Kasus virus Corona di Jepang Bisa Beri Petunjuk Penyebaran Virus

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah penumpang negtif virus corona menggunakan masker saat meninggalkan kapal pesiar Diamond Princess di Daikoku Pier Cruise Terminal di Yokohama, Jepang, 21 Februari 2020. REUTERS/Athit Perawongmetha

    Sejumlah penumpang negtif virus corona menggunakan masker saat meninggalkan kapal pesiar Diamond Princess di Daikoku Pier Cruise Terminal di Yokohama, Jepang, 21 Februari 2020. REUTERS/Athit Perawongmetha

    TEMPO.CO, Jakarta - Pejabat kesehatan masyarakat sedang mempelajari kelompok kasus virus Corona yang telah muncul di Jepang, dan mencari petunjuk tentang seberapa jauh virus berkembang di luar Cina.

    Masalah ini semakin mendesak ketika ratusan penumpang turun dari Diamond Princess, kapal pesiar di Yokohama tempat 621 orang dinyatakan positif terkena virus itu. Jepang menyatakan karantina dua minggu berakhir, meskipun ada peningkatan dalam kasus di antara penumpang yang masih berada di atas kapal.

    Pejabat yang khawatir bergegas untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana virus ditularkan, termasuk berapa banyak dari mereka yang terinfeksi mengalami gejala ringan atau tidak sama sekali, dan sejauh mana itu dapat disebarkan oleh orang yang tidak mengalami gejala.

    Menurut New York Times, 20 Februari 2020, ahli virologi melihat dua kemungkinan penjelasan untuk penyebaran kluster. Dalam satu "peristiwa superspreading", seseorang yang memiliki kecenderungan untuk memuntahkan lebih banyak kuman daripada orang lain menularkan virus ke sekelompok besar orang.

    Atau, orang dapat secara independen menangkap virus dari permukaan yang terkontaminasi. Tidak jelas berapa lama virus Corona dapat bertahan hidup di permukaan, tetapi studi tentang virus lain telah menemukan mereka dapat tetap aktif selama seminggu atau lebih.

    Pada hari Kamis, seorang pejabat kementerian kesehatan Jepang mengatakan dua penumpang yang terinfeksi yang dikarantina di kapal telah meninggal. Keduanya orang Jepang, yakni seorang pria berusia 87 tahun dan seorang perempuan berusia 84 tahun, lapor televisi Jepang NHK.

    Seorang pria dengan pakaian pelindung terlihat di dek keenam kapal pesiar Diamond Princess di Yokohama, Jepang, 4 Februari 2020. Infeksi virus corona di dalam kapal mewah berbendera Inggris ini meningkat menjadi 621 orang pada Rabu. Twitter/@DAXA_TW/REUTERS.

    Pihak berwenang mengatakan mereka hanya melepaskan orang yang dites negatif virus, meskipun pengujian tidak dapat diandalkan dan tidak menunjukkan gejala. Tetapi para ahli penyakit menular telah menunjuk pada kekurangan dalam protokol karantina di kapal dan mempertanyakan keputusan untuk membebaskan mereka.

    Sementara CNN melaporkan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengeluarkan imbauan perjalanan baru hari ini untuk Jepang karena virus Corona. Ini adalah imbauan perjalanan kedua yang berhubungan dengan virus Corona yang dikeluarkan oleh CDC di luar Cina daratan.

    CDC menyarankan wisatawan untuk mempraktikkan tindakan pencegahan biasa, sesuai dengan status awas atau tingkat 1 dari tiga tingkat yang memungkinkan.

    Pada Rabu, CDC mendaftarkan imbauan perjalanan pertama di luar Cina daratan untuk Hong Kong, yang juga memberlakukan status tingkat 1.

    Tindakan pencegahan ini termasuk menghindari kontak dengan orang sakit dan membersihkan tangan. CDC juga menyarankan orang untuk mencari saran medis jika mereka telah menghabiskan waktu di Jepang selama dua minggu terakhir dan merasa sakit dengan demam atau gejala pernapasan.

    Saat ini CDC memberlakukan imbauan perjalanan tingkat 3 dan menyarankan pengunjung untuk menghindari perjalanan yang tidak penting. Namun, pemberitahuan CDC terkait virus Corona tersebut tidak termasuk Hong Kong, Makau, dan Taiwan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.