Pengadilan India Izinkan Kuil Hindu Dibangun di Situs Masjid Kuno

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pandangan umum kota Ayodhya, India, 22 Oktober 2019. [REUTERS / Danish Siddiqui]

    Pandangan umum kota Ayodhya, India, 22 Oktober 2019. [REUTERS / Danish Siddiqui]

    TEMPO.CO, Jakarta - Mahkamah Agung India pada hari Sabtu memberikan situs agama yang disengketakan kepada umat Hindu, memberikan kekalahan bagi umat Islam yang juga mengklaim situs tersebut.

    Keputusan dalam perselisihan antara kelompok Hindu dan Muslim membuka jalan bagi pembangunan kuil Hindu di lokasi di kota utara Ayodhya, sebuah proposal yang telah lama didukung oleh partai nasionalis Hindu yang dipimpin Perdana Menteri Narendra Modi.

    Dikutip dari Reuters, 9 November 2019, perwakilan dari kelompok Muslim yang terlibat dalam kasus ini mengkritik putusan tersebut sebagai tidak adil dan mengatakan kemungkinan akan meminta peninjauan kembali terhadap putusan tersebut.

    Pada 1992, gerombolan Hindu menghancurkan Masjid Babri abad ke-16 di lokasi itu, memicu kerusuhan di mana sekitar 2.000 orang, kebanyakan dari mereka Muslim, terbunuh di seluruh India. Puluhan kuil dan masjid juga menjadi sasaran dalam serangkaian serangan balas dendam oleh massa Hindu dan Muslim.

    Gugatan tentang kepemilikan situs kemudian dibawa ke pengadilan.

    Seorang penganut Hindu merayakan setelah putusan Mahkamah Agung pada situs keagamaan yang disengketakan, di Ayodhya, India, 9 November 2019. [REUTERS / Danish Siddiqui]

    Menurut laporan CNN, situs seluas 2,77 hektar, yang diklaim oleh umat Hindu dan Muslim, adalah situs masjid abad ke-16 yang dihancurkan oleh gerombolan sayap kanan pada tahun 1992 di Ayodhya, sebuah kota di negara bagian Uttar Pradesh.

    Namun dalam keputusan bulat, pengadilan tinggi India memutuskan Sabtu bahwa sebuah kuil Hindu untuk Dewa Ram dapat dibangun di situs tersebut, sementara memberi perwakilan Muslim lahan 5 hektar terpisah di kota.

    Untuk menyelesaikan klaim kepemilikan, Mahkamah Agung diminta untuk mempertimbangkan teks-teks kuno, buku harian berusia 500 tahun yang ditulis oleh seorang kaisar Mughal, travelogues dari pedagang abad pertengahan, serta survei era kolonial dan catatan arkeologi.

    Umat Hindu yang gembira, yang telah lama berkampanye agar sebuah kuil dibangun di atas reruntuhan masjid, menyalakan kembang api dalam perayaan di Ayodhya setelah keputusan pengadilan diumumkan.

    Personel keamanan berjaga di sebuah jalan di Ayodhya pada 7 November 2019, menjelang putusan Mahkamah Agung tentang status situs masjid Babri abad ke-16.[CNN]

    Ribuan anggota pasukan paramiliter dan polisi dikerahkan di Ayodhya dan daerah sensitif lainnya di seluruh India. Tidak ada laporan kerusuhan sejauh ini.

    "Putusan ini tidak boleh dilihat sebagai kemenangan atau kerugian bagi siapa pun," kata Modi di Twitter.

    "Semoga perdamaian dan harmoni menang!"

    Meski begitu, putusan itu kemungkinan akan dipandang sebagai kemenangan bagi Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa Modi dan pendukungnya yang mayoritas umat Hindu garis keras.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.