7 Teknik Penyiksaan Interogator CIA di Penjara Teluk Guantanamo

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Fasilitas kamar, yang hanya bisa ditempati satu tahanan di penjara Guantanamo. Getty Images/Joe Raedle

    Fasilitas kamar, yang hanya bisa ditempati satu tahanan di penjara Guantanamo. Getty Images/Joe Raedle

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan tahanan penjara Teluk Guantanamo yang dikenal sebagai Abu Zubaydah, menggambar sketsa ilustrasi penyiksaan yang ia alami selama empat tahun yang dilakukan interogator CIA.

    Zubaydah, 48 tahun, menggambar sketsa penyiksaan tahun ini di Guantánamo untuk dimasukkan dalam laporan 61 halaman, "How America Tortures," oleh pengacaranya, Mark P. Denbeaux, seorang profesor di Sekolah Hukum Universitas Seton Hall di Newark, dan beberapa mahasiswa Denbeaux.

    Laporan ini menggunakan kesaksian langsung, memo pemerintahan internal Bush, ingatan tahanan dan laporan Komite Intelijen Senat 2014 untuk menganalisis program interogasi. Program ini awalnya dibuat untuk Zubaydah, yang secara keliru diyakini sebagai letnan tertinggi Al Qaeda.

    Zubaydah adalah seorang Palestina yang bernama asli Zayn al-Abidin Muhammad Husayn.

    Dia ditangkap dalam pertempuran senjata di Faisalabad, Pakistan, pada Maret 2002, terluka parah, termasuk luka parah di paha kirinya, dan dikirim ke jaringan penjara luar negeri CIA.

    Dia ditahan di penjara paling rahasia di Guantanamo Bay, Camp 7. Dia menggambar sketsa sebagai bahan hukum yang ditinjau dan untuk dimasukkan dalam penelitian.

    Laporan ini pertama kali diterbitkan oleh New York Times, 4 Desember 2019, bekerja sama dengan Pulitzer Center on Crisis Reporting. Berikut sejumlah sketsa metode penyiksaan CIA di Teluk Guantanamo berdasarkan kesaksian Zubaydah.

    Papan air

    Sketsa penyiksaan waterboarding atau papan air di Teluk Guantanamo.[Abu Zubaydah/Mark P. Denbeaux/New York Times]

    Dalam gambar ini, tahanan diikat telanjang di atas papan, dan ditutup kain atau handuk di seluruh wajah. Kemudian interogator menyiram air sampai tahanan tidak bisa bernafas dan merasa seperti tenggelam.

    Gambar itu kontras dengan beberapa yang lain yang terlihat dalam budaya populer; sebuah pameran di Spy Museum di Washington, misalnya, menunjukkan seorang penjaga menuangkan air ke wajah seorang tahanan yang berpakaian rapi seperti pakaian olahraga penjara. Teknik penyiksaan ini disebut waterboarding.

    Potret diri Zubaydah juga menunjukkan detail desain yang tidak ada di sebagian besar penggambaran, seperti engsel tarik ke bawah untuk memiringkan kepala tahanan. Tali kekang untuk menahan paha yang terluka.

    Studi Komite Intelijen Senat dari Program Interogasi CIA menyimpulkan bahwa waterboarding dan teknik lainnya adalah brutal dan jauh lebih buruk daripada yang dipaparkan CIA.
    "Penggunaannya menyebabkan kejang-kejang, muntah dan membuat Zubaydah benar-benar tidak responsif, dengan gelembung udara naik melalui mulutnya yang terbuka dan penuh air," katanya.

    Dalam kesaksian Zubaydah kepada pengacaranya pada tahun 2008, Zubaydah menggambarkan yang pertama dari 83 sesi papan air dengan cara ini, "Mereka terus menuangkan air dan berkonsentrasi pada hidung dan mulut saya sampai saya benar-benar merasa saya tenggelam dan dada saya nyaris akan meledak karena kekurangan oksigen."

    Posisi stres

    Metode penyiksaan CIA yang disebut Posisi Stres.[Abu Zubaydah/Mark P. Denbeaux/New York Times]

    Kesaksian oleh tahanan di berbagai situs hitam CIA di Thailand berbeda tentang bagaimana metode ini digunakan. Dalam ilustrasinya, Zubaydah menunjukkan dirinya telanjang dan dibelenggu di pergelangan tangan ke sebuah jeruji besi di atas kepalanya, dan dipaksa untuk berjinjit.

    Dalam kesaksian, seperti yang dilaporkan oleh pengacaranya, ia masih belum pulih dari luka besar di pahanya, dan dia mencoba untuk menyeimbangkan beratnya di kaki lainnya.

    "Berjam-jam berlalu ketika saya berdiri di posisi itu," katanya kepada pengacaranya. "Tangan saya diikat kencang ke jeruji paling atas."

    Beberapa penjaga, katanya, memperhatikan warna tangannya dan memindahkannya ke kursi. Interogasi dilanjutkan dalam keadaan vertigo, dingin, lapar, sedikit tidur dan muntah hebat.

    Belenggu pendek

    Teknik penyiksaan belenggu pendek oleh CIA.[Abu Zubaydah/Mark P. Denbeaux/New York Times]

    Zubaydah, yang tidak memiliki pelatihan seni formal, menggambar diri dengan tutup kepala, dan dibelenggu dalam posisi mengkerut seperti janin dalam rahim dan ditambatkan dengan rantai ke sel sel untuk membatasi gerakannya. Dalam memberikan CIA persetujuan untuk menggunakan teknik yang mirip dengan ini, Jay S. Bybee, mantan asisten jaksa agung, mencatat dalam memo 18 halaman tertanggal 1 Agustus 2002, bahwa "dengan mengamati Zubaydah di penahanan, Anda mencatat bahwa ia tampak seperti cukup fleksibel meskipun ada luka."

    Dia juga mencatat dalam otorisasi, yang ditujukan kepada penasihat hukum sementara CIA, John A. Rizzo, bahwa CIA menyatakan bahwa posisi-posisi ini tidak dirancang untuk menghasilkan rasa sakit yang terkait dengan meliukkan tubuh.

    Walling

    Teknik penyiksaan CIA bernama Walling, atau membenturkan kepala tahanan ke dinding.[Abu Zubaydah/Mark P. Denbeaux/New York Times]

    Gambar ini muncul dengan sensor hitam di wajah interogator Zubaydah.

    Sketsa ini menunjukkan interogator dengan erat melilitkan handuk di leher Zubaydah saat dia membenturkan bagian belakang kepala Zubaydah ke dinding kayu yang menutupi dinding semen.

    "Dia terus membenturkan saya ke dinding," katanya, yang dia ingat sempat membuatnya buta sementara.

    Setiap benturan, katanya, dia akan jatuh ke lantai, diseret oleh handuk yang dibungkus plastik yang menyebabkan pendarahan di leher, dan kemudian ditampar di bagian wajah.

    Dalam deposisi 2017 sebagai bagian dari gugatan yang akhirnya diselesaikan, James E. Mitchell, mantan psikolog kontrak CIA yang merancang teknik dengan seorang kolega, John Bruce Jessen, mengatakan Walling dimaksudkan untuk mengincar telinga bagian dalam. "Jika menyakitkan, berarti Anda salah melakukannya," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?