Sydney Lewati Tahun Baru 2020, Begini Kembang Api Tandingi Asap

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warna-warni kembang api menghiasi langit di atas Mrs Macquarie's Chair dalam malam pergantian tahun di Sydney, Australia, 1 Januari 2020 waktu setempat. Sydney merupakan salah satu daerah yang merayakan pergantian tahun tercepat. AAP Image for City of Sydney/Mick Tsikas/via REUTERS

    Warna-warni kembang api menghiasi langit di atas Mrs Macquarie's Chair dalam malam pergantian tahun di Sydney, Australia, 1 Januari 2020 waktu setempat. Sydney merupakan salah satu daerah yang merayakan pergantian tahun tercepat. AAP Image for City of Sydney/Mick Tsikas/via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Otoritas setempat mengatakan pesta kembang api menyambut Tahun Baru 2020 di Sydney tetap dilaksanakan meskipun kota tersebut diselimuti asap pada Selasa, 31 Desember 2019.

    Gelombang panas dan angin kencang memicu kebakaran hutan di wilayah tenggara Australia saat Tahun Baru 2020 bergulir..

    Pihak berwenang mendesak para wisatawan di New South Wales (NSW) untuk pergi ke pantai untuk menghindari kebakaran di tempat peristirahatan, tempat perkemahan dan taman karavan yang selalu dipenuhi pengunjung.

    "Mencari tempat berlindung dan meningkatkan keamanan Anda lebih dekat ke pantai ... adalah pilihan yang jauh lebih aman," kata Komisaris Dinas Pemadam Kebakaran New South Wales Shane Fitzsimmons.

    Sebagian besar kobaran api dipicu oleh kilat, kata dia. Ia juga memperingatkan bahwa kobaran api bisa semakin besar menyusul sambaran petir dari dua atau tiga hari terakhir.

    "Di bawah kondisi angin yang panas dan kering hari ini, kebakaran di wilayah baru dapat terjadi," ujar Fitzsimmons.

    Otoritas pemadam kebakaran terus berusaha memadamkam kebakaran hutan agar pertunjukan pesta kembang api malam Tahun Baru di atas Sydney Harbour dapat disaksikan masyarakat secara jelas.

    Beberapa kelompok masyarakat dan politisi mendesak agar pesta kembangi api itu dibatalkan karena kekhawatiran risiko kebakaran dan solidaritas dengan kota-kota lain yang terpaksa membatalkan pesta kembang api.

    "Banyak dari kita memiliki perasaan campur aduk tentang malam ini, tetapi hal penting yang kita ambil dari ini adalah bahwa kita adalah negara yang tangguh," kata perdana menteri negara bagian New South Wales Gladys Berejiklian kepada wartawan.

    "Saya tidak dapat menghapus rasa kehilangan yang mendalam dan tragedi yang dirasakan banyak orang di seluruh negara bagian," katanya.

    Pada Senin 30 Desember 2019, seorang relawan pemadam kebakaran tewas setelah truk yang ditumpanginya diterpa angin yang sangat kencang. Fitzsimmons mengatakan petugas pemadam kebakaran menggambarkan adegan itu sebagai "tornado api yang mengerikan".

    Di negara bagian tetangga, Victoria, petugas pemadam kebakaran mengatakan banyak bangunan lenyap pada Senin, 30 Desember 2019, ketika angin bertiup melalui wilayah timur negara bagian itu, memaksa evakuasi para wisatawan terkait amuk angin saat malam Tahun Baru 2020.

    REUTERS



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.