi kurangnya peralatan pengujian virus Corona mungkin berarti secara harfiah belum mendeteksi satu kasus pun virus Corona, kata Dr. Park.

    "Itu karena mereka memiliki kasus tetapi mereka tidak tahu cara mendeteksinya," katanya. "Jadi mereka bisa mengatakan, 'Kami belum mengkonfirmasinya.'"

    Beberapa menuduh Korea Utara menyembunyikan wabah untuk menjaga ketertiban.

    "Itu kebohongan terang-terangan ketika mereka mengatakan mereka tidak memiliki kasus," kata Seo Jae-pyoung, sekretaris jenderal Association of North Korean Defectors yang berbasis di Seoul, yang mengatakan dia mendengar dari kontak Korutnya bahwa satu keluarga yang terdiri dari tiga dan satu pasangan lansia meninggal karena virus di kota pantai timur Chongjin pada pertengahan Maret.

    Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, jelas menyadari ancaman virus terhadap sistem kesehatan negaranya yang sudah tua. Sekitar ketika Washington mengumumkan pada 13 Februari bahwa AS akan memungkinkan pengiriman kemanusiaan yang berkaitan dengan virus Corona, Korea Utara membuat permintaan langka untuk bantuan darurat dari kelompok-kelompok bantuan, termasuk peralatan diagnostik, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut, menurut laporan New York Times.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.