Donald Trump Serang Saksi Penyelidikan Pemakzulan di Twitter

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump menyampaikan komentar tentang kejujuran dan transparansi dalam harga perawatan kesehatan di dalam Roosevelt Room di Gedung Putih di Washington, AS, 15 November 2019. [REUTERS / Tom Brenner]

    Presiden AS Donald Trump menyampaikan komentar tentang kejujuran dan transparansi dalam harga perawatan kesehatan di dalam Roosevelt Room di Gedung Putih di Washington, AS, 15 November 2019. [REUTERS / Tom Brenner]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada Ahad Presiden AS Donald Trump menyerang saksi lain dalam penyelidikan pemakzulan Kongres terhadapnya.

    Trump mengatakan ajudan Wakil Presiden Mike Pence adalah "Never Trumper" yang harus "melakukan serangan presiden yang lebih baik". Never Trumper adalah istilah gerakan media sosial anti-Trump.

    Dikutip dari Reuters, 18 November 2019, di Twitter Trump mencemooh Jennifer Williams, seorang asisten kebijakan luar negeri untuk Mike Pence yang bersaksi awal bulan ini bahwa beberapa komentar Trump tentang panggilan telepon antara Trump dan Presiden Ukraina.

    Pada kesaksian hari Sabtu, dia menyebut percakapan telepon itu tidak pantas.

    "Beri tahu Jennifer Williams, siapa pun itu, untuk membaca transkrip KEDUA dari panggilan presiden," tulis Trump di Twitter.

    "Maka dia harus bertemu dengan Never Trumpers lain, yang aku tidak tahu & sebagian besar bahkan tidak pernah mendengarnya, & mencari serangan terhadap presiden yang lebih baik!"

    Williams dijadwalkan memberikan kesaksian pada hari Selasa selama minggu kedua audiensi publik penyelidikan pemakzulan.

    Panggilan telepon Trump pada 25 Juli adalah inti dari penyelidikan yang dipimpin Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat mengenai apakah presiden Republik menyalahgunakan kebijakan luar negeri AS untuk melemahkan mantan Wakil Presiden Demokrat Joe Biden, salah satu lawan potensial dalam pemilihan 2020.

    Williams, yang mendengarkan panggilan telepon itu, bersaksi bahwa desakan Trump bahwa Ukraina melakukan penyelidikan yang sensitif secara politis "mengejutkan saya sebagai hal yang tidak biasa dan tidak pantas."

    Dia mengatakan diskusi antara Trump dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy adalah lebih bersifat politis daripada panggilan telepon dengan para pemimpin asing lainnya, dan termasuk apa yang dia lihat sebagai referensi khusus untuk agenda politik pribadi Trump.

    Trump telah membantah melakukan kesalahan, mencemooh beberapa pejabat saat ini dan mantan pejabat AS yang telah muncul di hadapan komite DPR dalam penyelidikan. Trump menyebut penyelidikan itu perburuan penyihir yang bertujuan untuk merusak peluang pemilihannya kembali.

    Dikutip dari CNN, Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer mengatakan pada hari Minggu bahwa Presiden Donald Trump seharusnya tidak menyuarakan keprihatinannya tentang sidang pemakzulan di Twitter tetapi harus muncul sebelum Kongres untuk bersaksi.

    "Saya pikir persidangan telah memunculkan banyak tuduhan yang mengganggu. Dan pagi ini (Ketua DPR) Nancy Pelosi mengundang Presiden Trump untuk datang bersaksi, dan saya pikir undangannya benar. Jika Donald Trump tidak setuju dengan apa yang dia dengar , tidak suka apa yang dia dengar, dia seharusnya tidak tweet. Dia harus datang ke komite dan bersaksi di bawah sumpah dan dia harus membiarkan semua orang di sekitarnya untuk datang ke komite dan bersaksi di bawah sumpah," kata Schumer di Kota New York.

    Trump dua hari lalu menyerang saksi lain, mantan Duta Besar AS untuk Ukraina Marie Yovanovitch, ketika dia memberikan kesaksian dalam audiensi publik penyelidikan pemakzulan.

    "Ke mana-mana Marie Yovanovitch berubah menjadi buruk," kata Trump pada hari Jumat, sesaat yang dikatakan Demokrat sama dengan menyaksikan intimidasi.

    Presiden juga merujuk di Twitter kepada saksi lain dalam penyelidikan, Letnan Kolonel Angkatan Darat AS Alexander Vindman dan diplomat William Taylor dan George Kent, sebagai "Never Trumpers," sebuah istilah yang pertama kali digunakan selama kampanye pemilihan 2016 untuk menggambarkan lawan Trump terutama kaum Republikan.

    Taylor dan Kent sama-sama menolak label ketika ditanya tentang hal itu dalam sidang penyelidikan pemakzulan publik pekan lalu. "Saya adalah seorang profesional non-partisan karir yang melayani presiden apa pun yang dipilih," kata Kent.

    Trump mengatakan bahwa panggilannya dengan Zelenskiy sebagai hal yang sempurna. Gedung Putih telah merilis transkrip kasar panggilan 25 Juli, serta panggilan lain pada bulan April di mana Trump memberi selamat kepada Zelenskiy dalam pemilihannya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.