Polusi di Cina Menurun Drastis Selama Wabah Virus Corona

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana jalan kosong di pusat pemerintahan Kota Wuhan semenjak mewabahnya virus corona di Cina, 26 Januari 2020. cnsphoto via REUTERS/File Photo

    Suasana jalan kosong di pusat pemerintahan Kota Wuhan semenjak mewabahnya virus corona di Cina, 26 Januari 2020. cnsphoto via REUTERS/File Photo

    TEMPO.CO, Jakarta - Gambar satelit yang dirilis NASA dan badan antariksa Eropa, European Space Agency, mengungkap polusi di Cina telah menurun drastis sejak wabah virus Corona atau COVID-19 pecah.

    Produksi di banyak pabrik telah dihentikan dan transportasi telah dibatasi untuk mencegah penyebaran virus. Di Cina daratan, puluhan ribu kasus telah dikonfirmasi dengan lebih dari 2.700 orang tewas.

    Dikutip dari CNN, 3 Maret 2020, dari 1 hingga 20 Januari gambar menunjukkan tingkat nitrogen dioksida (NO2) yang lebih tinggi di atas Cina, tetapi dari 10 hingga 25 Februari, jejak gas hampir tidak terlihat. Nitrogen dioksida adalah gas kuning-coklat yang dipancarkan oleh kendaraan bermotor, pembangkit listrik, dan fasilitas industri. Gas dapat menyebabkan masalah pernapasan seperti batuk, asma, dan kesulitan bernapas.

    Perbandingan gambar satelit untuk polusi di Cina dari periode 1 Januari - 25 Februari 2020.[earthobservatory.nasa.gov]

    Ilmuwan NASA mengatakan penurunan itu awalnya paling terlihat di Wuhan, tempat wabah dimulai.

    "Ini adalah pertama kalinya saya melihat penurunan dramatis di area seluas itu untuk acara tertentu," kata Fei Liu, seorang peneliti kualitas udara di Goddard Space Flight Center NASA.

    Polusi memang cenderung turun sekitar Tahun Baru Imlek karena banyak bisnis tutup selama perayaan, namun, para peneliti percaya penurunan ini lebih dari sekedar liburan atau efek yang berhubungan dengan cuaca.

    "Tahun ini, tingkat pengurangan lebih signifikan daripada tahun-tahun sebelumnya dan itu telah berlangsung lebih lama," kata Liu.

    Dalam situs resmi NASA, Liu ingat melihat penurunan NO2 di beberapa negara selama resesi ekonomi yang dimulai pada 2008, tetapi penurunannya bertahap. Para ilmuwan juga mengamati pengurangan yang signifikan di sekitar Beijing selama Olimpiade 2008, tetapi efeknya sebagian besar terlokalisir di sekitar kota itu, dan tingkat polusi meningkat lagi setelah Olimpiade berakhir.

    Penurunan nitrogen dioksida pada 2020 juga bertepatan dengan perayaan Tahun Baru Imlek di Cina dan sebagian besar Asia. Secara umum, bisnis dan pabrik tutup dari minggu terakhir Januari hingga awal Februari untuk merayakan festival. Pengamatan masa lalu telah menunjukkan bahwa polusi udara biasanya berkurang selama periode ini dan kemudian meningkat setelah perayaan selesai.

    "Selalu ada pelambatan umum di sekitar tahun ini," kata Barry Lefer, seorang ilmuwan kualitas udara di NASA. "Data OMI jangka panjang kami memungkinkan kami untuk melihat apakah jumlah ini abnormal dan mengapa." Diluncurkan pada tahun 2004, OMI telah mengumpulkan data global tentang NO2 dan berbagai polutan udara selama lebih dari 15 tahun.

    Polutan NO2 di Wuhan tidak meningkat meski liburan Imlek 2020 telah selesai.[earthobservatory.nasa.gov/]

    Virus Corona baru pertama kali muncul di Wuhan pada bulan Desember. Pada Januari, para pejabat telah mengkarantina kota itu dengan menghentikan perjalanan pesawat, kereta api, kereta bawah tanah, dan sebagian besar kendaraan pribadi. Ketika virus Corona menyebar ke luar Wuhan, begitu pula karantina yang mematikan bisnis, menghentikan perjalanan, dan mengurangi emisi, menurut The Verge.

    Peta negara sebelum karantina (dari 1 Januari hingga 20 Januari) ditutupi dengan bintik-bintik oranye dan merah, sementara bercak-bercak itu jelas tidak ada di peta lain yang menggambarkan Cina setelah karantina diberlakukan (mulai 10 hingga 25 Februari).

    Udara yang lebih bersih diharapkan akan memberikan sedikit kelegaan karena Cina mengatasi virus Corona yang mempengaruhi paru-paru. Dengan sendirinya, nitrogen dioksida dapat mempengaruhi saluran udara dan mempersulit orang untuk bernapas. Polusi NO2 juga bereaksi dengan bahan kimia lain untuk menciptakan jelaga, kabut asap, dan hujan asam.

    "Tahun ini, tingkat pengurangan lebih signifikan daripada tahun-tahun sebelumnya dan itu berlangsung lebih lama. Saya tidak terkejut dengan ini karena banyak kota di seluruh negeri telah mengambil tindakan untuk meminimalkan penyebaran virus Corona," kata Liu dan rekannya yang belum melihat peningkatan kembali tingkat polusi NO2 setelah liburan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.