Trump Terancam di Sidang Pemakzulan Gara-gara Buku John Bolton

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penasihat Keamanan Nasional John Bolton mendengarkan ketika Presiden AS Donald Trump mengadakan rapat kabinet di Gedung Putih di Washington, AS, 9 April 2018. [REUTERS / Kevin Lamarque]

    Penasihat Keamanan Nasional John Bolton mendengarkan ketika Presiden AS Donald Trump mengadakan rapat kabinet di Gedung Putih di Washington, AS, 9 April 2018. [REUTERS / Kevin Lamarque]

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam naskah buku eks penasihat keamanan nasional John Bolton yang belum terbit, Presiden Donald Trump memberitahu penasihat keamanan dirinya ingin membekukan USD 391 juta atau Rp 5,3 miliar bantuan militer untuk Ukraina, sebagai pengungkit investigasi lawan politik Trump, Joe Biden dan putranya.

    Pernyataan presiden seperti dijelaskan oleh Bolton dapat mengurangi elemen kunci pembelaan pemakzulan Trump, yakni bahwa penahanan bantuan terpisah dari permintaan Trump bahwa Ukraina mengumumkan penyelidikan atas lawan politiknya, termasuk mantan Wakil Presiden Joseph R. Biden Jr. dan putranya, Hunter Biden, yang pernah bekerja di perusahaan energi Ukraina ketika ayahnya masih di kantor.

    Keterangan mengejutkan Bolton, yang dilaporkan pertama kali oleh New York Times pada 26 Januari, menjadi ledakan dalam sidang pemakzulan di Senat.

    Bolton juga mengirim draf ke Gedung Putih untuk proses peninjauan standar untuk beberapa pejabat saat ini dan mantan pejabat yang menulis buku.

    Presiden AS Donald Trump saat akan melakukan perjalanan kampanye ke Michigan dari Gedung Putih di Washington, 18 Desember 2019. Pemakzulan akan membutuhkan mayoritas dua pertiga dalam 100 anggota Senat. REUTERS/Kevin Lamarque

    Buku itu menyajikan garis besar dari apa yang akan disaksikan oleh Bolton jika dia dipanggil sebagai saksi dalam sidang pemakzulan di Senat, kata sejumlah pihak. Gedung Putih dapat menggunakan proses peninjauan pra-publikasi, yang tidak memiliki kerangka waktu yang ditentukan, untuk menunda atau bahkan menghapus publikasi buku atau menghilangkan bagian-bagian penting di buku.

    Tepat setelah tengah malam pada hari Senin, Trump menolak memberi tahu olton bahwa bantuan itu terkait dengan penyelidikan. "Jika John Bolton mengatakan ini, itu hanya untuk menjual buku," tulis Trump di Twitter, mengulangi argumennya bahwa Ukraina sendiri merasa tak ditekan. Trump juga keliru dengan menyatakan bahwa bantuan itu dirilis lebih cepat dari jadwal.

    Lebih dari puluhan halaman, Bolton menggambarkan bagaimana skandal Ukraina berlangsung selama beberapa bulan sampai ia meninggalkan Gedung Putih pada bulan September. Dia menggambarkan tidak hanya penghinaan pribadi presiden terhadap Ukraina, tetapi juga rincian baru tentang pejabat kabinet senior yang secara terbuka berusaha menghindari keterlibatan.

    Misalnya, Menlu Mike Pompeo mengakui secara pribadi bahwa tidak ada dasar untuk klaim pengacara presiden Rudolph W. Giuliani bahwa duta besar untuk Ukraina korup dan percaya bahwa Giuliani mungkin bertindak atas nama klien lain, tulis Bolton dalam buku tersebut.

    Bolton juga mengatakan bahwa setelah panggilan telepon presiden bulan Juli dengan presiden Ukraina, ia menceritakan keprihatinannya dengan Jaksa Agung William P. Barr tentang Giuliani, yang mengejar kebijakan bayangan Ukraina yang didorong oleh presiden, dan memberi tahu Barr bahwa presiden telah menyebutkan dia di telepon. Seorang juru bicara untuk Barr membantah bahwa ia mengetahui panggilan telepon Bolton. Departemen Kehakiman mengatakan dia baru tahu tentang hal itu pada pertengahan Agustus.

    Gedung Putih tidak memberikan tanggapan terhadap pertanyaan Bolton, dan perwakilan untuk Senator Ron Johnson, Pompeo dan Kepala Staf Gedung Putih Mulvaney tidak menanggapi email dan panggilan untuk meminta komentar pada hari Minggu sore.

    Pengacara Bolton, Charles J. Cooper, menyalahkan Gedung Putih atas pengungkapan isi buku.

    Dia mengatakan telah memberikan salinan buku itu ke Gedung Putih pada 30 Desember atau 12 hari setelah Trump dimakzulkan, untuk ditinjau sebagai informasi rahasia, meskipun, katanya, John Bolton yakin itu tidak mengandung informasi rahasia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.