Virus Corona Memburuk, Inggris Mau Lockdown Parsial Kota London

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Matahari terbit di atas Gedung Parlemen di London, Inggris 9 Juni 2017. [REUTERS / Hannah McKay]

    Matahari terbit di atas Gedung Parlemen di London, Inggris 9 Juni 2017. [REUTERS / Hannah McKay]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Inggris tengah mempertimbangkan lockdown sebagian di London untuk menghambat penyebaran virus Corona di ibu kota.

    Pertimbangan ini dilakukan karena khawatir penduduk tidak akan mematuhi imbauan tinggal di rumah, menurut beberpa sumber, dikutip dari CNN, 19 Maret 2020.

    Diskusi telah diadakan di Downing Street tentang membatasi perjalanan masuk dan keluar kota, termasuk mematikan bagian dari jaringan transportasi umum ibu kota, dan tentang bagaimana langkah-langkah itu akan ditegakkan, kata sumber tersebut.

    Para ilmuwan percaya bahwa penyebaran virus lebih maju di London daripada di seluruh Inggris, dan ada kekhawatiran bahwa tidak cukup penduduk di sini mengindahkan saran untuk bekerja dari rumah dan berhenti pergi ke bar, restoran dan tempat umum lainnya.

    "Kita hidup di tanah kebebasan, seperti yang Anda tahu, dan itu adalah salah satu fitur hebat dalam hidup kita, kita tidak cenderung memaksakan pembatasan semacam itu terhadap orang-orang di negara ini. Tetapi saya harus memberi tahu Anda bahwa kami tidak akan mengesampingkan apa pun dan kami tentu ingin mempertimbangkan untuk mengedepankan langkah-langkah lebih lanjut dan lebih cepat di mana hal itu diperlukan," kata Boris Johnson ketika ditanya apakah London akan melihat melakukan lockdown.

    Orang-orang mengantre di luar supermarket sebelum dibuka, ketika jumlah kasus virus Ckorona tumbuh di seluruh dunia, di London, Inggris, 15 Maret 2020. [REUTERS / Henry Nicholls]

    Pertanyaan-pertanyaan tentang langkah-langkah ketat untuk London mulai berputar-putar setelah Menteri Pertama Skotlandia, Nicola Sturgeon, mengangkat masalah ini dalam konferensi pers hari Rabu. Sebagai pemimpin politik di Skotlandia, Sturgeon adalah pihak dalam diskusi tentang perencanaan virus Corona di Inggris.

    Sumber Downing Street menolak mengomentari secara spesifik atau waktu tentang pembatasan lebih lanjut di ibu kota, menekankan bahwa pemerintah akan melakukan semua yang diperlukan untuk melindungi kesehatan masyarakat.

    Tetapi jika langkah-langkah drastis seperti itu diperkenalkan, warga London akan diberi banyak pemberitahuan untuk membuat pengaturan pribadi sebelum diterapkan, kata dua sumber pemerintah. Mereka akan mencontoh lockdown beberapa negara Eropa, salah satunya di Prancis, di mana penduduk menghadapi denda jika mereka tidak dapat membenarkan keputusan untuk berada di luar.

    Sebuah sumber yang dekat dengan kantor wali kota London Sadiq Khan mengatakan bahwa para pejabat di Balai Kota London belum mengetahui rencana tersebut dan belum menjadi bagian dari sikap pemerintah. Berbagai sumber yang dekat dengan Perdana Menteri mengatakan mereka tidak yakin keputusan tentang London akan diumumkan dalam waktu dekat. Tetapi pejabat Inggris telah berulang kali memperingatkan bahwa situasinya bergerak cepat.

    Awal pekan ini, Johnson memperingatkan bahwa penyebaran virus di London adalah di depan Inggris dan bahwa warga London harus secara serius menanggapi imbauan bekerja dari rumah dan menghindari ruang publik seperti pub dan restoran.

    Inggris telah memerintahkan semua sekolah ditutup karena krisis virus Corona memburuk pada Rabu, diiringi dengan panic buying dan jatuhnya poundsterling ke titik terendah dalam tiga puluh tahun terakhir.

    Pemerintah Inggris mengumumkan sebagian besar sekolah akan tutup setelah pelajaran berakhir pada hari Jumat, meskipun beberapa sekolah akan diminta untuk tetap buka untuk menyediakan penitipan anak bagi pekerja penting seperti staf Layanan Kesehatan Nasional (NHS), menurut laporan Reuters.

    Penutupan sekolah terjadi setelah 32 kematian terkait virus Corona di Inggris, menjadikan jumlah total di Inggris menjadi 104.

    Sebelumnya 600.000 lebih orang telah menandatangani petisi parlemen yang menyerukan agar sekolah dan perguruan tinggi ditutup karena pandemi virus Corona.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.