Pengunjuk Rasa Desak Twitter Tutup Akun Ali Khamenei

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ayatollah Ali Khamenei. AP/Office of the Iranian Supreme Leader

    Ayatollah Ali Khamenei. AP/Office of the Iranian Supreme Leader

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengunjuk rasa di Iran mendesak Twitter untuk melarang semua akun milik Pemimpin Tertinggi Ayatullah Ali Khamenei setelah pemerintah menutup sepenuhnya akses internet. 
    Tagar #TwitterBanKhamenei dengan cepat menyebar di antara para pengunjuk rasa yang memprotes kenaikan harga minyak. 

    Amarah pengunjuk rasa memuncak ketika saat internet di seluruh negeri tidak aktif sehingga mereka tidak dapat berkomunikasi dengan teman-teman dan anggota keluarga mereka, Ali Khamenei menggunakan Twitter pada hari Minggu, 17 November 2019 untuk memberikan dukungan terhadap keputusan pemerintah menaikkan harga minyak.


    Jurnalis terkemukan Iran dan aktivis hak perempuan Masih Alinejad menyerukan para aktivis untuk menuntut Twitter melarang akun Ali Khamenei dengan membuat tagar #TwitterBanKhamenei hingga akses internet dipulihkan. 

    "Saya mengundang semua aktivis untuk menyerukan ke @ Twitter untuk melarang pemimpin tertinggi Repulbik Islam @khamenei_ir hingga akses internet dipulihkan. Tanpa itu kami tidka dapat memantau kekerasan HAM.#TwitterBanKhamenei," cuit Masih Alinejad, seperti dilaporkan Al Arabiya. 

    Sejak pemerintah Iran mengumumkan kenaikan harga minyak hingga 50 persen akhir pekan lalu, unjuk rasa pecah di 53 kota di negara itu.   


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti UN, dari Ujian Negara hingga Kebijakan Nadiem Makarim

    Nadiem Makarim akan mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter. Gonta-ganti jenis UN sudah belangsung sejak 1965.